BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Melarang penggunaan perangkat ketinggian kendaraan tidak adil’

Jack Miller – Sirkuit Internasional Jalan Pertamina Mandalika | © Ducati Corse

Jack Miller tidak setuju dengan keputusan Komisi Grand Prix untuk melarang kontrol ketinggian pengendaraan depan mulai tahun 2023. Pembalap Australia itu yakin keputusan itu tidak dibuat secara adil setelah Ducati menginvestasikan banyak waktu dan uang dalam mengembangkan mekanisme ini.

Seminggu setengah yang lalu, tepat setelah Grand Prix Indonesia, diumumkan bahwa kontrol ketinggian kemudi di depan tidak lagi diizinkan mulai tahun 2023. Mekanisme yang dikenal di sirkuit MotoGP sebagai ‘ride height device’ itu telah sekitar sejak 2019 berkat Ducati di belakang dan mengikuti pabrikan Italia, semua pabrikan MotoGP sekarang memiliki mekanisme seperti itu di bagian belakang mesin mereka.

Baca: Kontrol Ketinggian Front Ride Dilarang Di MotoGP Mulai 2023

Ducati melangkah lebih jauh dan memperkenalkan mekanisme serupa di bagian depan. Tujuannya adalah untuk menurunkan mesin di bawah akselerasi sehingga pusat gravitasi lebih rendah, roda lebih sedikit dan akselerasi lebih cepat dapat dicapai. Versi pertama tampaknya memiliki beberapa masalah karena sebagian besar pembalap Ducati memilih untuk tidak menggunakan mekanisme depan di Indonesia.

Bagaimanapun, Ducati telah menghabiskan banyak waktu dan uang untuk mengembangkan sistem kontrol ketinggian pengendaraan depan, tetapi mulai tahun 2023 ini akan dilarang di kelas MotoGP. Pabrikan sepeda motor MotoGP diizinkan untuk menggunakan semacam “alat pembuka” di bagian depan mesin seperti juga di motorcross, tetapi mekanisme aktif yang juga dapat digunakan saat berkendara tidak diperbolehkan. Sistem kontrol ketinggian pengendaraan akan tetap berada di bagian belakang di MotoGP.

Kamis sore, jelang GP Argentina yang kami harapkan akan dimulai Sabtu, sejumlah pebalap sudah dimintai keterangan. Jack Miller menjelaskan bahwa dia tidak senang dengan keputusan ini.

READ  Kitty Kuti hari ini mengacu pada permintaan maaf Amsterdam atas perbudakan masa lalu

Jack Miller: Menurut saya larangan itu tidak adil. Ducati telah menghabiskan banyak uang dan waktu untuk mengembangkan sistem ini. Melakukan semua ini akan membuang sumber daya dari bagian-bagian mesin lain yang jika tidak akan memakan waktu dan energi untuk mereka.

Ducati bukanlah perusahaan sebesar yang lain di MotoGP. Fakta bahwa mereka dapat mengajukan keluhan dan memperkenalkan aturan baru belum lama ini, sementara masih mengizinkan perangkat ketinggian pengendaraan di belakang, tidak adil. Mereka mencoba untuk memblokirnya pada awalnya karena mereka tidak ingin ketinggalan. Sekarang semua orang memilikinya dan ingin menyimpannya.

Ini tidak adil bagi saya. Anda tidak dapat memilih aturan mana yang Anda inginkan atau tidak Anda inginkan. Dan Anda masih dapat menggunakan perangkat ketinggian pengendaraan depan pada awalnya. Ini tidak masuk akal bagi saya.

“Apakah kita menggunakannya atau tidak sepenuhnya terserah kita, tetapi kita memilikinya dan bekerja untuk mengembangkannya. Orang lain dapat mencoba mengejar atau tidak, itu terserah mereka. Tapi saya tidak berpikir Anda harus bisa mengatakannya. tim apa yang bisa dan tidak bisa mereka gunakan, selama itu dalam aturan. Jangan membuat aturan untuk melarangnya.”

Jorge Martin dari Ducati juga mengakui bahwa pabrikan Italia telah banyak berinvestasi dalam mekanisme ini.

Jorge Martin: “Masalah besarnya adalah banyak waktu telah berlalu dan mereka telah mencoba mengembangkan mekanisme ini. Pada akhirnya kami tidak akan menggunakannya tahun depan.

Saat ini saya tidak menggunakannya, tetapi saya pikir masalah terbesar adalah waktu yang kami habiskan dan waktu yang tidak kami habiskan untuk hal-hal lain. Jadi saya pikir kami kehilangan banyak waktu selama pramusim. Saya pikir saya melakukan 20 lap di Malaysia pada hari kedua karena [het werken aan] ini. sangat disayangkan.”

Pecco Bagnaia tampaknya tidak terlalu menahannya, dan orang Italia itu bereaksi dengan dingin.

READ  China wil gasvoorraden verkopen – dat kan Europese tekorten verlichten

Biko Bagnaya: “Ducati selalu menjadi yang terdepan dalam pengembangan semacam ini lebih dari siapa pun, dan sekarang kami akan melihat area lain.”

Pembalap Aprilia, Alex Espargaro, juga bersyukur menjadi pecundang Ducati di sini. Namun, dari segi keamanan, lebih baik menurut pembalap Spanyol itu mekanisme ini tidak lagi diperbolehkan.

Alex Espargaro: “Saya bisa mengerti maksud Ducati, mereka mengikuti aturan, menginvestasikan uang dan waktu. Secara khusus, waktu terkadang lebih berharga daripada uang.

Karena seperti yang mereka katakan ini bukan hanya tentang uang, tetapi waktu yang mereka habiskan untuk mengembangkan perangkat ketinggian berkendara di depan, misalnya, mereka tidak bekerja pada mesin atau sistem lainnya.

“Jadi mereka adalah yang terbaik di lapangan, tetapi ketika menyangkut keselamatan, poin saya adalah itu tidak aman. Saya pikir Kejuaraan telah melakukannya dengan baik untuk melarang ini, tetapi saya dapat memahami bahwa Ducati pasti tidak senang dengan itu.”

Jika semuanya berjalan lancar, para pengendara sepeda motor akan kembali ke lapangan pada Sabtu sore untuk sesi pertama dari dua sesi latihan bebas dan kualifikasi di Termas de Rio Hondo di Argentina.