BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mars telah menjadi planet biru berkali-kali

Mars telah menjadi planet biru berkali-kali

Mineral menunjukkan jalan menuju air

Temuan baru ini merupakan hasil pengamatan bertahun-tahun oleh satelit ESA Mars Ekspresyang telah mengorbit Mars sejak 2003, dan NASA Pengorbit Pengintaian Marsyang memulai pengamatannya pada tahun 2005. Baru sekarang kami memiliki tinjauan lengkap tentang pengukuran dan dampaknya.

Satelit mengandung semua jenis mineral di Mars DiangkatPengukuran mengungkapkan hingga seratus ribu area yang telah lama terendam air.

Air cair meninggalkan sedimen berupa partikel lumpur kecil yang tenggelam ke dasar. Dan ketika air menguap pada titik tertentu, sejumlah besar garam tertinggal.

Yang mengejutkan para peneliti, ternyata di beberapa tempat lapisan garam lebih dalam dari lapisan tanah liat. Artinya, air pasti kembali berkali-kali, setelah jutaan atau bahkan milyaran tahun kekeringan.

Kami hanya memikirkan Mars. Air tidak menghilang dalam semalam, tetapi kembali berkali-kali untuk jangka waktu yang lebih pendek atau lebih lama,” kata John Carter dari University of Aix-Marseille di Prancis, yang berkolaborasi dalam sebuah proyek untuk memetakan permukaan Mars.

Tampilan jarak dekat Mars sedang basah

Pengetahuan kita tentang masa lalu basah Mars baru berusia sekitar 50 tahun. Sebelumnya, para ilmuwan planet mengira Mars selalu menjadi gurun yang kering, seperti halnya Bulan.

Itu berubah pada tahun 1971, ketika close-up pertama dari satelit Mariner 9 menunjukkan dasar sungai mengering. Ini menunjukkan bahwa hujan turun di planet merah.

Wawasan baru ini didukung oleh dua wahana Viking yang memasuki orbit Mars pada tahun 1976 dan mengirim pendarat ke permukaan. Mereka menemukan jejak sungai menderu yang mengukir ngarai yang dalam di lanskap.

Juga ditemukan bahwa banyak kawah meteorit pada masa awal planet ini berisi danau, dan bukti telah ditemukan bahwa dataran rendah utara Fastitas Borealis yang luas di sekitar Kutub Utara pernah tertutup oleh samudra dangkal.

Akhirnya, pengukuran dari probe Viking menunjukkan bahwa tudung es utara mengandung air dalam bentuk es. Pengukuran selanjutnya menunjukkan bahwa ini juga berlaku untuk lapisan es selatan.

Teori bahwa Mars hangat dan basah dalam satu miliar tahun pertamanya terbukti secara meyakinkan pada tahun 2004, ketika penjelajah Opportunity and Spirit menemukan endapan di kawah purba yang hanya dapat terbentuk di air.

Empat tahun kemudian, NASA mengirim wahana Phoenix ke Facitas Borealis. Penjelajah itu mengikis satu inci atas tanah dengan lengan robotiknya dan menemukan es yang tertinggal saat lautan surut.

Satelit Mars Express dan Mars Reconnaissance Orbiter sudah memetakan permukaan Mars saat itu.

Satelit mengukur radiasi termal

Kedua satelit dilengkapi dengan spektrofotometer. mesin ini Untuk mengukur Radiasi termal yang dipantulkan permukaan saat terkena sinar matahari. Panjang gelombang radiasi menunjukkan mineral mana yang terkandung di permukaan.

Mars Express memetakan seluruh planet pada resolusi 200 meter per piksel, dan Mars Reconnaissance Orbiter membuat peta terperinci dari wilayah yang sangat menarik dengan ukuran piksel hanya 10 meter.

Sebelum kedua satelit ini memetakan permukaan Mars, kami mengetahui ada 1.000 wilayah mineral yang terbentuk di air cair. Sekarang ada 94.083.

Mineral yang dibentuk oleh air diberi tanggal dengan menghitung jumlah kawah tubrukan di suatu area. Semakin sedikit lubang, semakin kecil permukaannya. Ini menunjukkan bahwa air mengalir di Mars hanya dua miliar tahun yang lalu.

Fakta bahwa air telah kembali beberapa kali dalam sejarah Mars menunjukkan bahwa iklim di sana terasa lebih hangat daripada suhu rata-rata -60 derajat Celcius yang sekarang dialami Mars pada beberapa periode.

Kesimpulan ini baru-baru ini secara mengejutkan didukung oleh penjelajah Tiongkok Zhurong, yang aktif di kawah Mars Utopia Planitia, kawah terbesar di tata surya.

Penjelajah memiliki radar yang dapat melihat hingga kedalaman 100 meter di dasar, dan pengukuran Itu mengungkapkan dua lapisan dengan batu yang lebih besar di bagian bawah dan batu yang lebih kecil di bagian atas.

Kedua lapisan tersebut menunjukkan bahwa kawah tersebut mengalami banjir besar masing-masing 3 dan 1,6 miliar tahun yang lalu.

Ilmuwan planet Cina percaya bahwa air tanah asin yang membeku mencair dan naik ke permukaan. Ini mungkin karena pemanasan mendadak dari dampak asteroid atau letusan gunung berapi.

Pengukuran radar menambah 400.000 tahun lagi sejarah air di Mars. Artinya, planet ini memiliki kondisi yang baik untuk kehidupan tidak hanya di masa-masa awalnya, tetapi juga miliaran tahun kemudian.

Air menghilang melalui atmosfer tipis

Meski Mars sudah berkali-kali mengenal air berbentuk cair, planet tersebut akhirnya kehilangan airnya karena atmosfer yang semakin menipis.

Tanpa atmosfer yang menjebak panas matahari, planet biru berubah menjadi planet merah yang kita kenal sekarang.

Namun, Mars tidak sepenuhnya kering. Mineral air di permukaan menunjukkan di mana tanah paling mungkin menyimpan air paling banyak. Akibatnya, peta satelit juga dapat memengaruhi kemungkinan pembangunan pangkalan berawak di Mars di masa mendatang.

Sejauh ini, Dataran Vastitas Borealis bagian utara, tempat es berada tepat di bawah permukaan, merupakan kandidat terbaik. Kelemahan besar adalah sangat dingin pada -97 ° C.

Lebih dekat ke garis khatulistiwa, iklimnya lebih bersahabat, dengan suhu antara -70 dan 20 derajat Celcius. Tidak ada es di sini, tetapi data dari kedua satelit tersebut menunjukkan bahwa dataran Meridiani Planum mengandung banyak mineral terhidrasi yang dapat menjadi sumber air bagi koloni Mars.

Pengamatan satelit tidak hanya penting untuk pemahaman kita tentang sejarah Mars dan untuk merencanakan pangkalan Mars di masa depan — mereka juga dapat membantu kita melacak kehidupan masa lalu di Mars. Kita tahu dari Bumi bahwa air adalah prasyarat untuk kehidupan, jadi peta satelit menunjukkan tempat terbaik untuk mencari tanda-tanda kehidupan.

Contoh nyata dari hal ini adalah kawah Jezero, di mana dulunya terdapat sebuah danau besar dengan delta sungai. Di sini, penjelajah Ketekunan NASA sekarang mengumpulkan inti bor, yang akan dikirim ke Bumi pada tahun 2033 untuk dianalisis di laboratorium canggih.

Mungkin saat itu, kita akan memiliki bukti bahwa Mars tidak hanya basah, tetapi juga subur.

READ  Saber Interactive sedang mengerjakan Warhammer 40.000: Space Marine 2 - Gaming - Berita