BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mobilisasi etnis minoritas di Rusia merupakan genosida yang berlangsung lambat

Mobilisasi etnis minoritas di Rusia merupakan genosida yang berlangsung lambat

internasional24 Maret 24 07:13Dimodifikasi pada 24 Maret 24 pukul 10:45pengarang: Mark Van Harveld

Etnis minoritas dan masyarakat adat hanya merupakan sebagian kecil dari total populasi Rusia. Namun, mereka menderita jumlah kematian yang tidak proporsional di garis depan. Angka kematian ini sangat tinggi sehingga para analis khawatir banyak komunitas akan hilang dalam jangka panjang. The Moscow Times menulis tentang ini.

Etnis minoritas Rusia seperti Buryat ini juga berperang di pihak Ukraina dalam “Batalyon Siberia”. Aktivis, jurnalis, dan peneliti telah memperingatkan selama beberapa waktu bahwa masyarakat non-Slavia khususnya sedang sekarat karena menjadi sasaran tembak di Ukraina. Ada beberapa alasan mengapa etnis minoritas khususnya adalah kelompok yang paling terkena dampaknya. Mobilisasi di sudut-sudut kerajaan Putin berhasil karena menyangkut daerah-daerah termiskin, dan karena gaji bulanan yang diterima tentara di wilayah tersebut sangat tinggi. (Polisi Nasional Afghanistan/EPA)

Menurut surat kabar tersebut Walaupun mayoritas korban tewas adalah etnis Rusia, minoritas non-Slavia dan masyarakat adat di Rusia merupakan kelompok yang paling banyak menjadi korban jika dibandingkan dengan populasi mereka di negara tersebut. Menurut Maria Vyushkova, peneliti komunitas Buryat (salah satu masyarakat adat di Timur Jauh), banyak masyarakat adat yang akan hilang dengan cara ini dalam satu generasi. Hal ini sebenarnya memberikan karakter mobilisasi di kalangan etnis minoritas sebagai genosida yang lambat.

Baca juga | Rusia menderita kerugian besar dan Putin menuntut 170.000 anggota baru

Semakin lemah bahunya, semakin berat bebannya

Aktivis, jurnalis, dan peneliti telah memperingatkan selama beberapa waktu bahwa masyarakat non-Slavia khususnya sedang sekarat karena menjadi sasaran tembak di Ukraina. Ada beberapa alasan mengapa etnis minoritas khususnya adalah kelompok yang paling terkena dampaknya. Mobilisasi di sudut-sudut kerajaan Putin berhasil karena menyangkut wilayah-wilayah termiskin, dan karena gaji bulanan yang diterima seorang tentara di wilayah-wilayah tersebut sangat tinggi. Selain itu, Putin masih belum berani melakukan mobilisasi secara umum, karena khawatir akan terjadi lagi eksodus besar-besaran generasi muda, sehingga ia dapat “menjauhkan perang” dari mayoritas orang Rusia di negara tersebut. Kantong jenazah yang dikirim di Siberia memiliki dampak yang lebih kecil dibandingkan saat tiba di Moskow atau Sankt Peterburg.

READ  Pernyataan negara-negara Eropa menentang undang-undang anti-LGBTI+ Hungaria

Baca juga | Putin merekrut perusuh yang kejam untuk berperang di Ukraina

Misalnya, Vyushkova menghitung bahwa Buryat, kelompok etnis Mongolia dari tenggara Siberia, paling banyak menjadi korban perang Rusia. Suku Buryat merupakan 1,16% dari seluruh korban yang teridentifikasi di pihak Rusia, sementara hanya mewakili 0,3% dari total populasi Rusia.

Kelompok minoritas lain yang paling terancam dan mengalami mobilisasi berlebihan adalah suku Tuvan, Kalmyk, Nenet, dan Chukchi. Kelompok populasi terakhir, yang berasal dari timur jauh Rusia, mewakili 0,09% korban perang, sementara total populasinya hanya 17.044 orang (kurang dari 0,01% populasi Rusia).

Sebagai perbandingan, etnis Rusia menyumbang 70% dari seluruh korban dan mencakup lebih dari 80% populasi negara tersebut.

Baca juga | Rusia merekrut tahanan dan 'pembunuh dan kanibal berjuang untuk mendapatkan amnesti'

Manajemen risiko politik

Menurut Vyushkova, mobilisasi di kalangan etnis minoritas merupakan cara Putin mengurangi risiko politik. Menurutnya, Kremlin mengobarkan perang “dengan kelompok-kelompok yang rata-rata warga Rusia yang aktif secara politik tidak akan merasa kasihan.”

Baca juga | “Pembunuhan, pemerkosaan dan penyiksaan”, tentara bayaran baru Putin

Ketika perang memasuki tahun ketiga, dan banyak korban jiwa di garis depan, tentara Rusia tampaknya semakin kesulitan memobilisasi sukarelawan. Militer dilaporkan telah mengintensifkan upaya perekrutan di kalangan imigran dan penduduk naturalisasi di bekas republik Soviet di Asia Tengah. berdasarkan Waktu Moskow Pejabat pemerintah daerah di daerah terpencil tidak lagi mampu memenuhi kuotanya.

Baca juga | Rusia merekrut orang-orang India yang tidak curiga untuk berperang melawan Ukraina

Misalnya, pada tahun 2022, para pejabat di Buryatia tidak lagi mampu merekrut sukarelawan lokal dalam jumlah yang diperlukan untuk membentuk batalion Baikal regional, dan terpaksa mencari sukarelawan di luar wilayah tersebut. Di Republik Sakha, para pejabat juga gagal memenuhi kuota wajib militer yang diberlakukan oleh Kremlin pada tahun itu.

READ  Kapal pesiar mewah Rusia terkena palu untuk pertama kalinya sejak awal perang | Saat ini

Meskipun ada penurunan signifikan dalam keinginan untuk wajib militer, menurut Vyushkova, hal ini sudah terlambat dan “konsekuensi destruktif yang mengerikan dari perang terhadap penduduk asli Rusia tidak dapat dibatalkan.”