BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengancam bencana lingkungan di Laut Merah, tetapi tidak ada solusi yang terlihat

Apa yang harus dilakukan tampaknya sederhana: keluarkan minyaknya. Ada 200 juta liter minyak di peluit dan jumlah yang tidak diketahui di pipa antara pantai di Yaman dan tanker penyimpanan. Pipa dan kapal dalam kondisi buruk. Kapal tanker itu berasal dari tahun 1976 dan memiliki lambung tunggal, yang sangat meningkatkan kemungkinan kebocoran besar.

Proses seperti itu telah lama dirancang untuk mengekstrak minyak. Biayanya antara $ 12 dan $ 15 juta untuk menghilangkan minyak dengan aman. Di sisi lain, minyak bernilai banyak uang dan karena itu dapat dijual. Di muka itu, proses harus setidaknya hemat biaya.

Namun perang di Yaman memperumit solusi ini. Negosiasi antara PBB, pihak-pihak yang bertikai, pemerintah Yaman dan pemberontak Houthi telah mencapai jalan buntu.

Inspeksi tidak datang

Masalahnya terletak di kedua sisi, kata pakar Yaman Laila Al-Zwaini. ‚ÄúPerserikatan Bangsa-Bangsa menerima izin untuk memeriksa kapal tahun lalu, tetapi Houthi tidak ingin memberikan jaminan keamanan apa pun, sehingga inspeksi tidak segera dilakukan, dan Saudi, yang berperang di pihak pemerintah melawan Houthi, dapat juga berkontribusi pada solusi. Solusinya mungkin menyarankan agar mereka menyerah pada perang. Jadi mereka tidak melakukannya.”

Salah satu kendala utama adalah kemana pendapatan minyak harus pergi. Houthi tidak ingin uang itu dikembalikan ke musuh mereka, pemerintah Yaman. Masalah ini juga dibahas di Dewan Keamanan PBB, tetapi tidak berhasil.

Exxon Valdez

Sebuah perbandingan diperlukan dengan tumpahan minyak terburuk dalam sejarah: kejadian Dari Exxon Valdez di lepas pantai Alaska pada tahun 1989. Kapal tanker itu menyimpan sedikit lebih banyak minyak daripada Safer. Karena kesalahan navigasi, kapal bertabrakan dengan karang di Prince William Sound. Sekitar seperlima dari pengiriman minyak mentah tumpah ke laut. 2.100 km garis pantai tercemar parah dan ratusan ribu hewan mati. Membersihkan saja sudah menghabiskan biaya miliaran dolar. Pada akhirnya, hanya sepersepuluh dari tumpahan minyak yang dibersihkan.

READ  Keluarga 'dilewati' masih menerima paket bantuan darurat

Kapal yang paling aman kemungkinan besar akan menjadi bencana yang jauh lebih buruk daripada yang terjadi pada tahun 1989. Dalam kasus terburuk, minyak dapat tumpah empat kali lebih banyak ke laut seperti yang terjadi pada saat itu. Dan pantai Laut Merah jauh lebih padat penduduknya daripada daerah terpencil di mana Exxon Valdez rusak.