BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Indonesia melarang penjualan e-commerce di platform media sosial?

Mengapa Indonesia melarang penjualan e-commerce di platform media sosial?

Pemerintah Indonesia melarang transaksi e-commerce di platform media sosial pada hari Rabu. Pengumuman tersebut disampaikan oleh Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan yang menyatakan bahwa pemerintah berupaya membela pedagang, pasar, dan usaha kecil offline.

Pejabat pemerintah dalam beberapa pekan terakhir telah menyerukan pemisahan media sosial dan e-commerce, dengan menargetkan platform yang menurut mereka terlibat dalam praktik monopoli yang mengancam penjual offline, dan beberapa pihak menyalahkan aplikasi video pendek milik Tiongkok, TikTok.

Menurut Hassan, predatory pricing pada platform media sosial membahayakan penghidupan perusahaan kecil dan menengah yang tidak mampu bersaing dengan aturan monopoli.

Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan mengatakan dalam konferensi pers di ibu kota, Jakarta, bahwa “peraturan perdagangan ini mulai berlaku (sejak kemarin),” dan menambahkan bahwa “hubungannya [between social media and e-commerce] “Itu harus dipisahkan agar algoritme tidak sepenuhnya terkontrol” dan ini “mencegah penggunaan data pribadi” untuk tujuan komersial, lapor Dan Yun.

Langkah pemerintah ini dipandang sebagai pukulan besar bagi TikTok, aplikasi video pendek yang telah menekan negara dengan ekonomi terbesar di Asia Tenggara untuk membangun bisnis e-commerce-nya.

Inilah arti larangan penjualan e-commerce di platform media sosial di Indonesia dan mengapa hal ini sukses bagi TikTok.

E-commerce dan media sosial telah dipisahkan

Aturan tersebut membuat perusahaan media sosial tidak bisa melakukan transaksi langsung, melainkan hanya mempromosikan produk di platformnya.

“Social commerce bisa memasang iklan seperti iklan TV, tapi tidak harus transaksional. [They] Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan mengatakan dalam konferensi pers: “Saya tidak bisa membuka toko, dan saya tidak bisa menjual secara langsung.” Penjaga.

“Sekarang, e-commerce tidak bisa menjadi media sosial. Ini terpisah,” kata Hassan seraya menambahkan bahwa platform perdagangan sosial punya waktu seminggu untuk mematuhi aturan baru ini. Perusahaan yang tidak mematuhinya berisiko dicabut izin usahanya di Indonesia.

READ  10x restoran Indonesia terbaik di Den Haag

Selain itu, undang-undang baru ini mengharuskan platform e-commerce di negara tersebut menetapkan harga minimum $100 untuk barang tertentu yang dibeli langsung dari luar negeri.

Menteri Perdagangan Indonesia Zulkifli Hasan mengatakan predatory pricing pada platform media sosial membahayakan penghidupan usaha kecil dan menengah yang tidak mampu bersaing dengan aturan monopoli. Reuters

Undang-undang di negara kepulauan ini tidak mencakup transaksi langsung melalui platform media sosial seperti TikTok, Facebook, atau Instagram sebelum adanya peraturan baru.

Peraturan baru ini mencerminkan kemunduran lain bagi TikTok, yang telah menghadapi pengawasan ketat di Amerika Serikat dan negara-negara lain dalam beberapa bulan terakhir atas keamanan data pengguna dan dugaan hubungan perusahaan tersebut dengan Beijing.

Pukulan besar bagi Tik Tok

Keputusan ini diambil hanya tiga bulan setelah TikTok mengumumkan investasi sebesar $1 miliar di Asia Tenggara, sebagian besar di Indonesia, selama empat tahun ke depan sebagai bagian dari dorongan besar untuk mengembangkan platform e-commerce TikTok Shop.

Indonesia adalah salah satu pasar terbesar di dunia untuk TikTok Shop dan merupakan negara pertama yang menguji coba cabang e-commerce dari aplikasi tersebut.

TikTok, yang dimiliki oleh perusahaan Tiongkok ByteDance, memiliki 125 juta pengguna aktif bulanan di Indonesia dan berusaha mengubah basis penggunanya yang besar menjadi sumber utama pendapatan e-commerce.

Hal tersebut diungkapkan juru bicara TikTok Indonesia Reuters Perusahaan ini “sangat prihatin” dengan langkah ini, “terutama dampaknya terhadap penghidupan enam juta” penjual lokal yang beroperasi di toko TikTok.

“Perdagangan sosial lahir untuk memecahkan masalah dunia nyata yang dihadapi oleh penjual kecil lokal dan tradisional, dengan mencocokkan mereka dengan pembuat konten lokal yang dapat membantu mengarahkan lalu lintas ke toko online mereka,” kata juru bicara TikTok.

READ  Platform media sosial di Indonesia terus berjuang untuk mendapatkan pangsa pasar e-commerce meskipun ada larangan

“Meskipun kami menghormati undang-undang dan peraturan setempat, kami berharap peraturan tersebut akan mempertimbangkan dampaknya terhadap penghidupan lebih dari 6 juta penjual dan hampir 7 juta pembuat afiliasi yang menggunakan TikTok Store,” tambahnya. Dan Yun.

Facebook dan Instagram belum mengomentari masalah ini.

Indonesia kini menjadi negara pertama di kawasan yang mengambil tindakan melawan semakin populernya platform perdagangan sosial.

Peraturan tingkat menteri yang merupakan perubahan atas peraturan perdagangan yang diterbitkan pada tahun 2020 itu tidak memerlukan persetujuan politisi.

Dampaknya kecil terhadap bisnis pasar digital lainnya

Menurut firma riset BMI, pemblokiran transaksi hanya akan berdampak pada TikTok, dan tindakan tersebut hanya akan berdampak kecil pada perluasan industri pasar digital.

Pasar perdagangan Indonesia sebagian besar didominasi oleh perusahaan IT lokal GoTo (GOTO.JK) Tokopedia, Sea's Shopee, dan raksasa e-commerce Tiongkok Alibaba (9988.HK) Lazada.

Menurut angka yang dikeluarkan Momentum Works, sebuah perusahaan konsultan, seperti diberitakan Reuters, Transaksi e-commerce di Indonesia berjumlah sekitar $52 miliar (Rs 432.676 crore) tahun lalu, dan TikTok menyumbang lima persen dari total tersebut.

Pengecer bereaksi

Fahmi Rido, salah satu penjual pakaian di TikTok mengatakan: Reuters Platform ini merupakan cara bagi pengecer untuk pulih dari wabah virus corona (COVID-19).

“Penjualan tidak harus melalui toko fisik, bisa online atau dimana saja….Semua tetap ada porsinya,” jelasnya.

Namun, Edri, yang hanya memiliki satu nama dan menjual pakaian di pasar grosir besar di Jakarta, setuju dengan kebijakan tersebut dan menekankan bahwa barang yang ditawarkan secara online harus dibatasi.

Dengan masukan dari AFP dan Reuters