BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menemukan vaksin melawan COVID-19 untuk melindungi dari infeksi dan kerusakan otak yang disebabkan oleh virus

Menemukan vaksin melawan COVID-19 untuk melindungi dari infeksi dan kerusakan otak yang disebabkan oleh virus

ringkasan: Vaksin COVID-19 baru yang dikembangkan oleh para peneliti di CNB-CSIC tampaknya melindungi dari infeksi otak dan gejala neurologis yang terkait dengan virus corona.

Sumber: Universitas Sevilla

Meskipun penyakit pernapasan adalah dampak utama dari COVID-19, banyak pasien juga mengalami gejala neurologis yang penting, antara lain anosmia (kehilangan penciuman), sakit kepala, malaise, kehilangan kognitif, epilepsi, ataksia, dan ensefalopati.

Namun, efek pada sistem saraf akibat coronavirus ini belum dijelaskan secara rinci, dan tidak diketahui apakah vaksin yang dikembangkan untuk melawan COVID-19 mencegah penyebaran SARS-CoV-2 ke sistem saraf pusat dan memberikan perlindungan terhadap cedera otak. .

Sekarang, menggunakan model tikus yang rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2, tim multidisiplin peneliti Spanyol yang dipimpin oleh Dr. Javier Villadejo dan Dr. Juan José Toledo-Aral (IBiS, CIBERNED, Departemen Fisiologi Medis dan Biofisika Fakultas Medicine of Seville) dan Juan García -Arriaza (Department of Molecular and Cellular Biology of CNB-CSIC, CIBERINFEC and PTI Global Health of CSIC), bekerja sama dengan kelompok lain dari University of Seville dan Spanish National Research Council (CSIC), mendemonstrasikan kemampuan SARS-CoV-2 untuk menginfeksi berbagai bagian otak dan menyebabkan kerusakan otak, dan bagaimana vaksin CNB-CSIC sepenuhnya melindungi dari infeksi otak.

Hasil ini telah dipublikasikan di Ilmu saraf alami.

Para peneliti mempelajari perkembangan infeksi virus di berbagai daerah otak, mencatat bahwa perbanyakan virus terutama terjadi pada neuron, mengakibatkan perubahan neurologis patologis seperti hilangnya neuron, aktivasi sel glial, dan kerusakan pembuluh darah.

Kami telah melakukan studi patologis dan molekuler yang sangat rinci tentang wilayah otak dan tipe sel yang terinfeksi virus. Sangat menarik bahwa Javier Villadejo menjelaskan bagaimana virus menginfeksi berbagai daerah dan sel saraf.

READ  2 dugaan kasus New York City lagi - NBC New York

Setelah pola infeksi di otak oleh SARS-CoV-2 teridentifikasi, para peneliti kemudian mengevaluasi keefektifan vaksin melawan COVID-19 yang dikembangkan di CNB-CSIC. Untuk melakukan ini, mereka mengimunisasi tikus dengan satu atau dua dosis vaksin MVA-CoV2-S, berdasarkan virus Vaccine Ankara (MVA) yang dimodifikasi yang mengekspresikan protein lonjakan (S) dari SARS-CoV-2, dan menganalisis kemampuan untuk melindungi melawan infeksi, dan kerusakan otak.

“Hasil yang diperoleh sangat mengejutkan, menunjukkan bahwa bahkan dosis tunggal vaksin MVA-CoV2-S sepenuhnya mencegah infeksi SARS-CoV-2 di semua wilayah otak yang diteliti dan mencegah kerusakan otak terkait, bahkan setelah infeksi ulang dengan SARS-CoV-2. Ini menunjukkan kemanjuran dan imunogenisitas vaksin yang luar biasa, yang menginduksi kekebalan sterilisasi di otak, ”kata Juan Garcia Arreaza.

Para peneliti mempelajari perkembangan infeksi virus di berbagai daerah otak, mencatat bahwa perbanyakan virus terutama terjadi pada neuron, mengakibatkan perubahan neurologis patologis seperti hilangnya neuron, aktivasi sel glial, dan kerusakan pembuluh darah. Gambar berada di domain publik

Temuan ini memperkuat data sebelumnya tentang imunogenisitas dan kemanjuran vaksin MVA-CoV2-S pada model hewan yang berbeda.

“Kami sebelumnya telah menunjukkan dalam serangkaian publikasi bahwa vaksin MVA-CoV2-S yang kami kembangkan di CNB-CSIC menginduksi tiga model hewan (tikus, hamster, dan kera) respons imun yang kuat terhadap antibodi pengikat protein S dari CNB. -CSIC,” kata Mariano Esteban, peneliti CNB-CSIC Peserta studi: “Virus dan antibodi penawar terhadap berbagai varian virus, serta aktivasi limfosit T, merupakan penanda penting untuk pengendalian infeksi.”

Temuan ini memiliki implikasi jangka panjang yang penting untuk memahami infeksi yang disebabkan oleh SARS-CoV-2. “Data yang kami peroleh tentang infeksi SARS-CoV-2 di otak konsisten dengan neuropatologi yang diamati pada pasien COVID-19,” kata José López-Barneo, peneliti IBiS yang ikut menulis publikasi tersebut.

“Pekerjaan kami adalah studi pertama tentang vaksin yang 100% efektif melawan kerusakan otak yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 pada tikus yang rentan, dan hasil yang diperoleh sangat menunjukkan bahwa vaksin tersebut dapat mencegah persistensi COVID-19 yang telah ada. diamati pada banyak orang yang terinfeksi dengan SARS-CoV-2,” kata Juan Jose Toledo-Aral.

READ  Teleskop mengungkap rotasi cepat lubang hitam Bima Sakti, yang membelokkan ruangwaktu

Data yang disajikan dalam penelitian ini dengan penghambatan lengkap replikasi SARS-CoV-2 di otak yang dimediasi oleh vaksin MVA-CoV2-S, bersama dengan penelitian sebelumnya yang diterbitkan oleh kelompok dan kolaborator tentang imunogenisitas dan kemanjuran vaksin terhadap berbagai varian. dari SARS-CoV-2, dukung ini. Uji klinis fase I dengan vaksin semacam itu, atau prototipe serupa, untuk menilai keamanan dan imunogenisitasnya,” penulis penelitian menekankan.

Tentang pencarian berita COVID-19 ini

pengarang: kantor pers
Sumber: Universitas Sevilla
Kontak: Kantor Pers – Universitas Seville
gambar: Gambar berada di domain publik

Lihat juga

Ini menunjukkan otak

Pencarian asli: akses terbuka.
Perlindungan lengkap terhadap infeksi otak SARS-CoV-2 dan kerusakan pada tikus transgenik rentan yang diberikan oleh kandidat vaksin MVA-CoV2-SOleh Javier Villadiego dkk. Ilmu saraf alami


Ringkasan

Perlindungan lengkap terhadap infeksi otak SARS-CoV-2 dan kerusakan pada tikus transgenik rentan yang diberikan oleh kandidat vaksin MVA-CoV2-S

Vaksin melawan SARS-CoV-2 telah terbukti aman dan efektif, tetapi kemanjuran perlindungannya terhadap infeksi di otak masih belum jelas.

Di sini, dalam model tikus transgenik K18-hACE2 dari penyakit coronavirus parah 2019 (COVID-19), kami melaporkan karakterisasi spatiotemporal dari infeksi SARS-CoV-2 dan replikasinya di seluruh otak. Proliferasi otak SARS-CoV-2 terutama terjadi pada neuron, mengakibatkan hilangnya neuron, tanda-tanda aktivasi glial, dan kerusakan pembuluh darah pada tikus yang terinfeksi SARS-CoV-2.

Satu atau dua dosis vektor virus vaksin Ankara (MVA) yang dimodifikasi yang mengekspresikan protein SARS-CoV-2(S) (MVA-CoV2-S) memberikan perlindungan lengkap terhadap infeksi otak SARS-CoV-2, mencegah replikasi virus di semua area otak dan kerusakan terkait. Perlindungan ini dipertahankan bahkan setelah infeksi ulang dengan SARS-CoV-2.

Hasil ini juga mendukung penggunaan MVA-CoV2-S sebagai kandidat vaksin yang menjanjikan untuk melawan SARS-CoV-2/COVID-19.

READ  Inti es Greenland yang telah lama hilang mengindikasikan potensi bencana kenaikan permukaan laut