BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Drone sedang meningkat di pertanian Asia: kutukan atau anugerah bagi petani kecil?

Sayan Thongthep, 52, menyiapkan drone pertaniannya untuk menyemprotkan pestisida di sawah di Ban Yai, Thailand.

Karena kekurangan tenaga kerja dan rendahnya biaya teknologi, drone canggih menjadi semakin populer untuk meningkatkan hasil panen dan pendapatan petani di Asia. Tetapi para ahli juga memperingatkan akan hilangnya pekerjaan dan meningkatnya ketidaksetaraan.

MAnnette boonkiew Sebagai seorang anak, kakek-neneknya masih membajak dan memanen kerbau dengan tangan di sawah mereka di dekat Bangkok. Orang tuanya beralih ke traktor dan perontok, dan sekarang dia menggunakan drone secepat kilat untuk mengairi ladangnya.

Manet menanam padi, anggrek, dan pohon buah-buahan di sekitar 16 hektar lahan di Ban Mai. Ini adalah bagian dari koperasi yang baru-baru ini membeli drone sebagai bagian dari program pemerintah Thailand untuk mendigitalkan pertanian.

Drone menjadi semakin populer untuk menanam benih dan menyemprotkan pestisida dan pupuk. Thailand telah setengah menganggur di bidang pertanian selama bertahun-tahun, dan pandemi hanya memperburuk situasi.

“Pekerjaan adalah tantangan terbesar bagi kami – pekerja sulit ditemukan dan mahal,” kata Manette.

Ponsel cerdas, robot, dan drone

Dengan drone, kami tidak hanya menghemat uang untuk tenaga kerja, tetapi kami juga dapat bekerja lebih akurat. Ini lebih cepat dan lebih aman, karena kita tidak terpapar bahan kimia, dan ini dapat membantu kita mengatasi dampak perubahan iklim, seperti berkurangnya curah hujan.”

tetap terinformasi

Berlangganan buletin kami dan tetap terinformasi tentang berita global

Komunitas Ban Mai adalah bagian dari transformasi pertanian yang lebih luas di kawasan Asia Pasifik. Kecerdasan buatan dan data besar semakin banyak digunakan bersama dengan smartphone, robot, dan drone untuk meningkatkan teknologi pertanian dan meningkatkan hasil dan pendapatan.

Apa yang disebut teknologi pertanian juga membawa risiko, mulai dari kehilangan pekerjaan hingga ketimpangan sosial.

Menurut Organisasi Pangan dan Pertanian Perserikatan Bangsa-Bangsa (FAO), tren menuju pertanian presisi yang mengandalkan data dan alat digital lainnya didorong oleh perubahan demografis, kemajuan teknologi, dan perubahan iklim.

READ  Larangan Bersiap tidak ada hubungannya dengan sejarah yang jujur

“Solusi seperti ini membantu petani menghasilkan lebih banyak menggunakan lebih sedikit air, tanah, bahan baku, energi dan tenaga kerja, sekaligus melindungi keanekaragaman hayati dan mengurangi emisi karbon dioksida,” kata FAO pada konferensi regional tentang digitalisasi pertanian minggu ini. “Petani dapat meningkatkan hasil, mencapai penghematan biaya yang signifikan, meningkatkan efisiensi dan meningkatkan keuntungan mereka.”

© Thomson Reuters Foundation / Rina Chandran

Dikelilingi oleh petani Manit Bunkyo, pejabat setempat menampilkan drone pertanian yang diperolehnya sebagai bagian dari skema pemerintah untuk mendigitalkan pertanian di Ban Yai, Thailand.

Fungsi dan aksesibilitas

Tetapi apa yang disebut teknologi pertanian juga membawa risiko, mulai dari kehilangan pekerjaan hingga kesenjangan sosial dan kekhawatiran tentang pengelolaan data. Para ahli mengatakan teknik ini bisa mahal dan sulit digunakan, dan karena itu sulit diakses, misalnya, bagi perempuan atau petani yang lebih tua.

“Di India, ada kekhawatiran yang lebih mendesak yang harus ditangani pemerintah,” katanya. Nachiket Udoba bawahan Aliansi untuk Pertanian Berkelanjutan dan InklusifKami telah melihat protes besar-besaran oleh petani di India atas masalah seperti harga minimum dan kurangnya dukungan pemerintah. Drone bukan masalah terbesar bagi petani.

skala kecil

Secara global, munculnya komputasi awan dan teknologi kecerdasan buatan telah mempopulerkan penggunaan data besar dalam berbagai aplikasi pertanian – mulai dari sistem irigasi hingga perangkat lunak yang menangkap dan menganalisis data tentang tanah, cuaca, dan hasil panen.

Wilayah Asia Pasifik adalah salah satu pasar dengan pertumbuhan tercepat untuk alat pertanian digital, solusi fintech, dan teknologi blockchain untuk melacak asal makanan.

“Jumlah lahan yang terbatas untuk petani kecil di Asia tidak memungkinkan banyak mekanisasi atau digitalisasi.”

Tetapi petani kecil di Asia sebagian besar menggunakan alat berbiaya rendah seperti kit pengujian tanah digital dan aplikasi atau layanan prakiraan cuaca berbasis teks karena biaya tinggi, kesenjangan keterampilan, dan hambatan peraturan.

READ  Importir batubara Jerman melihat peningkatan yang kuat dari September

Di India, luas lahan rata-rata kurang dari 2 hektar. Ini tidak memberi ruang bagi banyak mekanisasi atau digitalisasi, kata Odoba, yang terlalu mahal bagi sebagian besar petani.

Di India, sekitar 20 juta petani menggunakan bantuan teknologi, sebagian kecil dari hampir 500 juta petani di negara itu, kata M. Haredas, salah satu pendiri DataVal Analytics. Perusahaan telah mengembangkan aplikasi seluler berbasis AI yang melakukan analisis tanaman secara real-time.

© Thomson Reuters Foundation / Rina Chandran

Sebuah drone pertanian menyemprotkan pestisida di atas ladang padi di Ban Yai, Thailand.

lebih demokratis?

“Data bisa membuat pertanian lebih demokratis,” katanya. AI dan pembelajaran mesin juga dapat berguna bagi petani kecil untuk meningkatkan hasil dan hasil panen. Kendala terbesar adalah kurangnya peralatan, kurangnya koneksi internet dan kurangnya pendidikan.

Untuk meningkatkan konektivitas internet di pedesaan, FAO telah bekerja sama dengan perusahaan teknologi seperti Microsoft dan IBM di seribu lokasi di seluruh dunia, termasuk Nepal, Bangladesh, Fiji, Indonesia, Papua Nugini, dan Vietnam.

Wilayah Asia Pasifik adalah pasar drone pertanian yang tumbuh paling cepat, menurut FAO.

“Tujuannya adalah menggunakan teknologi untuk meningkatkan pertanian, gizi, kesehatan dan kesejahteraan warga, khususnya masyarakat pedesaan,” kata Sridhar Dharmapuri, Petugas Keamanan dan Gizi Pangan di FAO. Ia mencontohkan, hal ini penting setelah gangguan pola makan akibat Covid-19.

“Dengan perluasan layanan 4G dan penyebaran layanan 5G, biaya telepon pintar dan data turun lebih cepat dan lebih cepat. Hal ini pada gilirannya meningkatkan adopsi alat digital, termasuk oleh petani kecil dan bisnis keluarga, memungkinkan integrasi yang lebih besar.”

Terlepas dari rintangan peraturan dan segmentasi penggunaan lahan, kawasan Asia Pasifik adalah pasar dengan pertumbuhan tercepat untuk drone pertanian, menurut FAO. Tren ini didorong oleh sejumlah besar pemasok lokal, yang menyebabkan harga lebih rendah, sementara biaya tenaga kerja meningkat.

READ  11 Kendaraan Listrik Baru untuk 2030, 6 di Genesis

Pemerintah di wilayah tersebut menggunakan drone, bersama dengan citra satelit, untuk prakiraan cuaca, manajemen bencana dan asuransi tanaman, serta pemantauan dan pemetaan tanaman strategis untuk ketahanan pangan, terutama beras.

Di India, apa yang disebut drone kisan, atau drone petani, akan digunakan untuk menilai kerusakan tanaman dan mendigitalkan catatan properti. Oduba mengatakan ini tidak termasuk perempuan dan pekerja tanah yang biasanya tidak disebutkan dalam catatan tersebut.

“Pendaftaran tanah berantakan di India, dan menggunakan drone tidak akan menyelesaikan masalah ini,” katanya. Drone didorong sebagian besar sebagai sarana mekanisasi lebih lanjut, karena ada persepsi bahwa tenaga kerja pertanian menjadi relatif mahal. Tetapi bagi sebagian besar petani kecil, teknik ini sama sekali tidak berkelanjutan.

© Thomson Reuters Foundation / Rina Chandran

Petani Manit Bunkyo dan Sayan Thongthep memasang drone pertanian di lahan persawahan di Ban Yai, Thailand.

Menarik orang-orang muda

Di Thailand, sejak tahun 2020, badan pemerintah untuk promosi ekonomi digital telah memberikan subsidi kepada petani individu sebesar 10.000 baht (280 euro) untuk teknologi pertanian, sementara koperasi pertanian menerima subsidi sebesar 300.000 baht.

Di Ban Mai, sebuah drone 10 liter berwarna oranye terang dari agensi berada di dalam kotak hitam, menunggu untuk digunakan setelah beberapa petani memperoleh izin untuk mengoperasikannya.

Baca juga

© Departemen Pertanian, Kepulauan Cook

Sementara itu, komunitas menyewa drone dari salah satu anggotanya, yang membeli drone 30 liter dengan tabungannya setelah menderita kekurangan tenaga kerja di sawahnya.

“Banyak orang mempekerjakan saya untuk mengairi pertanian mereka karena mereka melihat betapa efisien dan hemat biayanya,” kata Sayan Thongthep. “Saya juga akan melatih putri saya untuk mengoperasikan pesawat tak berawak – ini cara yang baik untuk membuat anak muda tertarik bertani.”

Artikel ini awalnya muncul di IPS Partner Yayasan Berita Thomson Reuterskan