BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Prabowo unggul dalam pemilu di Indonesia?  Dia adalah 'jemoi' – tampan

Mengapa Prabowo unggul dalam pemilu di Indonesia? Dia adalah 'jemoi' – tampan

Dari mana para reporter lari? D Volkskrant hadapi dalam kehidupan sehari-hari mereka? Hari ini: Noel von Bemmel melihat bagaimana kampanye pemilu di Indonesia berpindah ke TikTok.

Noel von Bemmel

Indonesia akan memilih presiden baru dari tiga kandidat pada bulan Februari. Presiden saat ini Joko Widodo masih sangat populer setelah delapan tahun, namun 'Jokowi' tidak diperbolehkan untuk berpartisipasi. Menurut jajak pendapat terbaru, Menteri Pertahanan Propovo Subianto memimpin perolehan suara dengan selisih dua puluh poin persentase. Mengapa? Tanyakan pada penjual sate dan supir taksi, maka mereka akan menjawab: Prabowo Jemoy! Orang Indonesia menggunakan kata itu ketika melihat bayi lucu dengan pipi chubby menempel. Beruang panda juga kenyang Jemoyserta bayi berang-berang laut.

Perkembangan yang meresahkan. Tidak ada orang di dunia ini yang kurang dicintai dibandingkan Prabowo. Sebagai komandan muda unit khusus, mantan jenderal berusia 72 tahun ini terlibat dalam pembunuhan di luar proses hukum di Timor Timur dan hilangnya aktivis dan pemimpin mahasiswa pada akhir tahun 1990an. Dia dipecat dari militer karena hal ini dan tidak diizinkan masuk ke Amerika Serikat. Selain itu, Prabowo dikenal mudah marah dan mudah marah. Namun di negara dengan 125 juta pengguna TikTok, tim kampanyenya berhasil mengubah jenderal yang ceria itu menjadi seorang kakek ramah dengan perut buncit.

Tentang Penulis
Noel von Bemmel adalah koresponden Asia Tenggara D Volkskrant. Tinggal di Denpasar, Indonesia. Dia sebelumnya menulis tentang Amsterdam, perjalanan dan konservasi.

Pipi gemuk

Video avatar Prabowo dengan pipi tembem dan telinga terkulai, membagikan bekal sekolah dan susu gratis, viral di media sosial. Pasangannya yang berusia 36 tahun, Gibran Rakabuming Raqqa, putra presiden saat ini, hadir sebagai boneka dengan mata terbelalak, sementara kucing milik Prabowo, Bobby, juga hadir.

Sang menteri sendiri berusaha semaksimal mungkin, selalu dengan santai mengenakan kemeja tanpa ubin yang tergantung di celananya, dan tidak lagi berpenampilan militer. Sebaliknya: Prabowo memulai dan mengakhiri setiap pertunjukan dengan satu hal Selamat menari TikTok – Dia mengangkat tangannya ke udara, memutar pergelangan tangannya, dan merentangkan tangannya secara ritmis ke kiri dan ke kanan.

Prabowo tampaknya mengamati dengan cermat kampanye tetangganya, Presiden Filipina Bongbang Marcos. Dipilihnya tahun lalu berkat video nostalgia di media sosial yang menulis ulang sejarah kelam keluarga Marcos. Sekelompok influencer yang antusias, yang diam-diam dibayar oleh keluarga, membantu menyebarkan berita tersebut. Hal ini membantu karena banyak pemilih muda yang tidak tertarik pada sejarah dan pongpong menghindari wawancara media yang serius dan debat publik.

Seperti di Filipina, suara generasi milenial dan Generasi Z (60 persen pemilih) akan menentukan di Indonesia. Mereka juga tidak tertarik pada masa lalu dan tidak memiliki pengetahuan tentang pelanggaran hak asasi manusia di bawah kepemimpinan Prabowo. Itu tidak diajarkan di sekolah, dan mereka biasanya tidak membaca koran. Prabowo dan Gibran menghindari diskusi dan wawancara. Namun, ada satu perbedaan besar: KPU merekomendasikan lima debat pemilu wajib yang disiarkan langsung. Yang pertama diadakan minggu lalu.

Komentar kritis

Peluang emas bagi kompetitor yang ingin merusak citra cantik Prabowo. Sebuah komentar kritis mengenai kurangnya konten demokrasi dalam politik Indonesia, referensi terhadap cara yang patut dipertanyakan di mana saingannya, Gibran, diperbolehkan ikut serta dalam pemilu (dia sebenarnya masih sangat muda), dan tak lama kemudian suara Prabowo menjadi kaya, matanya terengah-engah. Api dan jari-jarinya menunjuk ke arah musuh-musuhnya dengan mengancam. sama sekali tidak Jemoy. Pada jajak pendapat berikutnya, Anis, pembicara yang selama ini tertinggal dalam kompetisi, menang.

Hal ini memberikan harapan, kata para pengamat, bahwa pemilu akan lebih penting di 'demokrasi ketiga di dunia'. Meskipun prosesnya lebih santai dan bersahabat dibandingkan pemilu sebelumnya di mana sentimen nasionalis dan keagamaan meningkat, kampanye TikTok saat ini sekali lagi sangat dangkal dan tidak jelas.

READ  Pasar amal multi-budaya global Mondialeton yang sibuk