BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Model Bukele menjadi inspirasi bagi Amerika Latin

Model Bukele menjadi inspirasi bagi Amerika Latin

Bukele pada pelantikannya awal bulan ini, setelah memenangkan pemilu yang inkonstitusional

Berita Noos

  • Boris van der Speek

    Koresponden Amerika Latin

  • Boris van der Speek

    Koresponden Amerika Latin

Presiden sayap kiri Honduras Castro berbicara dengan jelas dalam pidatonya di televisi nasional Sabtu lalu. Pihak berwenang akan mengambil tindakan tegas untuk mengatasi kekerasan geng dan perdagangan narkoba di negara tersebut.

Dia menyebutkan langkah-langkahnya: pemimpin geng akan diklasifikasikan sebagai teroris, akan ada tuntutan hukum class action, tentara akan diberikan lebih banyak kekuasaan, dan negara Amerika Tengah akan membangun penjara yang dapat menampung 20.000 tahanan. Ini adalah rencana yang tampaknya sebagian disalin dari negara tetangga El Salvador.

Saat Anda mengatakan “penjara besar” dan “Amerika Tengah”, yang Anda pikirkan adalah Nayib Bukele, pemimpin muda populis sayap kanan di El Salvador. Dalam perjuangannya mengatasi tingginya tingkat kejahatan di El Salvador, ia membangun penjara terbesar di dunia, dengan kapasitas 40.000 orang.

Mendambakan hasil

Anggota geng, tetapi juga orang Salvador biasa yang bertato, ditangkap dari jalanan dan sering kali dimasukkan ke dalam penjara besar ini tanpa dituntut. Penjahat berbahaya duduk bersama pencuri kecil, anak di bawah umur duduk bersama pemimpin geng, dan sering kali harus menunggu berbulan-bulan sebelum diadili. Pendekatan ini membawa dampak: tingkat pembunuhan turun dari 52 per 100.000 orang pada tahun 2018, pada tahun Bukele menjabat, menjadi 2,4 per 100.000 orang pada tahun 2023.

Kantor berita Presiden Bukele menerbitkan foto-foto penjara terbesar di dunia di El Salvador awal bulan ini:

  • Agensi Pers Prancis

    Foto penjara besar Tikoluca yang diterbitkan oleh kantor pers Presiden Bukele
  • Agensi Pers Prancis

    Foto penjara besar Tikoluca yang diterbitkan oleh kantor pers Presiden Bukele

Beginilah hasilnya di atas kertas. Hasil yang diinginkan oleh para pemimpin Amerika Latin lainnya adalah bahwa kejahatan terorganisir merupakan masalah nasional di banyak negara, dan bahkan negara-negara yang sebelumnya relatif aman seperti Chile dan Kosta Rika kini menghadapi masalah keamanan yang semakin besar. Ekuador, yang pernah menjadi salah satu tujuan wisata paling populer di Amerika Latin, telah dikuasai oleh geng-geng, yang antara lain menghasilkan banyak uang dari perdagangan narkoba dengan Eropa.

READ  Wakil walikota Helsinki ditangkap karena melakukan penyemprotan grafiti secara ilegal | di luar

Ketika ia menjabat pada akhir tahun 2023, Presiden baru Ekuador, Noboa, menyatakan keinginannya untuk membangun setidaknya dua penjara besar baru di negara tersebut, untuk meringankan penjara yang penuh sesak di tempat lain di negara tersebut dan pengurungan anggota geng. Noboa memuji model Bukele, sebuah pendekatan yang penting untuk mencegah Ekuador menjadi “negara narkotika”.

Pemimpin paling populer di wilayah ini

Noboa tentu saja bukan satu-satunya pemimpin Amerika Latin yang menganggap Bukele sebagai inspirasi. Di Kolombia, politisi sayap kanan terkemuka berbicara tentang bagaimana “semacam penjara Bukele” dan penjara besar di negara itu digunakan untuk memenjarakan para penjahat.

Presiden sayap kanan Argentina Miley pada pelantikan Bukele awal bulan ini

Menteri Keamanan Argentina mengunjungi penjara besar di El Salvador awal pekan ini, begitu pula pemimpin oposisi terkemuka Chile Caste pada bulan April. Kementerian Kehakiman Peru telah tiba Dengan “Rencana Bukele” Untuk memerangi kejahatan, dengan pembangunan penjara besar sebagai bagian dari kebijakan baru.

Kecuali Presiden Honduras Castro, saat ini para pemimpin sayap kananlah yang mengambil inspirasi dari model Bukele. Bukan hanya karena mereka yakin pendekatan kerasnya terhadap kejahatan berhasil, namun juga karena mereka melihat Bukele populer di seluruh wilayah. Misalnya, Bukele di Chili Yang paling populer pemimpin Amerika Latin, Dia berkata Mayoritas warga Kolombia ingin melihat pendekatan Bukele di negara mereka, dan pendekatannya juga diapresiasi oleh generasi muda Peru dan Argentina pada khususnya.

Dengan mengorbankan nilai-nilai demokrasi

Orang Amerika Latin menerima bahwa Bukele adalah pemimpin otoriter yang menggagalkan oposisi dan kebebasan pers, dan terpilihnya kembali pada awal tahun ini sama sekali tidak konstitusional. Pada tahun 2023 pucat Jajak pendapat regional yang dilakukan oleh lembaga opini Latinoparometro menunjukkan bahwa kurang dari separuh warga Amerika Latin masih percaya bahwa demokrasi adalah bentuk pemerintahan terbaik, turun 15 persen dibandingkan tahun 2010.

READ  Kunjungan Orban ke Trump "tidak terlalu mengejutkan dibandingkan pertemuannya dengan Putin"

Fakta bahwa kejahatan dan keselamatan penduduk merupakan isu paling penting di hampir semua negara menjelaskan popularitas Bukele: Amerika Latin menginginkan pendekatan yang keras terhadap kejahatan dan tampaknya menerima bahwa hal ini dapat mengorbankan nilai-nilai demokrasi.

Di El Salvador, keputusan ini sudah dibuat sejak lama: meskipun organisasi hak asasi manusia menulis tentang pelanggaran, termasuk di penjara besar Bukele, keputusan ini sangat populer. 90 persen Mungkin pemimpin paling populer di dunia di negaranya.

Para pengunjuk rasa memprotes penangkapan mahasiswa pada hari pelantikan Bukele awal bulan ini

Namun terlepas dari popularitasnya, tidak semua orang di Amerika Latin yakin dengan model Bukele. Para pemimpin sayap kiri, seperti Buric di Chile, Lula di Brazil, dan Petro di Kolombia, secara terbuka menjauhkan diri dari pendekatan keras Bukele.

Kebijakan yang diambil oleh Presiden El Salvador, seperti banyak rencana di Amerika Latin, harus dievaluasi berdasarkan ideologi. “Demokrasi tidak boleh dirusak” Dia berkata Presiden Chili Buric tentang topik ini. Sayangnya bagi Borek dan banyak anggota Partai Demokrat lainnya di wilayah tersebut, mayoritas warga Latin berpendapat sebaliknya.