BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengizinkan penjualan Divisi Teh Unilever-Welnl

LONDON (Reuters) – Perusahaan makanan Unilever telah setuju untuk menjual sebagian besar divisi tehnya. Sumber mengatakan kepada Bloomberg News bahwa perusahaan telah menghubungi pembeli di daerah tersebut. Divisi tersebut, yang mencakup merek-merek seperti Lipton dan Pakka, diperkirakan akan menghasilkan sekitar 4 miliar.

Penduduk setempat mengatakan Unilever dapat mengharapkan lelang pertama bulan depan. Selain itu, belum dapat dipastikan apakah Unilever benar-benar akan melepaskan diri dari cabang teh tersebut. Perusahaan mengatakan sedang mempertimbangkan IPO.

Pada bulan Juli tahun lalu dewan makanan mengumumkan bahwa mereka ingin membagi segmen teh mayoritas karena tidak menghasilkan cukup uang. Proses penjualan tidak termasuk segmen teh di India dan Indonesia. Kemitraan yang dilakukan Unilever dalam industri teh siap minum tidak termasuk dalam kontrak apapun.

air kacang

Permintaan teh telah dipengaruhi dalam beberapa tahun terakhir oleh transisi dari teh ke kopi artisan. Unilever sedang mencoba untuk membentuk kembali portofolionya seiring dengan perubahan selera konsumen.

Kegiatan bergulir tahun lalu bernilai sekitar 2 2 miliar. Seorang juru bicara Unilever menolak berkomentar.

READ  Az Hollands dari Indonesia mencari rumah yang hangat di Groene