BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masalah utang China dan Amerika Serikat bisa mendominasi diskusi para pemimpin keuangan G7.

Masalah utang China dan Amerika Serikat bisa mendominasi diskusi para pemimpin keuangan G7.

* Jepang akan menjadi tuan rumah pertemuan para pemimpin keuangan G7 dari 11-13 Mei

– Risiko tinggi gagal bayar utang AS dapat membuat Yellen terkena kritik keras

* G7 mencari kesepakatan untuk mendiversifikasi rantai pasokan jauh dari China

* Pertemuan kesadaran untuk membahas masalah utang negara-negara berkembang

* Inflasi yang terus-menerus tinggi dan pertumbuhan yang melambat antara lain menjadi bahan perdebatan

TOKYO (Reuters) – China akan menjadi gajah di ruangan pada pertemuan para pemimpin keuangan Kelompok Tujuh (G7) minggu ini, yang akan berusaha untuk mendiversifikasi rantai pasokan dari negara itu tetapi juga mencoba untuk mendapatkan kerja sama Beijing. dalam menyelesaikan masalah utang global.

Tujuan yang bertentangan datang di atas kerentanan yang dihadapi negara-negara demokrasi G7 yang kaya karena ketergantungan mereka yang besar pada China, yang merupakan ekonomi terbesar kedua di dunia dan pemegang utang asing terbesar kedua di AS.

Meningkatnya risiko default utang AS, yang dapat mengejutkan pasar keuangan yang sudah gelisah setelah kegagalan bank baru-baru ini, akan membayangi pertemuan tiga hari yang dimulai Kamis di kota Niigata, Jepang.

Sementara Menteri Keuangan Janet Yellen akan mengambil bagian dalam pembicaraan para pemimpin keuangan G7, Presiden AS Joe Biden mengatakan pada hari Selasa bahwa dia mungkin membatalkan perjalanannya ke Hiroshima untuk pertemuan puncak minggu depan jika masalah utang tidak diselesaikan.

“Dolar – dan tagihan Treasury – adalah aset safe-haven paling penting di seluruh sistem keuangan global,” kata Yellen pada hari Senin, memperingatkan kerusakan yang akan ditimbulkan oleh default terhadap ekonomi AS dan pasar keuangan.

“Jika pagu utang tidak dinaikkan dan peringkat kredit Amerika Serikat terpengaruh, itu akan berada dalam bahaya. Itu benar-benar memprihatinkan.”

READ  Menjadikan ekosida sebagai kejahatan internasional (petisi)

Krisis utang AS memusingkan Jepang, yang memimpin Kelompok Tujuh tahun ini dan merupakan pemegang utang AS terbesar di dunia.

Pejabat Jepang mengatakan topik utama lainnya yang akan dibahas pada pertemuan G7 minggu ini termasuk cara memperkuat sistem keuangan global, langkah-langkah untuk mencegah Rusia menghindari sanksi atas invasinya ke Ukraina, dan risiko ekonomi global seperti inflasi yang sangat tinggi.

Mereka menambahkan bahwa Jepang berharap untuk mengeluarkan pernyataan bersama G7 setelah pertemuan tersebut.

Penundaan di China tampak besar

Sebagai negara tuan rumah, Jepang telah mengembangkan daftar panjang topik lain yang kemungkinan akan menyisakan sedikit waktu bagi pembuat kebijakan untuk menikmati anggur beras Niigata yang berharga, banyak di antaranya terkait dengan China.

Yang pertama adalah rencana untuk menyepakati pernyataan ambisius untuk mendiversifikasi rantai pasokan “jauh dari negara-negara seperti China” melalui kemitraan dengan negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki menegaskan keinginannya untuk memenangkan “global selatan” dengan mengundang Komoro, ketua Uni Afrika tahun ini, ke pertemuan yang diperbesar pada hari Jumat.

Lima negara lain diundang, termasuk Brasil, India, dan india – tetapi bukan China – meskipun masalah utang pasar negara berkembang akan menjadi agenda utama.

Di sisi lain, Tokyo menggoda China untuk bergabung dalam pertemuan negara-negara kreditor yang berinisiatif menyelesaikan utang Sri Lanka. Beijing menghadiri putaran pertama pembicaraan pada hari Selasa sebagai pengamat daripada peserta resmi.

Yellen mengatakan bulan lalu bahwa, sebagai kreditur bilateral resmi terbesar di dunia, akan berpartisipasi dalam pengurangan utang yang berarti bagi negara-negara bermasalah, tetapi telah lama menjadi “hambatan” untuk tindakan yang diperlukan.

Tidak pasti apakah Kelompok Tujuh negara industri dapat membujuk negara-negara berkembang untuk membantu membangun rantai pasokan yang tidak terlalu bergantung pada China, banyak di antaranya telah terpukul oleh kenaikan suku bunga yang agresif di Amerika Serikat, yang telah menambah beban mata uang dolar. utang.

READ  Tidak ada tukang kebun yang dinominasikan untuk Penghargaan Energi EZK 2022

“Masalah utang negara-negara berkembang semakin parah, sebagian karena kekuatan dolar,” kata Takahide Kiyoshi, seorang analis di Nomura Research Institute.

“Agenda pembicaraan menunjukkan bagaimana G7 menjadi semakin politis, dengan tujuan menghadapi China.”

Inflasi kemungkinan akan tetap menjadi masalah terpenting bagi para pemimpin bank sentral G7. Banyak ekonomi mereka menghadapi titik kritis: kenaikan suku bunga yang tajam di masa lalu mulai meredam pertumbuhan dan mengganggu sistem perbankan.

Dana Moneter Internasional bulan lalu memangkas perkiraan pertumbuhan globalnya untuk tahun 2023, memperingatkan bahwa pecahnya gangguan parah pada sistem keuangan dapat mendorong output ke tingkat yang mendekati stagnasi.

Data yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan bahwa impor China mengalami kontraksi tajam pada bulan April dan pertumbuhan ekspor melambat, memupuskan harapan para pembuat kebijakan bahwa pemulihan ekonomi China yang kuat akan mengimbangi perlambatan yang diharapkan di bagian lain dunia. (Laporan oleh Leika Kihara dan Tetsushi Kajimoto; Laporan tambahan oleh Takaya Yamaguchi; Diedit oleh Kim Coghill)