BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melihat ke Dalam Hans: Meja dari Paleis het Loo dan kamar mandi dari Hollywood

Melihat ke Dalam Hans: Meja dari Paleis het Loo dan kamar mandi dari Hollywood

Hans Aslmann menjawab panggilan kami “Dicari: Taman Terindah di Den Haag”. Kirimkan beberapa gambar taman yang sangat istimewa dengan pohon palem besar dan patung Buddha. Kami ingin melihat lebih dekat itu. Tapi kami tidak pernah menduga apa yang kami lihat di rumah Hans. Kami jatuh dari satu kejutan demi kejutan!

Aan De La Reyweg adalah rumah yang berbeda dari yang lain. Dari luar, semua rumah terlihat sama, kecuali rumah Hans. Itu menonjol karena bingkai kayu dan kaca patri. Begitu kita melewati ambang pintu, kita membayangkan diri kita berada di dunia yang sama sekali berbeda. Seolah-olah kita melakukan perjalanan kembali ke masa lalu.

Istana Het Loo

Kami memasuki ruang tamu dari abad 17 / 18 dengan lemari kayu yang indah dan perapian. Ketika kita memikirkan barang antik, kita juga langsung memikirkan debu, tetapi tidak ada debu yang terlihat di sini. Bersinar semuanya! Rahasia Hans: Lilin Lebah.

“Saya dan istri saya memiliki hari di Paleis het Loo, kami pikir itu sangat indah sehingga kami ingin rumah kami seperti apa adanya,” kata Hans. Dia adalah seorang tukang kayu dan tukang pelapis, jadi dia bisa membuat semuanya sendiri. Butuh beberapa saat, 50 tahun, tetapi kemudian Anda memiliki sesuatu. Meja dengan kursi sebenarnya berasal dari Paleis het Loo.

Baca lebih lanjut di bawah gambar >>>

Hollywood

Sekitar 30 tahun yang lalu, Hans membeli mezzanine dari tetangganya. Sempurna untuk kamar tidur raksasa. “Istri saya menginginkan kamar mandi dari film ‘A star is born’ dengan Barbra Streisand. Kemudian saya membeli film itu, memperbesar kamar mandi dan mencari pabriknya di Google. Empat bulan kemudian, merpati merah muda dari Amerika ini ada di sini.” Kamar mandi tidak pas dengan jendela, jadi seluruh bingkai harus keluar. Untungnya, Hans bisa memasang ban baru sendiri.

READ  Netflix, Disney, dan HBO Harus Berinvestasi dalam Film dan Serial Belanda | Media

Baca lebih lanjut di bawah gambar >>>

Konservatori dan taman

Kita baru saja berpindah dari abad kedelapan belas ke era modern. Dari ruang tamu abad pertengahan yang gelap, kami memasuki oasis cahaya. Konservatori penuh dengan tanaman dan lukisan berwarna-warni. Hans pengelola jalan Dari band Levin Blues dari Den Haag dan penyanyi Nico Christiansen membayar Hans dengan palet warnanya.

Baca selengkapnya di bawah video >>>

Ada juga selembar kain dari Indonesia yang dibuat oleh istri Hans. “Ini adalah hal terakhir yang bisa dia lakukan. Dia meninggal beberapa bulan yang lalu, dan dia menderita COPD.” Taman adalah tempat Hans benar-benar bersantai. Kami membeli pohon palem ini sebagai pohon kecil dalam pot dan sekarang tingginya sepuluh meter. Itu memakan waktu 25 tahun.” Dan ada Buddha di mana-mana. “Begitu Anda mendapatkannya, orang-orang terus memberi Anda lebih banyak.” Ini adalah oasis yang indah di kota yang sibuk.

Baca juga…