BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mico mengakuisisi perusahaan kopi Belanda dengan 500 karyawan (Turnhout)

Frans van Tilburg, CEO Grup Mikko, menyambut saham mayoritas – tentu saja secangkir kopi. © Joren De Weerdt

Beralih

Spesialis layanan kopi Turnhout, Miko, telah meningkatkan partisipasinya di MAAS Belanda, yang memasang mesin kopi perusahaan, menjadi 92%. “Setelah menjual produksi plastik kami, kami akan terus memperluas divisi layanan kopi kami.”

Air Adriansen

Miko diperkenalkan ke MAAS, yang berlokasi di Sonn dekat Eindhoven, melalui akuisisi anak perusahaan Denmark pada tahun 2018. Hanya beberapa bulan yang lalu, Miko mengakuisisi 25% saham minoritas di MAAS. Sekarang akan ditingkatkan menjadi 92% dengan membeli lebih banyak saham dari pemilik MAAS, dana investasi Nimbus. 8% sisanya akan berada di tangan tim manajemen MAAS.

“Dengan perhatian menyeluruh yang kami berikan pada kualitas, layanan, dan keberlanjutan, visi kami sangat selaras,” kata CEO MAAS Wouter Fijnaut. “Jadi kami yakin bahwa semua komponen sudah siap untuk memungkinkan MAAS lebih unggul di tahun-tahun mendatang.”

1,4 juta minuman

Maas bukan pemain kecil: sebelum pandemi Corona, ia memiliki penjualan hampir 70 juta euro dengan lebih dari lima ratus karyawan. Lebih dari 1,4 juta minuman dikonsumsi setiap hari oleh lebih dari 2.200 pelanggan. Perusahaan menempatkan perangkat yang menjual kopi, teh, minuman ringan dan makanan ringan sehat, terutama di perusahaan besar, lembaga publik dan universitas. Ini tidak akan memengaruhi Layanan Miko Koffie, anak perusahaan Miko di Belanda yang berfokus terutama pada katering dan olahraga.

Frans van Tilburg, CEO Mico, menunjukkan manfaat yang dapat diperoleh dari bahasa yang sama dan jarak yang dekat antara perusahaannya dan MAAS dalam jangka panjang. “Kami menjual divisi kemasan plastik kami pada awal tahun ini. Kami sekarang menggunakan dana yang dikeluarkan untuk memperluas divisi layanan kopi kami melalui keterlibatan dan afiliasi kami. Langkah besar yang kami ambil hari ini sangat tepat.”

Selain Belgia dan negara tetangga, Mico kini memiliki anak perusahaan di Skandinavia, Eropa Timur, Indonesia, dan Australia.

READ  Rabobank: Perekonomian Amsterdam pulih lebih cepat daripada di mana pun