BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa kakatua api serasah Sydney lebih pintar dari ‘Ben the Chicken’

Dia berbagi dengan Barbara Klamp dan Lucy Apelin, keduanya peneliti di Institut Max Planck untuk Perilaku Hewan di Jerman – dan mereka langsung terpesona.

“Sangat menarik untuk mencatat cara yang inovatif dan inovatif untuk mengakses sumber makanan, kami segera tahu bahwa kami harus secara sistematis mempelajari perilaku penelitian yang unik ini,” Klomp, seorang peneliti pascadoktoral di institut tersebut, mengatakan dalam siaran pers.

Menurut penelitian, proses burung membuka tutup keranjang terdiri dari lima tahap. Burung itu harus membuka tutupnya dengan paruhnya, memutar lehernya ke samping dan melompat ke tepi kotak, menahannya terbuka dengan paruh atau kakinya, berjalan di sepanjang tepinya, dan akhirnya membuka tutupnya.

Pada hari Kamis, para ilmuwan menerbitkan temuan mereka di majalah sains, yang menemukan bahwa spesies burung Australia yang terkenal belajar keterampilan mencari makan dari satu sama lain dan menunjukkan inovasi dengan mengembangkan berbagai cara untuk membuka peti.

Ilmuwan penelitian utama di Museum Australia mengatakan sulit untuk membuktikan evolusi perilaku baru pada hewan karena dua alasan. Pertama, perilaku sulit dideteksi saat pertama kali muncul karena awalnya merupakan kasus yang jarang terjadi sebelum menyebar. Kedua, jika populasi di dua lokasi berbeda melakukan perilaku yang berbeda, sulit untuk mengetahui apakah ini disebabkan oleh perbedaan pada hewan itu sendiri atau di lingkungan mereka.

Inilah sebabnya mengapa kakatua belerang Sydney, burung beo yang sangat sosial yang lazim di kota-kota Pantai Timur, menghadirkan kesempatan langka. Seluruh negara menggunakan sampah publik standar yang sama – dan kakatua tinggal di salah satu kota terbesar di Australia, yang berarti ada jutaan penduduk yang dapat membantu memantau perilaku mereka.

Tim peneliti meluncurkan survei online menanyakan penduduk Sydney apakah mereka pernah melihat kakatua mengangkat tutup kotak kotoran mereka untuk makanan.

READ  Alaska laporkan 5 kematian COVID-19 lagi, rawat inap berlanjut

Sebelum 2018, perilaku ini hanya dilaporkan di tiga pinggiran kota – tetapi pada akhir 2019, jumlah itu meningkat menjadi 44 pinggiran kota, menurut penelitian tersebut. Perilaku menyebar antar lingkungan lebih cepat daripada mencapai lingkungan yang lebih jauh, menunjukkan bahwa perilaku baru tidak muncul secara acak.

“Hasil ini menunjukkan bahwa hewan tersebut memang mempelajari perilaku dari kakatua lain di sekitarnya,” kata Clamp dalam pernyataannya.

Para peneliti juga menandai kakatua dengan titik-titik cat untuk melacak mana yang telah belajar membuka tong sampah – yang ternyata hanya 10% burung. Burung beo lain akan menunggu, lalu membantu diri mereka sendiri hanya dengan membuka tong sampah.

Dan tidak semua burung membuka tong sampah dengan cara yang sama—tim menemukan bahwa subkultur regional muncul di antara kakatua, yang memiliki gaya dan gaya yang berbeda. Misalnya, pada akhir 2018, seekor kakatua di Sydney utara menemukan kembali teknik ini dengan membuka tutupnya dengan cara yang berbeda, mendorong burung di daerah terdekat untuk meniru perilaku tersebut.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa kanguru dapat meminta bantuan dari manusia

“Ada berbagai cara untuk memulai[membuka tutupnya],” kata Major. Fakta bahwa kelompok mengembangkan cara yang berbeda untuk melakukan ini adalah “bukti bahwa mereka belajar perilaku dari satu sama lain, daripada memecahkan teka-teki secara mandiri”.

Ini mungkin tampak seperti temuan sepele – bahwa burung dapat membuka kelopak mata secara berbeda – tetapi ini penting karena menunjukkan bahwa hewan dapat belajar, berbagi, dan mengembangkan subkultur, kata Major. Bandingkan dengan tarian manusia, bagaimana setiap budaya memiliki budayanya sendiri, dan bagaimana tempat yang berdekatan secara geografis mungkin memiliki gaya tarian yang lebih mirip daripada negara yang jauh.

Studi ini juga menjelaskan lebih banyak tentang bagaimana hewan berevolusi di pusat kota. Major mengatakan selalu ada “pemenang dan pecundang” saat kota berkembang dan perubahan penggunaan lahan — dan hewan yang dapat beradaptasi dengan lingkungan baru muncul sebagai pemenang.

READ  Puing-puing yang jatuh dari rudal Tiongkok bergegas kembali ke Bumi - para ilmuwan tidak yakin di mana ia mendarat

Ada banyak spesies lain untuk mencari makan—terutama, ibis yang lebih besar, lebih dikenal sebagai “Ayam Ben”, yang bersembunyi di sampah kota. “Sangat mudah bagi ibis untuk melihat makanan di tempat sampah dan mengambil makanan dari sana,” kata Major. “Untuk burung beo untuk mengangkat kotak untuk mencari makanan, itu tingkat lain dari pemecahan teka-teki.”

“Kakatua memperluas pola makannya, sehingga mereka dapat memanfaatkan peluang di lingkungan perkotaan,” tambahnya. “Saya berharap penelitian kami akan membantu kami belajar untuk hidup bersama mereka sebagaimana mereka belajar untuk hidup bersama kami.”