BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masa lalu Maluku untuk dibagikan

Masa lalu Maluku untuk dibagikan

Akomodasi sementara, menjadi tamu di Belanda, tinggal di barak kayu di bekas kamp transit seperti Wood dan Westerborg – berganti nama menjadi Schottenberg. Pada tahun 1951, lebih dari dua belas ribu orang Maluku tiba di Belanda, banyak di antaranya berakhir di Trento. “Sejarah masyarakat Maluku jarang diajarkan dan didasarkan pada banyak kesalahpahaman,” kata Anise de Freitz, yang lahir pada tahun 1952 di Camp Schottenberg. Dia tinggal di barak ke-85. Ayahnya adalah salah satu dari 3.500 tentara KNIL yang ‘sementara’ dipindahkan bersama keluarganya ke Belanda setelah penyerahan kedaulatan dari Indonesia.

dekorasi abstrak

Di lapangan di kamp transportasi Westerborg, pembuat teater telah merekonstruksi Schottenberg sebagai latar belakang abstrak: barak, teater, dan pemandian terbuat dari balok. Acara ini akan diputar di sini pada akhir Mei disebut Kisah Sisi TimurTerinspirasi oleh musik Kisah Barat. Juga, kisah-kisah orang Maluku sangat menginspirasi. Ini adalah aula peringatan.

Pada tahun 1970 kamp tersebut dievakuasi dan buldoser meratakannya dengan tanah. De Freitz: “Kami di sini terisolasi dari dunia luar, dan kami hidup dalam budaya tersembunyi: ayah kami diam tentang perang di Indonesia, di mana mereka berdiri di pihak Belanda sebagai tentara KNIL. Mereka merasa ditinggalkan.

Pertunjukan ini bekerja sama dengan Trends Museum dan Trends Archive. Pameran saat ini di museum Menyala. Sejarah luar biasa orang Maluku di Trent untuk melihat Detail penting adalah bahwa penghuni diberi kursi dapur, dipernis secara elegan dengan huruf RE yang dibakar di belakang: Rijks Eigendom. “Ini tipikal sambutan dingin dan dingin yang didapat orang Maluku di Belanda,” kata desainer set Kees Bautmann. “Anda mengizinkan orang untuk tinggal di kamp-kamp di tempat yang penuh muatan ini, Anda memberi mereka kursi, itu bukan milik Anda, tetapi milik negara.” Batman menciptakan detail jitu di atas bingkai struktur: pegangan yang melekat padanya seperti koper. Boatman: “Orang-orang di sini hidup dengan perasaan bahwa mereka bisa pergi dan kembali ke Indonesia kapan saja. Mereka tinggal dengan koper di bawah tempat tidur atau koper yang menonjol di ruang tamu.

Pembongkaran Schottenberg merugikan masyarakat Maluku

Bagian kedua dari pertunjukan ini berlatar di lingkungan Bovensmild di Maluku, di mana dua orang lanjut usia melihat kembali masa lalu mereka bersama di kamp. Menurut Boatman, perbedaan antara barak kayu dan rumah batu sangat penting: “Hidup di barak menekankan kesan ketidakkekalan dan orang Maluku juga hidup dalam harapan itu: mereka datang untuk kembali. Setelah Schottenberg ditutup, mereka berakhir di rumah baru.” perumahan dengan rumah bata di seluruh Belanda Sejak saat itu menjadi jelas: Kita tidak akan pernah bisa kembali, ini selamanya.

READ  Marquez merindukan GP Indonesia setelah kecelakaan tragis sebelum balapan VIDEO | Olahraga

Pembongkaran Schottenberg merugikan masyarakat Maluku. Anis de Fretes menulis puisi tentangnya, diakhiri dengan kalimat berikut: “Dengan berbagi cerita untuk masa depan, kami memberi Schottenberg tempat yang adil, / Dan ingatlah bahwa masa lalu / tidak boleh dilupakan, tetapi dibagikan.”

Kisah Sisi Timur. Sebuah perjalanan teatrikal dan musikal dari kamp Teater ADAK ke pemukiman Maluku. Dari 31 Mei hingga 12 Juni. Inc: eastsidestory.nl