BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masalah utama KLM karena kru non-restoran – perjalanan bisnis

KLM mengantisipasi ‘masalah operasional yang signifikan’ karena semakin banyak negara yang menyerukan vaksinasi virus corona untuk penumpang dan awak yang masuk. Maskapai ini sekarang menghindari pengerahan personel maskapai yang tidak divaksinasi ke tujuan tertentu, tetapi juga mengatakan tidak ingin memaksakan kewajiban vaksinasi.

“Mulai 14 September, KLM akan mewajibkan awak kabin yang belum divaksinasi sehingga tidak dapat memenuhi persyaratan masuk untuk tujuan tertentu, untuk melaporkan hal ini ke KLM Health Services,” tulis perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Artinya, karyawan tersebut tidak akan dijadwalkan pada penerbangan ke tujuan yang memiliki persyaratan masuk yang tidak mereka penuhi.

KLM mengatakan ini sejalan dengan “operasi reguler” yang ada di dalam perusahaan. Dalam keadaan “normal”, ada juga anggota kru yang tidak dapat melakukan perjalanan ke negara tertentu karena “alasan pribadi, terkait visa, atau kesehatan”. Tapi auranya jauh lebih besar. Perusahaan tidak mengatakan berapa banyak karyawan maskapai KLM yang tidak ingin divaksinasi, tetapi tampaknya merupakan kelompok yang tidak terabaikan, karena menurut KLM, ini dapat menyebabkan ‘masalah operasional yang signifikan’ karena semakin banyak negara yang menetapkan persyaratan masuk.

Sinyal
“Di dunia yang terus berubah, kita sekarang melihat semakin banyak negara yang mewajibkan atau mempertimbangkan untuk memvaksinasi awak pesawat,” tulis KLM. “Trinidad dan Tobago akan memperkenalkan persyaratan vaksinasi untuk awak maskapai mulai 16 Oktober. Ada juga indikasi dari Kanada dan negara lain bahwa mereka diharapkan untuk membuat komitmen seperti itu dalam waktu dekat. Selain itu, semakin banyak hotel tempat karyawan kami menginap. mengharapkan sertifikat vaksinasi.”

KLM khawatir bahwa vaksinasi wajib akan berlaku tidak hanya di negara-negara tujuan penerbangan, tetapi juga di mana ia terbang. “Ini mungkin juga berlaku untuk tujuan di mana kami terbang di atas negara-negara di mana ada kewajiban untuk memvaksinasi kru. Ini terkait dengan persyaratan ketat dalam keselamatan penerbangan dan kemampuan untuk mengambil tindakan cepat jika terjadi bencana,” tulis perusahaan itu. “Saat ini, KLM sedang berusaha menjadwalkan anggota awak sambil membatasi perjalanan ke tujuan di mana tidak ada persyaratan masuk.”

READ  Para penebang liar ini sekarang menjadi pelindung hutan

KLM memastikan tidak akan mewajibkan karyawannya untuk divaksinasi. “Ini adalah keputusan pribadi untuk karyawan.”

Foto © KLM