BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia dan Transisi Energi: Juru Selamat atau Bersalah?

Barat sering menuding Asia atas kerusakan iklim global. Dia menunjuk pada peningkatan penggunaan batu bara China atau janji India untuk mencapai emisi nol bersih hanya pada tahun 2070. Namun, Andrew Keeler, spesialis investasi pasar berkembang di Baillie Gifford, percaya bahwa tanpa Asia, dunia hanya memiliki sedikit atau tidak ada peluang untuk mencapai sasaran iklim jangka panjang: “Bagi investor, ini adalah peluang yang kurang dihargai.”

Cina

Dalam dekade terakhir saja, energi matahari menjadi 90 persen lebih murah. Biaya telah jatuh di bawah biaya bahan bakar fosil di sebagian besar negara besar. China telah memainkan peran penting dalam kemajuan ini. Produksi panel surya membutuhkan sejumlah komponen: modul, sel, polisilikon, dan wafer. Pangsa produksi China dalam hal ini masing-masing adalah 75 persen, 85 persen, 79 persen, dan 97 persen. Permintaan ekspor untuk komponen ini berkembang pesat, dan permintaan domestik China hanya sepertiganya.

Mengapa Cina dominan di bidang panel surya? Keller: Jawaban singkatnya adalah berkat teknologi dan investasi berskala besar. Negara ini menyumbang hampir dua pertiga dari investasi global dalam energi surya. Pada paruh pertama tahun 2022, China menginvestasikan lebih dari $40 miliar, naik 173 persen dari tahun ke tahun.

Taiwan

Sebagai akibat dari kerentanan rantai pasokan dan ketegangan geopolitik dalam beberapa tahun terakhir, pentingnya Taiwan dalam rantai pasokan semikonduktor global menjadi jelas. Keeler: “Karena teknologi lebih banyak digunakan untuk mengelola perubahan iklim dengan lebih baik, pentingnya chip mikro mutakhir kemungkinan akan semakin meningkat. Saat ini, hanya satu perusahaan, TSMC, yang menyumbang sekitar dua pertiga dari produksi global chip semacam itu. Ini adalah contoh yang jelas dari ketergantungan yang berat, yang sepertinya tidak akan berubah dalam waktu dekat.”

READ  Menteri Pertahanan AS mendukung modernisasi militer Indonesia

Jumlah semikonduktor daya yang digunakan dalam aplikasi energi terbarukan di seluruh dunia diperkirakan akan tumbuh pada tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 8 hingga 10 persen antara saat ini hingga 2027. Penggunaan akhir berkisar dari kendaraan listrik (EV), yang membutuhkan hampir 2.000 chip per EV, hingga pengelolaan jaringan listrik yang efisien.

Indonesia

Indonesia memiliki sekitar 20 persen pasokan nikel dunia. “Nikel semakin penting di sektor kendaraan listrik, meskipun hanya sekitar tujuh persen dari pasokan global saat ini yang digunakan untuk baterai,” kata Keeler.

Ilmuwan Ceko-Kanada dan penulis Vaclav Smil telah menyarankan bahwa bahkan jika 25 persen dari armada kendaraan global adalah listrik pada tahun 2050, kebutuhan nikel masih dapat tumbuh dengan faktor 28. Keller: “Kami berada pada tahap pertumbuhan yang sangat awal di sini ; kami Kami telah berinvestasi di produsen nikel selama sekitar lima tahun, termasuk produsen dengan cadangan bijih nikel di Indonesia.”

Korea Selatan

Selain China, Korea Selatan adalah rumah bagi beberapa produsen baterai kendaraan listrik terkemuka dunia, seperti Samsung SDI, SK On, dan LG Energy Solutions, yang memasok perusahaan otomotif besar dunia. Pemerintah Korea Selatan memandang baterai isi ulang sebagai sektor bisnis yang penting bagi pertumbuhan ekonomi negaranya di masa depan. Perusahaan terbesar menginvestasikan puluhan miliar dalam penelitian dan pengembangan dan mendapat manfaat dari dukungan pemerintah yang signifikan melalui pemotongan pajak.

Keeler: “Meskipun China saat ini memiliki pangsa pasar terbesar dalam baterai kendaraan listrik, dalam beberapa tahun terakhir menjadi penting bagi produsen mobil untuk memastikan bahwa mereka tidak bergantung hanya pada satu negara. Sebagian besar perkembangan ini kemungkinan besar berasal dari Korea Selatan. LG Energy Solutions Sudah memasok baterai ke merek-merek besar seperti Tesla, VW, Renault, dan Chevrolet.

READ  Minum dari botol India: Penduduk Ghent menggabungkan upcycling dengan desain

India

Ekonomi India tumbuh dengan sangat cepat sehingga perlu merencanakan dengan hati-hati untuk memenuhi permintaan listrik di masa depan. Pada tahun 2040, India kemungkinan akan perlu membangun kapasitas pembangkit tambahan sebanyak yang dimiliki Uni Eropa saat ini. Presiden India Narendra Modi bertujuan untuk melipatgandakan pembangkit listrik non-fosil pada tahun 2030. Ini berarti membangun kembali setara dengan total kapasitas pembangkit negara, yang membutuhkan investasi ratusan miliar dolar.

Keller: “Konglomerat besar seperti Reliance Industries India harus memainkan peran utama dalam rencana ini. Reliance adalah perusahaan yang telah membuktikan keahlian teknis kelas dunia dalam membangun dan mengoperasikan kilang paling kompleks di dunia. Selain itu, telah menunjukkan bahwa mereka dapat membuat keputusan alokasi kepala yang berani dan efektif.” Uang untuk membangun jaringan 4G besar-besaran di India untuk lebih dari 400 juta orang dalam beberapa tahun.”

Kesimpulan

Bahkan dengan prakiraan transisi energi yang paling optimis, energi konvensional akan terus memainkan peran penting baik di negara maju maupun berkembang selama beberapa dekade mendatang. Inilah mengapa berinvestasi pada perusahaan bahan bakar fosil rendah karbon yang lebih bertanggung jawab masih penting.

Keller: “Memahami kerumitan dalam menyeimbangkan kebutuhan akan solusi bersih dengan pasokan energi yang terjangkau dan aman membantu kami mempertimbangkan peluang investasi. Asia khususnya dapat berkontribusi pada transisi energi sebagai penyedia solusi energi berkelanjutan, tetapi ada risiko bahwa lingkungan dan teknik penilaian sosial tidak akan berhasil.” Menyederhanakan Hide Timber for Trees, saya hampir akan mengatakan bahwa untuk semua penunjuk jari, tanpa Asia dan peran pentingnya dalam transisi energi, hanya ada sedikit peluang untuk mencapai tujuan iklim jangka panjang yang berdampak. ”

READ  1,4 miliar orang masih belum memiliki rekening bank - Wel.nl