BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Monster teror” itu seperti hiu di lautan purba 518 juta tahun yang lalu

“Monster teror” itu seperti hiu di lautan purba 518 juta tahun yang lalu

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Jauh sebelum hiu pertama muncul, cacing predator besar telah menjadi “monster teror” di lautan lebih dari 500 juta tahun yang lalu, menurut penelitian baru.

Para ilmuwan telah menemukan fosil spesies cacing yang sebelumnya tidak diketahui selama ekspedisi di Greenland utara, mengungkapkan apa yang mereka yakini sebagai salah satu karnivora tertua.

Cacing ini panjangnya mencapai sekitar 1 kaki (30 cm) dan merupakan salah satu hewan perenang terbesar pada masanya, yang dikenal sebagai Kambrium Awal.

Para peneliti menamai cacing tersebut “timorpestia,” yang merupakan bahasa Latin untuk “monster teror.” Siripnya menjalar ke sisi tubuh mereka, dan kepalanya yang khas memiliki antena yang panjang dan rahang yang besar.

Sebelumnya, artropoda primitif, termasuk kerabat jauh kepiting dan lobster yang berbentuk aneh yang disebut Anomalocaris, dianggap berada di puncak rantai makanan laut selama Zaman Es. Periode KambriumYang berlangsung dari 485 juta hingga 541 juta tahun yang lalu.

Namun cacing predator merupakan bagian penting dari ekosistem 518 juta tahun yang lalu, dan para ilmuwan baru mengetahui keberadaannya sampai mereka menemukan fosilnya. Sebuah studi yang menggambarkan temuan ini diterbitkan pada hari Rabu di jurnal Kemajuan ilmu pengetahuan.

“Timorbestia adalah raksasa pada masanya dan berada di puncak rantai makanan,” kata penulis senior studi Dr Jacob Vinther, profesor makroevolusi di Sekolah Bumi dan Biosains di Universitas Bristol, dalam sebuah pernyataan. .

“Hal ini membuat kepentingan mereka setara dengan beberapa karnivora terpenting di lautan modern, seperti hiu dan anjing laut yang berasal dari periode Kambrium,” kata Vinther. “Penelitian kami menunjukkan bahwa ekosistem laut purba ini cukup kompleks dengan rangkaian makanan yang memungkinkan beberapa tingkat predator hidup berdampingan.”

READ  Lubang hitam kecil yang ditinggalkan oleh Big Bang mungkin merupakan penyebab utama materi gelap

Selama Periode Kambrium ketika predator karnivora muncul, hewan “berevolusi secara eksplosif untuk pertama kalinya,” kata Venter. “Hal ini mempunyai dampak yang sangat besar terhadap siklus karbon dan nutrisi serta laju evolusi.”

Cacing predator ini adalah kerabat jauh dari cacing panah modern yang lebih kecil, atau cacing chaetognath, yang memakan zooplankton, kata Finther.

Cacing panah adalah salah satu hewan tertua yang berasal dari periode Kambrium. Arthropoda pertama kali muncul antara 521 dan 529 juta tahun yang lalu, sementara bukti adanya cacing panah menunjukkan bahwa mereka telah ada sejak 538 juta tahun yang lalu.

“Baik cacing panah maupun cacing Timorbeastia yang lebih primitif adalah predator yang berenang,” kata Venter. “Jadi kita bisa berasumsi bahwa kemungkinan besar predator inilah yang mendominasi lautan sebelum arthropoda muncul. Mereka mungkin memiliki garis keturunan sekitar 10 hingga 15 juta tahun sebelum kelompok lain yang lebih sukses menggantikan mereka.”

Isoxys terawetkan di dalam fosil sistem pencernaan Timorpistia, artropoda renang yang memiliki duri pelindung panjang yang mengarah ke depan dan ke belakang.

“Namun, jelas bahwa mereka tidak sepenuhnya berhasil menghindari nasib ini, karena Timorbestia mengonsumsinya dalam jumlah besar,” kata rekan penulis studi Morten Lunde Nielsen, mantan mahasiswa doktoral di Universitas Bristol, dalam sebuah pernyataan.

Para peneliti mengatakan bahwa pengungkapan rincian tentang Timorbestia memberikan gambaran mengenai garis waktu evolusi cacing dari setengah miliar tahun yang lalu hingga saat ini.

“Saat ini, cacing panah memiliki bulu berbahaya di bagian luar kepalanya untuk menangkap mangsa, sementara Timorbestia memiliki rahang di dalam kepalanya,” kata rekan penulis studi Luke Parry, asisten profesor paleobiologi di Universitas Oxford, dalam sebuah pernyataan.

READ  Video menunjukkan animasi 3D yang menakjubkan dari awan 'Frosted Cupcake' Jupiter

“Inilah yang kita lihat pada cacing berahang mikroskopis saat ini – organisme yang nenek moyangnya sama dengan cacing panah lebih dari setengah miliar tahun yang lalu. Timorbestia dan fosil serupa lainnya memberikan hubungan antara organisme yang berkerabat dekat yang saat ini terlihat sangat berbeda.”

Cacing panah modern memiliki sistem saraf berbeda di perutnya yang disebut ganglion ventral, yang juga ditemukan terawetkan di Timorpestia, kata penulis utama studi, Dr. Tae-yeon Park, ilmuwan peneliti utama di Korea Polar Research Institute. Sistem saraf juga telah diamati pada fosil lain yang disebut Amicoea, yang menunjukkan bahwa hewan bertubuh lunak juga secara evolusi berkerabat dengan cacing panah.

Park memimpin tim peneliti dalam ekspedisi ke Sirius Basset, situs fosil yang terpelihara dengan baik di Greenland jauh di utara. Matahari bersinar sepanjang hari di lokasi terpencil, yaitu 600 mil (966 kilometer) dari Kutub Utara, kata Vinther. Para peneliti mempunyai waktu singkat sekitar enam minggu setiap tahun ketika sebuah situs tersedia, tapi perjalanan itu sepadan, katanya.

“Fosil di sini sangat padat dibandingkan dengan area lain, sehingga setiap kali Anda membelah bebatuan, Anda akan menemukan lusinan hingga ratusan fosil organisme bertubuh lunak,” kata Vinther.

Anggota tim peneliti sangat ingin kembali ke Sirius Basset, tempat mereka menemukan sisa-sisa fosil kerabat Timorbestia lainnya, untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang rantai makanan pertama di lautan.

“Berkat pelestarian Sirius Basset yang luar biasa dan luar biasa, kami juga dapat mengungkap detail anatomi yang menarik termasuk sistem pencernaan, anatomi otot, dan sistem saraf,” kata Park. “Kami mempunyai banyak hasil menarik untuk dibagikan di tahun-tahun mendatang yang akan membantu menunjukkan seperti apa ekosistem hewan pertama dan berevolusi.”

READ  Ahli astrofisika mengungkapkan simulasi terbesar alam semesta yang pernah dibuat - bagaimana gravitasi membentuk distribusi materi gelap