BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Peru tiba-tiba mencatat jumlah kematian terbesar akibat Corona | di luar negeri

Menurut opini publik Peru, hampir tidak ada kejutan tentang peningkatan mendadak dalam tingkat kematian akibat virus Corona. Setelah mengoreksi tingkat kematian, tampaknya 500 orang dari setiap 100.000 orang di Peru telah meninggal karena virus tersebut. Ini secara proporsional lebih banyak daripada di negara lain mana pun di dunia dan, misalnya, lima kali lebih banyak daripada di Belanda.




Akibatnya, Peru memiliki hitungan halo hampir tiga kali lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya. Alih-alih 68.000 korban, sekarang tampaknya hampir 181.000 orang telah meninggal karena virus tersebut.

Salah satu alasan Peru – selain korupsi besar-besaran dan sistem kesehatan yang lama – juga lemah, adalah karena negara tersebut memiliki lemari es yang relatif sedikit per rumah tangga. Jadi pyruvians lebih sering pergi ke pasar, yang mungkin merupakan salah satu sumber penularan terbesar. Para dokter sangat kritis terhadap pemerintah Peru, yang pada awalnya membiarkan pandemi berjalan dengan sendirinya, dan dilaporkan tidak berinvestasi pada ventilator, misalnya. Tesnya akan buruk juga. Peru mengandalkan yang murah, tapi – ternyata – tes yang cukup akurat dari China. Hanya 5 persen orang Peru yang telah divaksinasi setidaknya satu kali sejauh ini.

Pemakaman

Banyak orang Peru sebenarnya curiga bahwa angka resmi itu salah. Jumlah pemakaman di negara itu tidak sebanding dengan angka kematian resmi di Corona, dan itu bisa dibaca di media sosial. Banyak orang meninggal di rumah mereka tanpa penyelidikan lebih lanjut. “Sistem kesehatan kami sangat buruk sehingga kami sama sekali tidak siap menghadapi segala jenis epidemi,” keluh seorang wanita dalam sebuah wawancara di jalan di televisi nasional.

READ  BMW M4 berusia tiga hari menabrak sebuah rumah | mobil-mobil

“Jauh sebelum cerita hipoksia di India dan Brasil diterbitkan, kami mengalami kenyataan menyedihkan dengan virus Corona di Iquitos,” kata William Pan, pakar kesehatan Amerika yang mengikuti situasi di Peru. Iquitos adalah kota terbesar kelima di Peru. Setengah juta orang tinggal di sana. “Ribuan orang diusir dari rumah sakit pada bulan April dan Mei karena kekurangan oksigen dan kurangnya ruang. Staf medis benar-benar kewalahan dengan infeksi dan tidak dapat lagi mentolerirnya,” katanya. Waktu New York.

Menurut Perdana Menteri Violetta Bermudez, angka tersebut direvisi Senin atas saran ahli kesehatan nasional dan internasional dari Organisasi Kesehatan Dunia. Merupakan tugas kita untuk mempublikasikan karakter-karakter ini. “Mereka penting untuk memantau kemajuan epidemi dan menangani epidemi ini,” kata Bermudez di televisi nasional. Setelah melihat peningkatan kematian yang nyata di negara tersebut, para spesialis menyimpulkan bahwa angka yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan tidak benar. Yang terakhir tetap bergetar, karena begitu banyak orang meninggal di luar rumah sakit. Namun rumah sakit seringkali tidak mencatat penyebab kematiannya.

peka

Laporan itu muncul pada waktu yang sensitif secara politik menjelang putaran kedua pemilihan presiden. Pertempuran antara mantan pemimpin serikat kiri Pedro Castillo dan Keiko Fujimori, putri mantan presiden Alberto Fujimori menjalani hukuman penjara yang lama karena pelanggaran hak asasi manusia dan korupsi.

Hanya setelah persidangan Presiden Martin Vizcarra pada November, pandemi tersebut memicu kerusuhan politik di Peru. Tahun lalu, diumumkan bahwa rombongannya telah divaksinasi secara rahasia. Selanjutnya, Presiden sementara Francisco Sagasti menerbitkan daftar 487 tokoh yang diduga menyalahgunakan jabatan mereka. Vizcarra sudah menjadi presiden keempat yang pergi dalam lima tahun. Tiga dari empat presiden terakhir Peru dipenjara karena korupsi.

READ  Warga Afghanistan di Lembah Panjshir terus menentang Taliban: Kedua belah pihak mengklaim sukses | Luar negeri

Kedatangan korban baru Corona di sebuah pemakaman di ibu kota, Lima. © Agence France-Presse

Kabarnya, itu bisa melacak lebih banyak negara setelah Peru dengan tingkat kematian yang disesuaikan. Di bagian lain Amerika Selatan juga, statistiknya tidak transparan. Organisasi Kesehatan Dunia baru-baru ini menyatakan bahwa kematian akibat Covid-19 di seluruh dunia kemungkinan besar jauh lebih tinggi daripada yang telah tercatat.

Tonton video kami tentang Coronavirus di sini: