BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Selama krisis Corona, sangat sedikit yang diinvestasikan dalam transisi energi’

“Banyak kesuraman, si anu, tapi sedikit pekerjaan.” Pernyataan Profesor Mariana Mazzucato dari University College London ini secara ringkas merangkum apa yang menjadi benang merah selama dua hari Selasa dan Rabu yang diadakan Dialog Berlin tentang Transisi Energikan

Profesor ekonomi Mazzucato sangat kritis terhadap politik politik dalam beberapa tahun terakhir. Dan sejauh yang Anda ketahui, pandemi Corona adalah contoh yang sangat baik dari “bagaimana menyia-nyiakan krisis yang baik”. Menurutnya, hanya sebagian kecil dari triliunan korona dihabiskan untuk masyarakat inklusif yang berkelanjutan. Sementara itu, miliaran subsidi terus mengalir untuk proyek bahan bakar fosil. “Ini adalah manajemen krisis yang buruk.”

Fatih Birol, kepala Badan Energi Internasional (IEA), juga tak kalah kritisnya. “Jelas perubahan iklim dan keamanan energi adalah masalah global terpenting di zaman kita…. tetapi faktanya juga emisi gas rumah kaca pada tahun 2021 tidak pernah setinggi ini.”

Ini, katanya, disebabkan oleh peningkatan penggunaan batu bara dan lignit, dan lebih buruk lagi, krisis Ukraina dan harga energi yang tinggi, bahwa ada risiko besar bahwa negara-negara Asia khususnya akan tertarik untuk berinvestasi di tambang batu bara baru. . Kemudian emisi karbon dioksida2 Peningkatan lainnya, tutup Birol.

Akhir dari globalisasi gaya lama

Robert Habeck, menteri Jerman untuk urusan ekonomi dan perlindungan iklim, mengangkat tangannya. Menurutnya, Jerman dan Eropa telah mengubur kepala mereka di pasir selama bertahun-tahun. Bahkan setelah aneksasi Krimea, ketergantungan pada impor minyak dan gas Rusia meningkat. Sedikit perhatian diberikan untuk ini dalam keputusan untuk menghentikan tenaga nuklir dan pembangkit listrik tenaga batu bara. Selain itu, sangat sedikit yang telah diinvestasikan dalam alternatif hijau.

READ  Eksportir batubara terbesar dunia menangguhkan ekspor

Habek melihat krisis Ukraina sebagai “titik balik”. Era globalisasi di mana politisi menjauh sejauh mungkin telah berakhir. “Politik harus menemukan kembali dirinya sendiri.” Kebijakan iklim dan energi akan semakin terkait dengan kebijakan luar negeri. Bahkan terlepas dari Rusia, keputusan sulit harus dibuat. “Kebijakan energi selalu dikaitkan dengan politik kekuasaan dan kepentingan nasional.”

Pada bagian gas dalam kode merah

Ketergantungan Jerman pada gas Rusia merupakan masalah akut. Jadi Habeck mengumumkan tindakan krisis pada hari Rabu jika ada ancaman kekurangan gas. Akan ada tiga level waspada: Peningkatan Siaga, Fase Siaga dan Darurat. Jerman sekarang berada di tahap pertama.

Tim krisis harus memastikan bahwa langkah-langkah diambil selama masing-masing dari tiga fase ini yang menjamin keamanan energi. Ini berkisar dari pengisian cadangan gas hingga perjanjian dengan negara-negara tentang pasokan tambahan, penjatahan perusahaan, dan mendorong penggunaan yang hemat.

perlombaan teknologi

Kementerian Luar Negeri Jerman menyelenggarakan konferensi transisi energi selama dua hari di Berlin. Tak heran jika kemudian banyak menteri luar negeri dari Indonesia dan Maroko hingga Inggris dan Jepang. Tentu saja Menteri BuZa Jerman tidak boleh dilewatkan.

Seperti Habeck, Annalena Burbock menggambarkan transisi energi sebagai “tantangan geopolitik terbesar di zaman kita”. Dia menambahkan bahwa laju perluasan energi hijau juga jauh di bawah standar. Antara lain soal perencanaan. “Memiliki tujuh tahun untuk ladang angin tidak dapat diterima.” Di tahun-tahun mendatang, katanya, kita akan mengadakan “perlombaan teknis untuk mendapatkan hidrogen termurah, mobil terbersih, dan transmisi serta penyimpanan energi listrik terbaik.”

Barbock juga menekankan pentingnya kerjasama. Pertunjukan solo nasional harus dihindari. Tanpa kerjasama internasional yang erat, transisi energi tidak akan berarti apa-apa. Hal ini didukung oleh Kwasi Karting, Sekretaris Negara untuk Urusan Ekonomi dan Kebijakan Energi Inggris, yang mengumumkan bahwa investasi tambahan akan dilakukan dalam produksi energi angin lepas pantai dan koneksi energi internasional dengan negara-negara seperti Jerman dan Belanda.

READ  Dunia untuk menang bagi perempuan di perkebunan kelapa sawit - Maret - 2021 - berita - pekerjaan kami

penyeimbangan kata kerja

Baerbock mengantisipasi keseimbangan yang sulit bagi Jerman dan Eropa di tahun-tahun mendatang antara beralih ke energi hijau secepat mungkin, tanpa menciptakan ketergantungan baru – pikirkan, misalnya, bahan mentah seperti kobalt, litium, dan tanah jarang yang sangat diperlukan untuk turbin angin , panel surya dan mobil listrik.

Impor energi dari Rusia akan dikurangi menjadi nol sesegera mungkin, tetapi sampai saat itu, tidak dapat dihindari bahwa Eropa akan berurusan dengan negara-negara dengan norma dan nilai sosial yang berbeda. Oleh karena itu penting bahwa transisi energi dikaitkan dengan tujuan transformasi sosial.

Negara-negara Barat akhirnya harus memenuhi janji mereka untuk menginvestasikan $100 miliar dalam kebijakan iklim untuk negara-negara miskin, tetapi kerja sama dan dukungan ekonomi harus tunduk pada persyaratan.

Ini juga yang dibela Profesor Mazzucato. Pembiayaan harus tunduk pada persyaratan. Dengan “kondisional” Anda bisa memberi arahan. Ini berlaku untuk negara dan juga perusahaan. Profesor ekonomi memberi contoh pinjaman dari bank negara Jerman KfW, yang baru-baru ini memberikan pinjaman kepada produsen baja ThyssenKrupp dengan target lingkungan yang sangat ketat yang melekat padanya. Ini harus menjadi norma di masa depan. “Kita harus berbicara tentang nilai pemangku kepentingan.”

Baca juga kolom Bern Maier-Leppla tentang transisi energi: Transmisi daya membutuhkan keputusan ‘kecepatan Tesla’kan