BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Melihat masa depan bangunan anti-iklim selama tamasya Festival Let’s Crow

Sudah hampir waktunya: ini Kami akan menjadi tuan rumah Festival Tumbuh di Groningen. Pada akhir pekan tanggal 5, 6, dan 7 November, setiap orang dapat mempelajari lebih lanjut tentang ide masa depan kota melalui kegiatan yang menyenangkan. Membuat sumber daya iklim adalah bagian dari masa depan, dan pengunjung dapat mengunjungi situs uji iklim di situs Zernike. Dari tembok air hingga jalan plastik: Situs ini penuh dengan bangunan inovatif.

Melihat adalah percaya: inilah tujuan utama laboratorium hidup Bangunan Di kampus Zernike di Groningen. Selama tamasya, pengunjung akan memiliki kesempatan untuk mengenal dunia masa depan. Situs, tempat para peneliti dan mahasiswa dari Hansey University of Applied Sciences dan University of Groningen berkolaborasi dalam solusi inovatif, dikemas dengan aplikasi yang membuat rumah dan jalan lebih tahan terhadap pemanasan global. Aspek stabilitas tinggi dalam agenda: bangunan terbuat dari bahan berbentuk lingkaran dan plastik digunakan kembali.

Floris Boogart

Situs uji memiliki dinding air: sistem pipa vertikal untuk menyimpan air hujan. Dengan menghubungkan pipa dengan tanaman panjat, mereka membentuk bagian dari lingkungan hidup yang menyenangkan dan alami. “Ini adalah respons kreatif terhadap banjir,” kata Floris Bougart, dosen Transformasi Spasial di Hansey University of Applied Science dan terlibat dalam Living Laboratory. “Pada musim kemarau, air dapat digunakan kembali. Di perkotaan, air didinginkan. ‘Jalan plastik’ yang terbuat dari plastik daur ulang ada di laboratorium hidup. Sampah di bawah permukaan jalan terbuat dari plastik, tempat air dikumpulkan dan disimpan saat hujan. Selain itu, ada bola plastik yang terbuat dari kursi taman tua atau jeruji bir di lantai.

Bola daur ulang dari ‘lubang susu’

Beberapa temuan Laboratorium Hidup relatif baru, eksperimental dan terkadang hanya berumur satu tahun. “Semua yang kita miliki belum sepenuhnya dieksplorasi. Ambil tembok air, misalnya: Apa yang terjadi dengan kualitas air? Pertanyaan seperti ini seringkali membutuhkan jawaban. Jadi Life Lab adalah tempat terbaik untuk menyelidiki banyak aplikasi.

Seperti apa taman percobaan itu?

Termasuk masyarakat umum

Menurut Bookard, penting untuk melibatkan masyarakat dalam penemuan-penemuan baru seputar konstruksi berbasis iklim. “Orang-orang menderita kaki dingin. Melihat dengan mata kepala sendiri bagaimana sebuah truk benar-benar dapat melaju di jalan plastik membuat dampak yang sangat besar. Saya pikir ini lebih masuk akal daripada hanya menganalisis laporan tentang perubahan iklim.

Fokus dari luar negeri

Laboratorium hidup bukan satu-satunya yang mendapat perhatian di Belanda. Minggu ini, Bougainville dikunjungi oleh delegasi Indonesia, termasuk Brigadir Jenderal Arizandi: yang meluncurkan gerakan lokal Indonesia untuk mencegah polusi industri mengalir ke Sungai Surabaya, yang memasok air minum untuk tiga juta orang. Dengan ini dia memiliki Penghargaan Goldman Kemenangan dipersembahkan oleh mantan Presiden AS Obama. Ketika kami pergi ke laboratorium hidup, fokus utamanya adalah pada polusi plastik dan konstruksi melingkar. “Daur ulang plastik di Indonesia belum benar-benar dimulai. Saya menunjukkan kepada para delegasi apa yang mungkin di daerah itu di laboratorium hidup. Mereka sangat tertarik dengan bola daur ulang sebagai solusi untuk limbah dan perubahan iklim, tetapi kami terkejut bahwa kami tidak akan melakukannya. melepaskan mikroplastik ke dalam tanah. Kami segera mengambil sampel untuk memverifikasi ini. Ini adalah laboratorium kehidupan yang menjawab pertanyaan.”

Brigley Arizandi dan putrinya Nina di lokasi ujian

Masa depan ramah iklim

Boogaard berharap dapat berkontribusi untuk mempercepat pembangunan ramah iklim di masa depan, terutama dengan mempromosikan provinsi dan kota. “Ada 101 solusi untuk konstruksi sumber daya iklim, dan itu bukan masalah.” Tetapi adil untuk mengatakan: “Struktur bangunan membutuhkan ruang dan uang. Tetapi sebagai kotamadya Anda masih perlu mengubah ruang publik, karena setelah beberapa tahun pipa baru harus diletakkan: lihat apakah aplikasi ramah iklim memungkinkan. Saya ingin memberi tahu mereka: Kunjungi lab hidup. Hanya dengan begitu Anda akan melihat bahwa banyak hal yang mungkin. Saya memperkirakan bahwa semakin banyak ide inovatif akan digunakan di Belanda di tahun-tahun mendatang untuk melindungi kita dari tekanan panas, kekeringan, dan banjir.

Baca cerita lain tentang Croningen di tautan ini