BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Miliaran dolar dalam bayang-bayang: Surga pajak semakin menyambut keuntungan multinasional

Miliaran dolar dalam bayang-bayang: Surga pajak semakin menyambut keuntungan multinasional

Panama City, Panama membocorkan dokumen tentang praktik pajak curang yang akan mengarah pada skandal Panama Papers global.

Satu dekade lalu, ada rencana untuk mengurangi penghindaran pajak oleh perusahaan besar. Keuntungan tidak bisa lagi disimpan di surga pajak; Setiap orang akan membayar bagian mereka yang adil. Apakah rencana ini berhasil? Tidak nyatakata ekonom Ludvig Wier dan Gabriel Zucman. Masalahnya telah memburuk.

zSekitar sepuluh tahun yang lalu ekonomi terbesar Di dunia untuk mengatasi penyalahgunaan suaka pajak oleh perusahaan multinasional. Itu mengarah ke satu Rencana aksi 15 poin Untuk memerangi praktik yang melindungi sebagian besar keuntungan perusahaan dari otoritas pajak.

Tapi kami tidak berpikir itu berhasil. Alih-alih mengurangi penggunaan surga pajak – negara-negara seperti Bahama dan Kepulauan Cayman dengan tarif pajak yang sangat rendah atau tidak ada sama sekali – masalahnya malah memburuk.

350 miliar lebih untuk tax havens

Pada tahun 2019, pemerintah di seluruh dunia kehilangan pajak sebesar $250 miliar. Perusahaan multinasional AS sendiri menyumbang sekitar setengahnya.

Menurut situs kami perhitungan matematis Pada tahun 2019, perusahaan memindahkan hampir $1 triliun laba yang mereka hasilkan di luar negara asal mereka ke surga pajak. Totalnya hanya $616 miliar pada tahun 2015, tahun sebelum Kelompok 20, kelompok 20 ekonomi terkemuka, Rencana suaka pajak global toko.

dalam yang baru Stadi Kami mengukur laba berlebih yang dilaporkan di surga pajak yang tidak dapat dijelaskan oleh aktivitas ekonomi normal seperti pekerja, pabrik, dan penelitian di negara tersebut. Temuan kami mengungkapkan pola yang mencolok dari perusahaan yang secara artifisial mengalihkan keuntungan mereka ke suaka pajak sejak 1980-an.

READ  "Minumlah teh Soekalakoe" bukanlah permohonan yang polos seperti yang pertama kali muncul

pendekatan global

Upaya saat ini untuk memerangi praktik penghindaran pajak legal melalui suaka pajak dimulai pada Juni 2012. Pemimpin G20 Pertemuan di Los Cabos, Meksiko Mereka setuju bahwa mereka harus campur tangan.

Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi atau OECD, sebuah kelompok yang terdiri dari 37 negara demokrasi pasar-ekonomi, telah menyusun rencana dengan Lima belas tindakan khusus Yang dapat sangat mengurangi penyalahgunaan perpajakan perusahaan. Dengan ini, negara-negara tersebut berkomitmen untuk, antara lain, membuat satu paket aturan perpajakan internasional dan mengatasi praktik perpajakan yang berbahaya.

Baca juga

Josep Munter Martinez / Pixabay

Pada tahun 2015, G20 secara resmi mengadopsi rencana tersebut dan implementasi globalnya dimulai pada tahun berikutnya.

Apalagi kecaman publik setelah bocoran seperti Makalah Panama dan Daun surga – yang menyoroti praktik pajak perusahaan yang curang – mendorong pemerintah di UEA Amerika Serikat Eropa telah mengambil tindakannya sendiri untuk mengurangi insentif untuk mengalihkan keuntungan ke surga pajak.

Mengkonversi lebih banyak keuntungan

Di luar Penelitian kami Semua upaya ini tampaknya tidak banyak berpengaruh.

Kami menemukan bahwa pada tahun 2019, perusahaan multinasional terbesar di dunia mengalihkan 37% keuntungan – atau $969 miliar – yang mereka hasilkan di negara-negara di luar kantor pusat mereka ke surga pajak. Itu hampir dua kali lipat dari 20% pada tahun 2012, ketika para pemimpin G20 bertemu di Los Cabos dan setuju untuk berperang.

Kami percaya bahwa jika negara-negara dapat menyepakati tarif pajak perusahaan minimum global, masalah pengalihan keuntungan sebagian besar akan hilang.

Pada tahun 1970-an, perputaran laba ini kurang dari 2%. Alasan utama kenaikan besar tersebut adalah pertumbuhan industri penghindaran pajak pada tahun 1980-an dan kebijakan AS yang memfasilitasi pengalihan keuntungan dari negara dengan pajak tinggi ke surga pajak.

READ  Empat tahun setelah kemenangan Prancis, belum ada kapal penjelajah untuk Rumania, batas waktu kelima berakhir hari ini

Kami memperkirakan bahwa jumlah pajak perusahaan yang hilang akibat tahun 2019 adalah 10% dari total pendapatan perusahaan, naik dari kurang dari 0,1% pada tahun 1970-an.

Pada tahun 2019, pemerintah di seluruh dunia kehilangan pajak sebesar $250 miliar. Perusahaan multinasional AS sendiri menyumbang sekitar setengahnya, diikuti oleh perusahaan di Inggris dan Jerman.

Pajak minimum global

Bagaimana pengambil keputusan menyelesaikan ini? Sejauh ini, seluruh dunia telah mencoba menyelesaikan masalah ini dengan mengurangi atau menghapuskan pajak perusahaan, meskipun dengan cara yang sangat bertahap. Selama 40 tahun terakhir, tarif pajak perusahaan efektif di seluruh dunia telah menurun dari 23 hingga 17%. Pada saat yang sama, pemerintah telah menggunakan lebih banyak pajak konsumsiyang bersifat regresif dan meningkatkan ketimpangan pendapatan.

Namun pendorong utama pergeseran pendapatan adalah insentif, seperti tarif pajak perusahaan yang murah hati di negara lain. Jika negara-negara dapat menyepakati a Tarif pajak perusahaan global minimum Dari 20%, misalnya, menurut kami masalah perputaran laba sebagian besar akan hilang. Surga pajak akan lenyap begitu saja.

Mekanisme semacam ini persis seperti apa adanya 130 negara akan menandatangani pada tahun 2021Memperkenalkan pajak minimum 15% mulai tahun 2024 di Uni Eropa, Inggris, Jepang, Indonesia, dan banyak negara lainnya. itu administrasi Biden Tentang pengenalan pajak, tetapi Amerika Serikat hadir gagal Legislasi oleh Kongres.

Riset kami menunjukkan bahwa reformasi pajak semacam itu diperlukan untuk membalikkan pergeseran jumlah laba perusahaan yang terus meningkat ke suaka pajak – alih-alih perpajakan oleh pemerintah karena perusahaan beroperasi untuk menciptakan nilai.

Ludwig Wehr adalah seorang ekonom di Kementerian Keuangan Denmark dan mengajar di Universitas Kopenhagen. Gabriel Zuckman adalah Profesor Ekonomi di University of California, Berkeley.

Artikel ini sebelumnya diterbitkan oleh Mitra IPS Percakapan.