BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meningkatnya alasan untuk pelanggaran hak asasi manusia

Berurusan dengan pelanggaran masa lalu

Hal ini dapat disimpulkan dari database lebih dari 350 amnesti pemerintah untuk pelanggaran hak asasi manusia yang disusun oleh para peneliti Universitas Tilburg. Basis data yang komprehensif dan unik – dapat diakses oleh sains, publik, dan pers – dibuat sebagai bagian dari proyek penelitian ‘Amnesti politik lintas budaya’, Yang didanai oleh Dewan Riset Eropa.

Permintaan maaf atas pelanggaran hak asasi manusia

Berurusan dengan pelanggaran dari masa lalu adalah tema yang diperjuangkan banyak negara. Para pemimpin pemerintah semakin meminta maaf atas pelanggaran hak asasi manusia. Walikota Amsterdam Femke Halsema memilikinya Baru saja selesai Untuk peran Dewan Kota Amsterdam dalam perbudakan kolonial dan perdagangan budak. Ini segera menimbulkan pertanyaan apakah permintaan maaf dibuat atas nama Belanda.

Belanda berada dalam kelompok menengah global

Belanda tampaknya termasuk kelas menengah, yang diukur dari jumlah permintaan maaf dan seberapa luas dan eksplisit kesalahan yang diakui dari masa lalu. Yang memimpin adalah Jepang, Jerman, Kanada, dan Amerika Serikat. Ia meminta maaf, terutama kepada demokrasi liberal dan pemerintah mereka atas transisi mereka dari kediktatoran ke pemerintahan yang lebih demokratis. Selain itu, pengampunan telah menjadi sarana yang sangat baik untuk mengekspresikan dan menegaskan nilai-nilai liberal.

Foto: Unsplash

READ  Pengelolaan Hutan Berkelanjutan di Indonesia memberikan insentif bagi Infropa untuk berinvestasi