BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melepaskan mafia Sisilia yang melakukan 200 pembunuhan setelah 25 tahun penjara | di luar negeri

Pada hari Senin, otoritas Italia membebaskan salah satu anggota mafia Sisilia paling terkenal yang pernah ada. Giovanni Brusca telah menjalani hukuman seumur hidup sejak 1996 atas pembunuhan hakim investigasi Giovanni Falcon, yang dilakukannya pada 1992.




Falcon memimpin persidangan melawan gerilyawan Sisilia pada 1980-an. Pada tahun 1992, dia terbunuh, bersama istri dan tiga petugas keamanannya, setelah mafia meletakkan bahan peledak di bawah jalan raya. Itu meledak ketika mobil Falcon melewatinya.

Empat tahun setelah percobaan pembunuhan, Bruska ditangkap dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup. The “Palermo Pig”, demikian julukannya, dikatakan sebagai orang yang menekan tombol yang meledakkan bahan peledak.

64 tahun

Brusca, kini 64, awalnya menutup mulut dengan aktivitas mafia Sisilia. Tetapi pada tahun 2001, setelah lima tahun di penjara, dia mengaku melakukan antara 200 dan 300 pembunuhan.

Mantan anggota mafia itu diizinkan keluar penjara setelah 25 tahun karena, menurut polisi Italia, dia bekerja sama dalam penyelidikan lebih lanjut terhadap mafia tersebut. Di sisi lain, dia harus memberi tahu polisi dan layanan masa percobaan pada waktu yang disepakati. Dia juga dilarang minum alkohol selama empat tahun.

Keuntungan khusus

Istri dari salah satu petugas polisi yang terbunuh mengatakan Bruska, 64 tahun, hanya bekerja dengan penegak hukum untuk keuntungannya sendiri. Maria Falcon, saudara perempuan hakim, mengatakan dia “sedih” tentang pembebasan itu, tetapi ini sah karena dia telah menjalani hukumannya.

Di Italia, banyak orang bereaksi menentang pembebasan tersebut. Banyak politisi menganggapnya tidak adil. “Ini bukan hak yang pantas diterima Italia,” kata Matteo Salvini Liga. Enrico Leta dari Partai Demokrat berbicara tentang “tamparan di perut yang membuat Anda bertanya-tanya bagaimana itu mungkin”. Jaksa berpendapat, tidak boleh dilupakan bahwa ketua mafia bekerja sama dengan polisi dan hakim berpendapat bahwa hukuman 25 tahun adalah hukuman yang baik.

READ  G7: 1 miliar vaksin untuk negara miskin, tidak ada kerja keras untuk iklim | di luar negeri

Tonton video berita populer dalam playlist di bawah: