BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Houston mengirim kremator ke bulan, dan suku Navajo menolaknya

Perusahaan Houston mengirim kremator ke bulan, dan suku Navajo menolaknya

Roket Vulcan United Launch Alliance menjalani pengujian di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. Rudal tersebut rencananya akan diluncurkan pada hari Senin.

Al-Ula

Suku Navajo mengecam rencana sebuah perusahaan di Houston untuk mengirim jenazah yang dikremasi ke bulan, dan mengklaim bahwa hal itu “sama dengan penodaan ruang suci ini.”

Presiden Bangsa Navajo Buu Nygren ingin menunda peluncuran pada hari Senin karena melibatkan pendarat bulan yang membawa sisa-sisa kremasi yang dikumpulkan oleh Celestis yang berbasis di Houston dan Elysium Space yang berbasis di San Francisco.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

“Penting untuk ditekankan bahwa bulan memiliki tempat suci dalam banyak budaya asli, termasuk budaya kita,” tulis Nygren dalam surat tertanggal 21 Desember yang dikirim ke NASA dan Departemen Transportasi. “Kami memandangnya sebagai bagian dari warisan spiritual kami, sebuah objek penghormatan dan penghormatan.”

CEO dan salah satu pendiri Celestis Charles M. Schiffer mengatakan klien perusahaan memandang misi tersebut sebagai “perayaan yang pantas – kebalikan dari tindakan asusila.”

Dia juga mengatakan bahwa agama tidak diperhitungkan saat menyetujui misi luar angkasa.

“Tidak seorang pun, atau agama apa pun, yang memiliki bulan, dan jika keyakinan banyak agama di dunia dipertimbangkan, kemungkinan besar tidak ada misi yang akan disetujui,” kata Schiffer dalam sebuah pernyataan. Sederhananya, kita tidak dan tidak akan pernah membiarkan keyakinan agama mendikte upaya manusia dalam melakukan eksplorasi ruang angkasa. Tidak ada tes agama, dan seharusnya tidak ada.

Elysium Space tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

Ini bukan pertama kalinya suku Navajo keberatan dengan penempatan jenazah yang dikremasi di bulan. Nygren mengatakan masalah tersebut muncul pada akhir tahun 1990an ketika NASA mengirimkan wahana Lunar Prospector untuk mengorbit bulan. Wahana tersebut bertabrakan dengan permukaan bulan di akhir masa pakainya, membawa sisa-sisa ahli geologi planet Eugene Shoemaker yang terbakar. Celestis menyediakan sisa-sisa itu.

Berdasarkan surat Negrin, NASA meminta maaf dan berjanji untuk berkonsultasi dengan suku-suku sebelum mengizinkan misi masa depan untuk mengirimkan sisa-sisa manusia ke bulan. NASA belum memenuhi komitmen itu, kata Nygren.

NASA tidak secara langsung mengawasi misi hari Senin itu. Celestis dan Elysium Space menempatkan sisa-sisa kremasi di atas kapal pendarat bulan yang dimiliki dan dioperasikan oleh Astrobotic Technology yang berbasis di Pittsburgh. NASA menyediakan dana dan bimbingan, namun tidak bertanggung jawab. Dia adalah salah satu dari beberapa pelanggan pendarat Peregrine, yang dijadwalkan mendarat di permukaan bulan pada 23 Februari.

Jenazahnya akan dikirim ke luar angkasa pada penerbangan perdana roket Vulcan milik United Launch Alliance. United Launch Alliance adalah perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin. Roket Vulcan-nya dijadwalkan diluncurkan dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada jendela yang terbuka pada pukul 1:18 pagi CST.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

“Kami menyadari bahwa beberapa muatan komersial non-NASA dapat menimbulkan kekhawatiran bagi beberapa komunitas,” kata Joel Kearns, wakil administrator asosiasi untuk eksplorasi di Direktorat Misi Sains NASA. “Komunitas-komunitas ini mungkin tidak memahami bahwa ini adalah misi komersial dan bukan misi pemerintah AS.”

Pertemuan antar pemerintah diadakan pada Jumat sore dengan peserta termasuk Bangsa Navajo, NASA, Gedung Putih, Departemen Transportasi dan Departemen Perdagangan.

“Kami menanggapi keprihatinan seperti yang diungkapkan oleh Bangsa Navajo dengan sangat serius,” kata Kearns. “Dan kami yakin kami akan melanjutkan pembicaraan ini.”

Negrin mengatakan Bangsa Navajo tidak menentang eksplorasi luar angkasa atau pergi ke bulan. Namun dia mengatakan pengiriman jenazah manusia ke bulan tidak memajukan ilmu pengetahuan atau teknologi, dan dia tidak senang dengan pertemuan hari Jumat itu karena para pejabat belum berkomitmen untuk memindahkan jenazah yang dikremasi sejak peluncuran hari Senin.

“Kami lahir di sini, dan kami juga harus meninggalkan tempat ini ketika kami pindah… karena hewan, serangga, spesies, tanaman,” kata Nygren.

iklan

Artikel berlanjut di bawah iklan ini

READ  Para pejabat telah memperingatkan bahwa penyebaran varian delta di antara orang California yang tidak divaksinasi mengancam lonjakan baru dalam kasus COVID