BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mesir bangun dari perang dan memulai proyek biji-bijian besar

Mesir bangun dari perang dan memulai proyek biji-bijian besar

NOS

NOS. Berita

  • Daisy Mohr

    Koresponden Timur Tengah

  • Daisy Mohr

    Koresponden Timur Tengah

Kata Mesir untuk roti, Apa, juga berarti kehidupan, dan orang Mesir melihat roti mereka sebagai hak dasar. Harga roti tetap rendah dengan subsidi pemerintah dengan harapan membuat penduduk senang.

“Roti adalah makanan terpenting dalam hidup saya, apa pun yang Anda makan, itu harus roti. Ini hanya penting,” kata Ahmed, saat dia mengantri di sebuah toko roti di Kairo untuk membeli roti Arab untuk keluarganya. “Kami membutuhkan roti untuk memobilisasi kekuatan untuk kembali bekerja setiap hari.”

Mesir adalah pengimpor gandum terbesar di dunia dan setidaknya tiga perempatnya berasal dari Rusia dan Ukraina. Ketika perang tiba-tiba berakhir musim semi ini, pemerintah Mesir panik. Stok semakin menipis, jadi dari mana semua gandum ini tiba-tiba datang untuk memberi makan lebih dari seratus juta orang Mesir?

Pemerintah Mesir tidak pernah ingin bergantung pada negara lain lagi, sehingga proyek biji-bijian besar dimulai di gurun Mesir. Mereka telah sibuk berkultivasi di sana sejak Mei.

Reporter Daisy Mohr pergi untuk melihat proyek yang begitu besar:

Proyek biji-bijian besar di gurun Mesir

Petani kecil juga bekerja untuk meningkatkan produksi gandum mereka. “Banyak petani di daerah itu yang melakukan konversi. Mereka akan menanam gandum karena pemerintah mendorongnya,” kata Tarek, seorang petani bawang di Delta Nil. Orang-orang di sekitarnya melihat bahwa lebih sedikit bawang yang akan ditanam musim depan. Pemerintah membeli gandum dengan harga bagus. “Roti adalah makanan utama kami. Lihat, gurunnya cukup besar. Segala macam hal bisa tumbuh di pasir kuning ini, dan kami semakin meluas ke arah gurun.”

READ  Ibu meninggal selama penerbangan, anak-anak dipaksa duduk di sebelahnya selama delapan jam: 'Sangat mengejutkan' | Luar negeri

22 juta ton gandum

Hani al-Salmouni, seorang ahli pembangunan sosial dan ekonomi di Kairo, mengatakan rencana itu tidak sepenuhnya baru, tetapi mereka mendapatkan momentum karena perang. “Kami mengkonsumsi sekitar 22 juta ton gandum per tahun, 12 ton di antaranya untuk produksi roti dan sisanya untuk pasta dan kue kering dan hal-hal seperti itu. Kami memproduksi sendiri empat hingga enam juta ton gandum dan kami ingin mencoba naikkan itu menjadi dua belas juta. Jadi setidaknya kita bisa mencapai swasembada untuk produksi roti kita,” kata Salmoni. “Sepertinya perang tidak akan berakhir dalam waktu dekat. Kami harus bisa menjaga diri sendiri. Sekarang kami mencoba semua varietas gandum baru sehingga kami dapat meningkatkan produksi kami.”

Pertanyaannya adalah seberapa realistis itu. Banyak orang Mesir mengabaikan kekhawatiran tentang kelangkaan air untuk saat ini, tetapi karena perang di Ukraina, sekarang ada prioritas lain.

Alasan protes harga roti

Sementara hampir semuanya menjadi lebih mahal, roti yang terjangkau ada di meja di Mesir saat ini. Ini meyakinkan tidak hanya pembuat roti dan pelanggannya, tetapi juga pemerintah. Karena begitu harga roti naik, orang Mesir khawatir dan itu bisa dengan cepat memicu protes. Ini adalah hal terakhir yang ditunggu-tunggu oleh pemerintah Mesir. Oleh karena itu, sangat penting bagi pemerintahan Presiden Abdel Fattah El-Sisi untuk mengamankan stok biji-bijian melalui produksinya.