BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Microsoft merilis build Windows 11 Insider Preview pertama – PC – Berita

Microsoft telah merilis preview resmi pertama dari Windows 11 Insider. Dengan versi beta ini, pengembang dan pengguna lain benar-benar dapat mencoba sistem operasi. Windows 11 akan resmi dirilis pada akhir tahun ini. Peningkatan akan mengikuti untuk pengguna Windows 10 mulai tahun 2022.

dari Pratinjau orang dalam resmi pertama Untuk Windows 11, versi 22000.51, menyertakan beberapa fitur yang diumumkan perusahaan minggu lalu saat peluncuran sistem operasi baru. Antara lain, menu Start yang dirubah, taskbar dan widget baru, dan Microsoft Store yang direvisi berada dalam versi beta pertama. Juga explorer, menu pengaturan dan file layar kunci Anda memiliki build yang dirubah di Insider Preview Build 22000.51. Windows 11 juga menambahkan dukungan untuk Wi-Fi 6E.

Microsoft telah melaporkan bahwa beberapa fitur Windows 11 tidak akan ditambahkan hingga versi Insider selanjutnya. Antara lain, perusahaan menyatakan: Dukungan Aplikasi Android Di Microsoft Store dan integrasi obrolan Microsoft Teams. Fitur-fitur ini akan ditambahkan ke Windows 11 Insider Channel “dalam beberapa bulan mendatang.”

Pengguna yang ingin mencoba versi pratinjau Windows 11 dapat mendaftar ke Program Orang Dalam dengan mengklik Program Orang Dalam Windows dari menu Pengaturan dan Registrasi Pembaruan Windows. Microsoft secara resmi mengumumkan Windows 11 minggu lalu, tetapi Minggu terakhir Sudah bocor versi beta dari sistem operasi.

Masih ada ketidakpastian tentang Persyaratan perangkat keras Windows 11. Awalnya, Microsoft berbicara tentang “lantai lunak”, yang mencakup modul TPM 1.2 dan prosesor dual-core 1 GHz. Halaman Windows 11 sejak itu telah diedit oleh Microsoft, menyatakan bahwa modul TPM 2.0 diperlukan, serta prosesor yang ditentukan Microsoft sebagai kompatibel dalam daftar CPU yang didukung. Prosesor Ryzen 1000 CPU dan Intel Core 7000 masih belum ada saat ini. Pratinjau Orang Dalam juga berfungsi pada sistem yang tidak memenuhi persyaratan ini, Microsoft mengkonfirmasi minggu lalu.

READ  Google akan memblokir nama aplikasi yang menyesatkan atau berisi peringkat dari Play Store - Komputer - Berita

di posting blog terpisah Pada hari Senin, Microsoft menambahkan bahwa perusahaan akan melakukan tes CPU tambahan. “Selama rilis Windows Insiders build dan dalam hubungannya dengan OEM kami, kami akan menjalankan tes untuk mengidentifikasi perangkat dengan prosesor Intel 7th Gen dan AMD Zen 1 yang mungkin mematuhi prinsip kami,” kata perusahaan itu. Dengan ini, Microsoft tampaknya mengkonfirmasi bahwa Windows 11 memang membutuhkan CPU dari daftar kompatibilitas, tetapi prosesor Ryzen 1000 dan Intel Core 7000 masih dapat ditambahkan.

Sumber: Microsoft