BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa bantuan datang kepada orang-orang sebangsa di Hindia?

Pada tanggal 15 Agustus, saya selalu merasa sesak di sekitar hati saya. Karena ya, penyerahan Jepang akhirnya datang. Tapi kemudian mulai waktu lain, penuh perang demi perang dan semua yang dihasilkan.

Orang-orang berusaha saling membantu dalam kebingungan dan kesusahan. Pada tahun 1955 Yayasan Hallin didirikan: bantuan untuk orang-orang sebangsa di Hindia – disebut Hallin. Ini kemudian menjadi seperti sekarang ini: Indonesia.

Tetap?

Ya, lebih.

Karena generasi telah terpengaruh oleh perang di sana seperti di sini. Dan kemudian anak-anak mereka. Ada juga pertanyaan tentang berapa banyak generasi yang Anda hitung ketika Anda menyentuh ini.

Hallin mengirim saya ke Indonesia untuk waktu yang lama untuk mewawancarai orang tua di sana untuk buku The Rest of My Family.

Buku tersebut sudah habis terjual dan hanya tersedia di Antiquarian Books.

Saya ingat lebih banyak pertemuan. Mereka berbicara serius tentang masa lalu dan perang, mengapa mereka tinggal di Indonesia dan mengapa mereka menjadi Varga Negara. Antara lain saya bertanya:

– Saya masih di bawah umur, jadi orang tua saya memutuskan untuk saya

– Saya harus menjaga saudara saya, tidak ada orang lain

– Saya orang Belanda di hati saya

– Saya ingin melihat cucu saya tumbuh dewasa

Jadi tinggal tidak selalu merupakan pilihan gratis atau mudah.

Seperti pergi ke Belanda – dengan administrasi yang diminta pemerintah, syarat yang diberlakukan dan kemudian, bagaimana kehidupan di sini setelah melewati.

jam berapa

Di Semarang saya bertemu dengan Mary Overseer. Dia difoto dengan seorang cucu. Mary adalah seorang wanita yang sibuk, bekerja di toko dan mengurus keluarga. Dia berhati-hati dengan keselamatan mereka, itulah sebabnya dia tidak berbicara bahasa Belanda kepada cucu-cucunya. Tapi bahasanya sendiri. Mereka tahu nenek mereka sedikit berbeda dari nenek lainnya—sesuatu tentang Orang Planta.

READ  Jesse Nambiar Tertekan Setelah Mimpi Masa Kecil: 'Super Pain'

Saat itu dia masih di bawah umur dan ayahnya memutuskan: Kami akan tinggal di sini. Dan laporan tentang Belanda tidak begitu menguntungkan. Tinggal atau pergi sama-sama sulit. Inilah yang saya pikirkan tentang 15 Agustus.

Yayasan HALIN masih ada. Mereka yang menerima dukungan dari HALIN juga menghadapi kesulitan dalam beberapa tahun terakhir. Korona Alzheimer – Penuaan bisa datang dengan gangguan. Dan terkadang kenangan masa perang kembali.

Semua orang memberi tahu saya tentang perang ketika saya berada di Indonesia. Karena saya membuat buku dan mereka tahu: Saya bisa mengirimkan cerita saya seperti itu. Dan karena saya akan pergi lagi – lagipula, dengan begitu anak-anak tidak terbebani.

“Bercerita menjernihkan hati saya,” kata seorang India tua kepada saya.

Jadi jika Anda bisa berbicara dan menulis, lakukanlah. Karena sekarang generasi muda membutuhkan Anda untuk mengetahui, terutama dari indie, dan memahami cerita yang datang dari sana.