BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pemilik Taman Indonesia di Calinkot menunjukkan ketangguhan dan semangat juang. Pendukung menjaga kebun binatang tetap bertahan

Yang juga turut membantu adalah terpilihnya Taman Indonesia oleh ANWB sebagai salah satu wahana terbaik di Overijssel. “Ini memberikan kepercayaan diri dan memberikan dorongan kepada perusahaan kami,” kata Warman dengan puas. Tapi dia mengakui itu tidak mudah untuk menjaga kebun binatang tetap bertahan. “Tahun lalu pintu kami ditutup selama dua bulan dan kami tidak bisa membangun zona penyangga karena pengunjung lebih sedikit.” Pada musim yang baik, sekitar 35.000 pengunjung datang ke kebun binatang bergaya India di desa kecil Calincot.

urusan keluarga

Seperti disebutkan, Wareman tidak menyerah, tetapi bersama keluarga (Taman Indonesia adalah bisnis keluarga) dan para pengunjung, dicari solusi kreatif untuk menghadapi krisis. Contohnya termasuk menjual apa yang disebut crunch pack, yang diisi dengan bumbu dan campuran rempah-rempah, minuman tropis, kecap manis, dan sambal. Ada juga kemungkinan mengadopsi hewan dari taman.

“Anda kemudian dapat memberi makan semua hewan di taman seharga 33 euro,” jelasnya. “Omong-omong, ide adopsi datang dari seorang pengunjung. Kami mendiskusikan ini di perusahaan kami dan semua orang berpikir itu adalah rencana yang bagus. Selain itu, orang-orang senang bahwa mereka juga dapat melakukan sesuatu untuk kebun binatang dengan cara ini. Melalui kampanye, kami sudah mengumpulkan 20.000 euro musim semi lalu,” Dia tampak lega.

Program baru

Dan keluarga Warman akan memasuki musim semi—”dekat atau tidak”—dengan program baru; Program budaya tentang pameran

cerita film

, yang berlangsung hingga 28 April. Acara dikemas dengan Wayang Workshop, Wayang Consulting dan Fair Guided Tours dengan presentasi tentang Kangel, si rusa kerdil kecil. “Jika tidak bisa dilakukan secara live, semua kegiatan akan dilakukan secara online, karena boneka wayang dan kegiatannya layak untuk ditonton,” kata Warman.

Menurut Warman, tindakan diperlukan untuk menghasilkan pendapatan. “Kebun binatang kami adalah bisnis yang mahal.” Dan terlepas dari kenyataan bahwa taman ditutup karena penutupan, ia terus bekerja keras di Taman Indonesia. Dia menegaskan bahwa dia dapat menghubungi keluarga jika diperlukan. “Jika Anda menelepon, mereka semua akan berada di depan pintu besok untuk membantu.” Terkadang bantuan datang secara spontan, kata Warman. “Pagi ini seseorang membawakan saya boneka wayang dan saya meninggalkan kantong makanan di pintu.”

rencana masa depan

Wareman memiliki banyak rencana untuk masa depan. Pemilik kebun binatang memiliki energi untuk melaksanakannya, tetapi mereka juga bergantung pada sumber daya keuangan yang tersedia. Salah satu proyek yang mereka kerjakan adalah pembuatan rumput serangga. Menurut Warman, ini bukan berarti perluasan ternak, tetapi serangga seukuran manusia dari Indonesia, seperti kalajengking, belalang sembah atau nyamuk malaria, akan ditemukan di padang rumput ini. Modelnya dibuat oleh seniman Colnic dari Steenwijk. “Dengan cara ini Anda juga dapat bekerja dengan hewan dengan cara yang kreatif dan mendidik,” jelas Warman. “Ini juga bentuk pendidikan alam.” Panel informasi ditempatkan dengan serangga ini tentang serangga yang bersangkutan.

Dengan cara ini kami juga mencoba untuk menciptakan beberapa apresiasi pada pengunjung, sehingga mereka dapat saling bercerita tentang pengalaman mereka dengan serangga ini. Ini adalah pendekatan padang rumput. Sangat cocok dengan pemahaman kami tentang pengalaman Indonesia yang ingin kami kembangkan dengan cara ini. Kami memiliki ruang untuk itu. Tujuannya adalah untuk menyiapkan padang serangga sebelum 1 April.” Wareman menemukan realisasi rencana, yang juga mencakup renovasi kandang besar, sangat menarik. “Kadang-kadang sangat sulit, karena Anda belum bisa menjanjikan apa-apa.”

Bercerita online

Sekarang kebun binatang tetap ditutup karena penutupan, Wareman tidak punya pilihan selain bercerita tentang Indonesia secara online. “Kami senang bercerita tentang negara yang sebesar Eropa ini, tetapi juga sangat beragam dalam banyak hal seperti keragaman budaya, bentang alam, flora dan fauna. Indonesia lebih dari sekadar candi Bali, negara ini penuh dengan cerita, dan kamu tidak akan pernah bosan.”

Temukan Indonesia di distrik Overijssel

Kecintaan Marlisa Warman pada Indonesia baru benar-benar bersemi setelah kunjungan pertamanya ke negara Asia ini. Di sana ia mengunjungi kakaknya, yang sementara itu berimigrasi ke Indonesia, rumah ibunya. “Cinta muncul untuk Indonesia,” kata Warman, yang melakukan perjalanan dengan saudara laki-lakinya yang lain, Dedrick saat itu.

Orang tuanya, Henk dan Andrea, juga merupakan pendiri kebun binatang di desa kecil Calincot di sebuah peternakan berusia dua abad pada pertengahan 1990-an. Di masa lalu yang jauh ada sebuah penginapan di tempat itu, dan menurut Marlisa Warman, ada apa yang disebut “ganti kuda” di jalan antara Zwolle dan Groningen.

Sebelum datang ke Calincot, Pastor Henk bekerja sebagai manajer keuangan di sebuah perusahaan di Brabant. Wareman Senior memang sudah menjadi pecinta dan pemelihara burung, namun waktu untuk menekuni hobinya sangat sedikit. Pindah ke Overijssel mengubah ini, dan taman Indonesia dibuat dengan hewan dan tumbuhan dari negara Asia. “Kemudian mereka juga melakukan lompatan dari Brabant ke Overijssel untuk mewujudkan impian mereka tentang Taman Indonesia,” kata Marlisa, yang berusia 15 tahun saat menginjak Kallenkote (1994). Ibu Andrea suka memasak dan “tergila-gila dengan makanan enak”. Saya memulai sebuah restoran di gudang di Calincot.

luwak

Selama bertahun-tahun, jumlah hewan terus bertambah. Contoh yang sangat istimewa dari Indonesia adalah Luwak. Ini adalah predator kucing yang telah menguasai mengubah buah termanis dari tanaman kopi menjadi makanan favoritnya. Biji luwak feses sangat populer di kalangan petani kopi. Itu dipanggang dan setelah proses ini Anda memiliki kopi paling mahal di dunia: secangkir kopi seharga 15 euro.

Taman ini mengkhususkan diri pada hewan dari Indonesia, terutama burung, seperti Jalak Bali yang sangat langka, dan mamalia kecil seperti Binturong, kucing harimau Bengal, dan juga Luwak. Kunjungan ke Kebun Binatang Asia lebih dari sekadar menikmati binatang di kebun binatang. Ini adalah perjalanan melalui budaya, flora dan fauna Indonesia. “Ini dimulai dengan musik dari Gamelan usang saat masuk.” Pengunjung kemudian dipandu melalui kebun herbal, dunia tumbuhan dan hewan khas Indonesia. Ada juga jalur rempah-rempah dengan mini sawa (sawah) dan produk yang ditanam seperti kopi, teh, ketumbar, jahe, lengkuas, sira dan kamanji.

Taman Indonesia juga menyelenggarakan segala macam acara yang berkaitan dengan konsep Indonesia Experience, termasuk Pasar Siang, pasar India dengan banyak musik. Di bulan-bulan musim panas ada hari-hari pencicipan dan lokakarya. Namun, saat ini, kebun binatang tersebut tidak memungkinkan untuk dikunjungi karena krisis Corona. Karena itulah Wareman kini berusaha menarik pengunjung ke Taman Indonesia online dengan cara yang kreatif.

READ  Hasil Penutupan: Cangkang Udang Laut Utara di Indonesia