BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Wawancara: Program adopsi orangutan secara virtual di Indonesia

Wawancara: Program adopsi orangutan secara virtual di Indonesia

Merawat hewan yang membutuhkan membutuhkan banyak uang. Itu sebabnya organisasi yang peduli terhadap hewan berusaha menggalang dana dengan segala cara. Salah satu caranya adalah program adopsi (virtual). Ini bersifat virtual karena pengadopsi tidak membawa pulang hewan tersebut, namun mendukungnya dari jarak jauh dengan memberikan kontribusi finansial. Animals Today akan memposting lebih banyak wawancara dengan orang-orang yang mengelola program serupa di masa depan. Bagaimana cara kerjanya, bagaimana uangnya dibelanjakan dan apakah berhasil? Wawancara pertama jauh dari kesan instan. Editor Laura Lancey bertemu dengan Kylie Pullo secara online Perth, Australia. Dia dikaitkan dengan proyek tersebut sebagai manajer proyek konservasi alam Proyek OrangutanSebuah organisasi yang didedikasikan untuk melindungi orangutan di Indonesia.

Harabi Tersedia untuk Diadopsi | Foto: Proyek Orangutan

Kylie mulai bekerja dengan hewan sambil mempelajari biologi lingkungan, dengan fokus utama pada perilaku hewan. Untuk tesis Masternya, dia mempelajari keluarga kera di Kebun Binatang Perth. Di sana ia pertama kali melakukan kontak dengan orangutan dan pendiri Orangutan Project, Leif Cox. Dia pergi bekerja untuknya dan masih melakukannya. Dengan tim kecil yang terdiri dari sembilan orang, semuanya bekerja dari rumah, jutaan dolar Australia dikumpulkan untuk proyek bantuan dan tempat tinggal di Indonesia.

Kylie, bisakah Anda ceritakan sedikit tentang proyek orangutan dan apa yang Anda lakukan?

Tolong. Proyek Orangutan mendukung proyek-proyek di mana orangutan yang membutuhkan dirawat, direhabilitasi, dan dikembalikan ke alam liar. Hal ini sering melibatkan bayi dan balita yang dicuri dari hutan dan ditempatkan di rumah-rumah penduduk atau diusir dan dibiarkan mengurus diri mereka sendiri. Kami melakukan hal ini di Pulau Sumatera dan Kalimantan, Indonesia, dimana orangutan masih ditemukan di alam liar. Namun, hidup berdampingan antara orangutan dan manusia sedang diuji di kawasan tersebut. Orangutan kehilangan banyak habitatnya, terutama akibat perkebunan kelapa sawit dan penambangan sumber daya alam. Akibatnya, ia tak hanya kerap bertabrakan di taman, tapi juga di lalu lintas, misalnya dengan orang. Kehilangan induknya sangat menyedihkan bagi anak-anak orangutan karena mereka sangat bergantung padanya untuk belajar bertahan hidup di alam liar. Ketika bayi masih lucu dan bergantung, terkadang mereka dipelihara oleh manusia saat masih bayi, dengan pakaian dan makanan manusia. Hal ini jelas bukan kehidupan bagi hewan liar.

READ  Perusahaan Israel menerima pesanan perangkat lunak mata-mata dari Myanmar - Wel.nl

Proyek Orangutan

Apa yang kita lakukan tentang hal itu? Fondasi kami berdiri Empat gol. Pertama, kami berupaya melindungi habitat orangutan melalui peraturan dan penegakan hukum. Untuk mencapai tujuan ini, kami memantau penegakan hukum dan mengatur patroli anti-perburuan liar. Tentu saja, begitu kita mendengar tentang orangutan, kita segera menyelamatkan dan merehabilitasi mereka hingga mereka kembali ke alam liar. Terakhir, kami melibatkan masyarakat lokal dengan mendidik mereka dan memberikan solusi alternatif ketika masalah muncul. Kami juga mempekerjakan masyarakat lokal sebanyak mungkin dalam proyek-proyek.

Harabi di Sekolah Hutan
Harabi diajarkan di sekolah hutan | Foto: Proyek Orangutan

Saya membayangkan membesarkan orangutan menjadi orangutan dewasa yang stabil dan mandiri tidaklah mudah. Seperti apa bentuknya?

Ini sebenarnya adalah proses yang panjang dan intensif di mana kita harus mengajarkan keterampilan anak di segala bidang. Apa yang boleh dimakan, bagaimana cara membangun sarang, bagaimana cara berinteraksi dengan sesama jenis, dan bagaimana tidak? Selain itu, sebagai manusia, Anda tentu tidak ingin orangutan terlalu memperhatikan Anda, padahal bayi yang masih kecil membutuhkan kehangatan dan sentuhan. Keseimbangan itu berbahaya dan berubah seiring berjalannya waktu. Orangutan mempelajari keterampilannya pada tahun-tahun pertama kehidupannya. Kami menyebutnya proses Sekolah Rimba. Tahun-tahun pertama adalah sekolah bayi, di mana anak tinggal di dalam rumah, pergi ke hutan pada siang hari untuk bermain, dan mempelajari hal-hal dasar seperti mengenali makanan. Hal ini umumnya mereka dapatkan dari siswa lain, namun terkadang ada dosen pembimbing yang harus membuktikannya. Ketika mereka bertambah besar, mereka bisa tinggal di luar pada malam hari dan akhirnya mereka pergi ke pulau peluncuran depan kami. Pulau ini hanya dihuni orangutan dan kami menjaga mereka dari perahu dan membawa makanan jika diperlukan. Di pulau mereka terbiasa dan mengembangkan kebugaran mereka; Jika berjalan baik, kami akan melepaskannya jika memungkinkan. Saat mereka memasuki hutan, mereka dapat mengidentifikasi makanan seperti buah-buahan, dedaunan, kulit kayu atau rayap, membangun sarang, dan bergerak dengan baik di puncak pohon – sesuatu yang harus mereka pelajari dengan benar-benar terjatuh dan memanjat.

READ  PostNL hadir dengan perangko oranye untuk memperingati ulang tahun kesepuluh Raja
Harabi bersama Kylie dan Tata
Harabi mendapat perhatian dari Kylie Pullo dan pengurus Tata Foto: Proyek Orangutan

Apakah ada orang spesial yang tetap bersama Anda selama bertahun-tahun Anda bekerja dengan mereka?

Saya langsung teringat Temara, orangutan yang lahir di Kebun Binatang Perth. Kami mengembalikannya ke alam liar melalui sekolah liar kami dan dapat melacaknya selama tiga tahun hingga dia menghilang. Menariknya, foto yang diambil oleh tim observasi kami setelah beberapa tahun menunjukkan seekor induk dan anaknya. Saya cukup yakin itu adalah Demara. Itu menakjubkan. Tapi ada banyak. sebagai Harabi, dibebaskan pada bulan Juni saat tinggal di rumah seseorang dengan pakaian lengkap. Dia baru berusia satu tahun dan masih memperhatikan pengasuhnya dengan cermat. Ketika supervisor tetapnya sibuk dengan siswa lain, dia berteriak dan benar-benar melompat ke pelukan saya, yang saya ulurkan kepadanya. Sebuah momen yang mengharukan, namun juga menunjukkan betapa ketergantungan dan rentannya hewan-hewan ini. Faktanya, Harabi memiliki kelemahan kuat yang membuatnya sangat lucu. Dia tersedia untuk diadopsi.

Program Adopsi

Bisakah Anda memberi tahu kami lebih banyak tentang opsi adopsi?

Merawat dan merehabilitasi orangutan membutuhkan biaya yang tidak sedikit Program Adopsi Memberikan bagian penting dari hal ini. Kita tidak bisa hidup tanpanya. Pengadopsi datang dari seluruh dunia dan membayar kontribusi bulanan atau tahunan, biasanya melalui rekening bank lokal (Belanda, LL, dll.). Atas kontribusi Anda, Anda akan menerima sertifikat, informasi terkini rutin tentang kabar orangutan 'Anda' di sekolah di hutan, dan hadiah kecil. Anda dapat menghadiahkan adopsi kepada seseorang dan nama orang tersebut akan tercantum di sertifikat. Sebagian melalui proyek ini, namun tentunya melalui seluruh upaya yang kami lakukan, kami berhasil melepasliarkan sekitar 180 orangutan ke alam liar di Sumatera saja. Bagus sekali, setidaknya sebelas kelahiran sudah tercatat. Itu sebabnya kami melakukannya, dengan semua dukungan yang kami bisa. Karena tidak ada seorang pun yang menginginkan dunia tanpa orangutan.

READ  Sarra melaju kencang saat Moto3 FP1 basah di Indonesia

©AnimalsToday.nl Laura Lancey