BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menteri Indonesia membatalkan kunjungan kontroversial ke Myanmar

Demonstran memprotes kendali militer atas Myanmar.Gambar AP

“Setelah melihat perkembangan terkini dan masukan dari negara-negara lain di Asia Tenggara, kami telah memutuskan bahwa sekarang bukan waktu yang ideal untuk pergi ke Myanmar,” kata seorang juru bicara, Rabu.

Sumber mengatakan kepada Reuters awal pekan ini bahwa Indonesia berencana untuk menengahi dengan panggilan kepemimpinan militer Myanmar untuk pemilihan segera. Anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) akan memantau kemajuan. Pemerintah Indonesia membantah kabar tersebut, tetapi memutuskan untuk mengunjungi Menteri Luar Negeri Retno Marsudi.

Setelah Reuters menyampaikan berita tersebut, rencana Indonesia dikritik tajam. Ratusan pengunjuk rasa berkumpul, Selasa, di depan Kedutaan Besar Indonesia di Yangon, kota terbesar di Myanmar. Para pengunjuk rasa menuntut penghormatan atas hasil pemilu baru-baru ini.

Setelah pembatalan oleh Indonesia, Menlu Myanmar terbang ke Thailand pada Rabu pagi untuk berkonsultasi. Thailand adalah salah satu negara di Asia Tenggara yang tidak keberatan dengan kudeta militer. Menurut Bangkok, ini adalah “masalah domestik”.

Dalam pemilihan parlemen November lalu, Liga Nasional untuk Demokrasi, yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi, memenangkan kursi terbanyak. Militer mengklaim penipuan massal, tetapi tidak memberikan bukti apa pun. KPU tidak menganggap keberatan itu bisa dibenarkan. Kemudian tentara mengambil alih kekuasaan. Pekan lalu, pimpinan militer berjanji akan menggelar pemilu yang “adil”, tanpa menentukan tanggal.

Myanmar telah menjadi tempat protes anti-militer yang meluas selama berminggu-minggu. Dalam beberapa bulan terakhir, ratusan ribu warga Myanmar telah turun ke jalan di berbagai kota. Ratusan ribu dokter, guru, dan pegawai negeri sipil berhenti bekerja. Hampir 700 politisi, administrator, dan aktivis telah ditangkap.

Sabtu lalu, dua orang tewas ketika tentara menembak pengunjuk rasa dengan peluru tajam di kota pesisir Mandalay. Hal ini menimbulkan kritik pedas di seluruh dunia. “Siapapun yang berinteraksi dengan kekerasan dengan pengunjuk rasa damai harus dimintai pertanggungjawaban,” bunyi pernyataan yang dikeluarkan oleh Kelompok Tujuh – Aliansi G7. Pada hari Selasa, Amerika Serikat mengumumkan sanksi tambahan terhadap dua panglima militer.

READ  FrieslandCampina mendapat sedikit keuntungan dari memberi makan bayi ke Az...

Negara-negara di ASEAN berbeda pendapat tentang bagaimana menyelesaikan masalah tersebut. Singapura menggambarkan kekerasan hari Sabtu sebagai “tak termaafkan.” Negara kota itu memperingatkan pimpinan militer bahwa “jika situasi terus meningkat, itu akan menimbulkan konsekuensi negatif yang serius bagi Myanmar dan kawasan itu.”