BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Microsoft akan mengizinkan konsumen membayar pembaruan keamanan Windows 10 setelah tahun 2025 – Komputer – Berita

Saya menyadari bahwa banyak pengguna yang kecewa karena mereka tidak dapat terus bekerja “aman” dengan Windows Q0 dan tidak dapat atau tidak ingin beralih ke Windows 11.

Mengapa Windows 11 tidak permanen?

Saya rasa ada alasan yang disengaja untuk mendukung tpm2 dan tidak mendukung tpm1.1 atau tidak mendukung tpm. Ancaman kini semakin cerdas, sehingga cara untuk mencegah/melawannya juga harus berkembang. Jika Anda terus bekerja dengan perangkat yang tidak mendukung Standar Keamanan Baru, Anda mengambil risiko yang besar. Yang satu melakukannya, yang lain menggantikan perangkat keras. Wanita dengan Windows 11 mengatakan mereka tidak mengambil risiko ini dan menetapkan persyaratan keamanan minimum. Selain itu, mereka harus menentukan daya sistem minimum yang mereka dukung sehingga mereka dapat “cukup yakin” bahwa pengalaman pengguna tidak terpengaruh secara negatif oleh penurunan kinerja perangkat keras. Inilah yang mendasari persyaratan sistem minimum mereka: mereka menginginkan tingkat keamanan dan kinerja tertentu.

Mengapa bukan lagi Windows 10?

Sebagai sebuah perusahaan, Anda tidak dapat membuat semuanya kompatibel tanpa batas waktu dan terus mendukung perangkat keras lama. Bayangkan saat ini mereka harus menciptakan setiap ancaman terhadap semua versi (tingkat patch keamanan) Windows 7, 8, 10, dan 11 dan juga merilis patch untuk versi tersebut. Saya pikir menguji apakah sesuatu dapat melewati keamanan atau tidak, membuat patch (yang dapat diandalkan) dan menguji apakah patch tersebut akan menghancurkannya, membutuhkan banyak sumber daya.

Pada titik tertentu, perangkat lunak tersebut terlalu tua untuk terus menginvestasikan uang dan waktu, meskipun ini berarti sistem tidak dapat lagi dilengkapi dengan dukungan Windows, menurut Microsoft. Tampaknya logis bagi saya. Dan saat ini bukanlah waktu yang tepat bagi seseorang yang ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan perangkat keras daripada yang diinginkan oleh produsen perangkat lunak.

READ  Studio Call of Duty Veterans yang baru telah memecat sebagian besar staf

Kesimpulan:

Perangkat tersebut secara teori terbatas karena tidak lagi memenuhi persyaratan keamanan dan kinerja pabrikan. Jika Anda, sebagai pengguna, ingin menggunakan perangkat Anda lebih lama karena masih berfungsi, Anda sebaiknya menginstal sistem operasi lain atau menggunakan solusi. Oleh karena itu, Anda menanggung risiko yang tidak bersedia ditanggung oleh pemasok perangkat lunak

Ya, juga akan ada banyak pemasaran dan tekanan untuk membeli perangkat baru, dan mereka bisa saja mendukung Windows 10 untuk jangka waktu yang lebih lama, tetapi momen itu datang untuk setiap versi dan kami tidak memutuskannya, tetapi pabrikannya. Menurut pendapat saya, mereka sudah lama menawarkan dukungan untuk Windows 10, jadi tidak apa-apa untuk mengakhirinya.

-Edit- Saya lupa menulis: Microsoft tahu Anda bisa mendapatkan Windows 11 pada perangkat yang tidak didukung melalui sampul, tetapi mereka tidak mencegahnya melalui pembaruan. Jadi, menurut saya, pemaksaannya tidak terlalu besar. Anda dapat menggunakannya dengan baik (menurut pengalaman saya sejauh ini, kompatibel dengan Windows 10 juga berarti kompatibel dengan Windows 11) tetapi jika tidak berhasil, Anda harus mengandalkan diri sendiri/orang lain untuk memperbaikinya. Saya senang opsi ini (masih) ada, saya sebenarnya dapat melengkapi beberapa sistem “lama” dengan Win11 yang berfungsi dengan baik. Dan sekarang Anda mendapatkan opsi tambahan sehingga Anda sebagai konsumen dapat tetap menggunakan Windows 10 untuk waktu yang lebih lama dan tetap menerima dukungan dari MS. Tampaknya baik-baik saja bagi saya…

[Reactie gewijzigd door P-e-t-j-e op 5 december 2023 23:53]