BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Muhammad Hatta: Pengacau di sini, dan pahlawan di tanah air

Muhammad Hatta: Pengacau di sini, dan pahlawan di tanah air

Pada musim panas tahun 1945, Perang Kemerdekaan Indonesia dimulai. Fotografer dokumenter Susan Lim mengunjungi Children of Heroes. Bagian pertama dari seri baru: Putri Muhammad Hatta, Wakil Presiden Pertama Republik Indonesia dan Pahlawan Nasional.

Susan Lim

Muhammad Hatta menghabiskan sebelas tahun hidupnya di Belanda, di mana ia datang pada tahun 1921 untuk belajar di Rotterdam. Negara yang baginya sudah melambangkan pemerintahan kolonial. Dia didakwa melakukan penghasutan pada tahun 1927, dan setelah kembali ke Indonesia, dia ditahan selama bertahun-tahun di kamp-kamp hukuman di Papua Nugini dan Maluku. Dia dan Sukarno mendeklarasikan kemerdekaan Republik Indonesia pada tahun 1945, setelah itu terjadi perang dekolonisasi selama lima tahun.

Di Indonesia ia resmi dianggap sebagai pahlawan nasional (sejak 2012). Bagi ketiga putrinya, dia juga ayah mereka. Mutya, anak sulung dari ketiganya: “Perkataannya selalu sesuai dengan perbuatannya: jujur ​​pada keluarga, keluarga, dan masyarakat Indonesia.”

Meutia Farida Hatta Swasono (1947) Ia menjabat Menteri Urusan Perempuan Indonesia dari tahun 2004 hingga 2009. Jamala Rabiah Hatta (1952) Aktif sebagai manajer di bidang pelayanan kesehatan. Halida Nouria Hatta (1956) Ia bekerja di sebuah perusahaan Jepang di industri minyak.

Sambutan di Hatta Residence, rumah keluarga yang terletak di kawasan kelas atas Jakarta, terasa hangat. Hatta pindah ke sana setelah pensiun dari dunia politik pada tahun 1956. Putri bungsunya, Khaleda, masih tinggal di sana. Masakannya dilakukan dengan sangat baik. Di dinding kantor Hatta tergantung bingkai ijazahnya dari Nederlandsche Handels-Hoogeschool, Universitas Erasmus saat ini.

Putrinya tidak dibesarkan di Belanda. Halida: “Tetapi kami memahaminya, karena setiap hari kami mendengar Aya (sang ayah) dan ibu berbicara bahasa Belanda satu sama lain, sangat menyenangkan mendengarkan perbincangan ramah mereka.

“Waktu saya masih muda, di akhir pekan kami pergi ke kawasan Megamindung di pegunungan, sekitar 80 kilometer dari Jakarta, tempat ayah saya membeli sebuah vila sebelum tahun 1945. Di sana dia membacakan untuk kami buku dongeng karya Hans Christian Andersen, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Belanda, matanya membaca teks bahasa Belanda, dan pada saat yang sama dia menerjemahkan untuk kita ke dalam bahasa Indonesia.

Muhammad Hatta dan istrinya Rahmi Rashim. Fotografer tidak diketahui.

Saat Halida lahir pada tahun 1956, ayahnya berusia 53 tahun. “Tuhan memberkati saya untuk tinggal bersama ayah saya selama 24 tahun. Ketika ayah saya meninggal, saya masih belajar. Beberapa hari sebelum dia meninggal, dia membelai rambut saya dan berkata, ‘Khalida, saya pikir kamu sudah dewasa sekarang.’ bagi putriku pada usia itu, aku tidak terlalu kekanak-kanakan, tidak mampu berpikir sedalam dan analitis seperti dia.

Hampir tiga puluh tahun sebelumnya, pada tahun 1927, Hatta menghadiri konferensi pendirian Liga Melawan Imperialisme dan Penindasan Kolonial di Brussel. Di sana ia bertemu Jawaharlal Nehru, yang kemudian menjadi perdana menteri pertama India yang merdeka dua puluh tahun kemudian. Hatta telah menjadi bendahara Perhimpunan Indonesia sejak tahun 1922, yang mengupayakan kemerdekaan penuh dari Belanda dan berganti nama menjadi Perhimpoinan Indonesia pada tahun 1925.

READ  Kepala perusahaan minyak Rusia Lukoil meninggal secara misterius

“Ayah saya berada di depan pada masanya, karena analisisnya yang sangat baik mengenai situasi di dunia. Ketika dia terpilih sebagai Presiden Indonesia pada tahun 1926, dia mengatakan dalam pidatonya bahwa negara-negara Asia suatu hari akan berjuang untuk kemerdekaan, semuanya dalam waktu dekat. Pada saat yang sama, hal ini sebenarnya terjadi pada masa perang Dunia Kedua.

Semakin banyak saya membaca tentang ayah saya, dalam karya sejarah dan otobiografinya, semakin saya yakin bahwa kekhawatirannya terhadap negara ini, dan bagaimana negara tersebut bisa merdeka, berasal dari masa mudanya. Ia baru berusia enam tahun ketika teman kakeknya dipenjarakan atas tuduhan ikut serta dalam pemberontakan melawan Belanda. Meski begitu, dia mendapat kesan ada sesuatu yang tidak beres.

Jamala: Ayah saya pernah berkata bahwa orang Belanda di Belanda mempunyai adab yang berbeda dengan orang Belanda di Hindia Belanda. Mereka mempunyai budaya yang berbeda: kurang berpendidikan, kasar, kejam, dan tidak sopan. Menurut saya orang Belanda menikmati salad di sini.

Hatta kembali ke Indonesia pada tahun 1932. Di sana ia bergabung dengan organisasi Indonesia yang ingin meningkatkan kesadaran politik masyarakat. Presidennya adalah Sutan Sgarir, juga seorang pejuang kemerdekaan dan perdana menteri pertama Indonesia sejak tahun 1945. Keduanya ditangkap pada tahun 1934 dan dibawa ke kamp konsentrasi di Boven De Gaulle di Nugini Belanda.

Jamala: “Belanda tidak terpikir oleh mereka sampai mereka berada di sana selama sekitar satu tahun, terkena malaria dan hampir meninggal. Pemerintah Belanda terkejut dan tidak mengerti mengapa orang-orang terpelajar di Belanda ini diasingkan ke tempat yang paling buruk di negeri ini. Daerah sekitar Digoel Atas banyak dipenuhi buaya. Ini adalah tempat dimana para penjahat berbahaya, orang-orang yang bersimpati pada komunisme, atau aktivis yang berperilaku buruk harus pergi. Atas perintah Den Haag, Hatta dan Saghirir dipindahkan dari sana ke pulau Banda Nera di Maluku. Mereka berada di sana dari tahun 1936 hingga 1942. Mereka bukanlah penjahat, dan seharusnya tidak dikirim ke Upper Digwell.

jadwal

17 Agustus 1945 Sukarno dan Hatta mendeklarasikan Republik Indonesia, di bawah tekanan pemuda nasionalis. Mohamed Hatta menjadi Wakil Presiden.

Oktober 1945 – awal 1946 Periode Persiab, dengan kekerasan massal yang dilakukan kelompok militan Indonesia terhadap otoritas asing. Hal ini akan membunuh lebih dari 35.000 orang, termasuk banyak orang Belanda (India).

Maret 1946 Administrator kolonial Huiep Van Mook mengusulkan pengakuan atas Republik Indonesia. Pasukan Belanda diperbolehkan masuk ke Indonesia untuk mengambil alih posisi Inggris.

15 November 1946 Penandatanganan Perjanjian Linggadjati. Sasarannya adalah Indonesia Amerika Serikat yang bersama Belanda membentuk Federasi Belanda-Indonesia. Ini keterlaluan bagi banyak orang Belanda.

25 Maret 1947 Dewan Perwakilan Rakyat Belanda meratifikasi Perjanjian Linggadjati, yang telah diubah secara signifikan. Saat ini sedang terjadi perang permanen di Indonesia.

21 Juli – 5 Agustus 1947 Produk Operasi (aksi polisi pertama) di Jawa dan Sumatera oleh Angkatan Bersenjata Belanda.

19 Desember 1948 – 5 Januari 1949 Operasi Cray (Operasi Polisi Kedua). Dengan ini Panglima Angkatan Darat Spur ingin mengakhiri Negara Kesatuan Republik Indonesia yang dipimpin oleh Sukarno. Reaksi internasional marah, dan Dewan Keamanan PBB mengancam akan memberikan sanksi internasional.

7 Mei 1949 Belanda dan Republik Indonesia mengadakan perjanjian (“Perjanjian Kamar Van Rooijen”). Hal ini sesuai dengan resolusi Dewan Keamanan.

23 Agustus – 2 November 1949 Konferensi meja bundar di Den Haag untuk penyelesaian akhir konflik.

27 Desember 1949 Pengalihan kedaulatan ke Amerika Serikat dari Indonesia. Negara ini diubah menjadi negara kesatuan oleh Sukarno dalam waktu satu tahun.

Giliran Hatta belum berakhir. Di Republik Indonesia yang dideklarasikan pada tahun 1945, ia menjadi Wakil Presiden dan Perdana Menteri pada bulan Januari 1948. Operasi Krai, atau “Operasi Polisi Kedua”, terjadi pada masa pemerintahan Hatta-I, di mana Belanda ingin mengakhiri kekuasaannya. Republik Indonesia dipimpin oleh Sukarno.

Hatta diasingkan ke Pulau Bangka, dan Sukarno ke Sumatera Utara. Namun di tingkat internasional, Belanda terlalu melebih-lebihkan perannya. Setelah mendapat reaksi marah dan kecaman dari Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa, Belanda dan Republik Indonesia menyepakati Perjanjian Van Rooijen-Room yang antara lain membuka jalan bagi kembalinya pemerintahan di pengasingan pada musim panas 1949.

Fase terakhir perjuangan kemerdekaan terjadi di Den Haag dan di sana Hatta juga memainkan peran penting dalam Konferensi Meja Bundar yang berujung pada penyerahan kedaulatan pada 27 Desember 1949.

Kehadiran Belanda di nusantara dimulai pada akhir abad ke-16. Perang dekolonisasi adalah puncak dari pemerintahan kolonial selama lebih dari 300 tahun. Diperlukan waktu lebih dari 70 tahun sebelum Raja Willem-Alexander meminta maaf pada bulan Maret lalu atas kekerasan yang dilakukan Belanda selama perjuangan kemerdekaan.

Menurut Jamala, permintaan maaf tersebut harus dilakukan. “Belanda telah mengumpulkan kekayaan yang sangat besar di sini.” Ia merujuk pada banyaknya warga Indonesia – “lebih dari satu juta” – yang meninggal pada masa pemerintahan kolonial. “Karena pembantaian yang dilakukan oleh tentara VOC yang dipimpin oleh Jan Petersson Coen antara lain di Maluku, atau karena penyakit yang dibawa Belanda. Atau karena kelelahan, seperti para pekerja paksa yang harus membangun Groot Postweg di Daendels Pada awal abad 19. Ada pula panglima kejam Westerling yang membuat kekacauan di Sulawesi.

Muhammad Hatta dan putri-putrinya.  Foto oleh Nikola Drakulic

Muhammad Hatta dan putri-putrinya.Foto oleh Nikola Drakulic

“Raja Willem-Alexander memahami bahwa kita mengalami kesulitan untuk mendapatkan kembali tanah Tuhan, meskipun beberapa politisi Indonesia bertanya-tanya bagian sejarah mana yang dia minta maaf. Namun sebagai orang Indonesia, saya menghargai niat baiknya.”

Dia menyadari bahwa beberapa veteran Belanda di tim Knell tidak puas dengan alasan tersebut. “Ketika tentara Amerika kembali dari Vietnam, Amerika tidak memandang mereka sebagai pahlawan. Hal yang sama terjadi pada tentara Knell. Namun segala bentuk aneksasi, eksploitasi, dan tindakan jahat lainnya terhadap orang lain dilarang di semua agama.

Dari Nabi Adam (menurut Al-Qur’an, nabi pertama, red.) hingga Isa dan nabi terakhir Muhammad, pesan suara Tuhan jelas bagaikan kaca: Jadilah baik! Para veteran Knell, yang beberapa di antaranya berdarah Indonesia, harus memahami bahwa penjajahan di negara lain selalu bertentangan dengan kehendak Tuhan. Hal ini juga berlaku pada hati nurani orang atheis: jangan merugikan orang lain.

Muhammad Hatta

Holland senang berbicara tentang misi moral yang harus ia capai di Hindia Belanda. Muhammad Hatta (1902-1980) tidak mempercayainya. Penjajah datang semata-mata karena kepentingan pribadi.

Orang Sumatera ini mempunyai andil dalam deklarasi kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945 dan penyerahan kedaulatan pada tahun 1949. Di Jakarta, ia membantu menulis deklarasi tersebut. Empat tahun kemudian, ia menandatangani surat cerai atas nama Republik Indonesia di istana di Dam Square Amsterdam.

Hatta menjadi sadar politik saat remaja, dan setelah berangkat ke Rotterdam untuk belajar ekonomi pada tahun 1921, keyakinannya bahwa ikatan antara negara induk dan koloni tidak setara semakin kuat. Dia didakwa melakukan penghasutan untuk melakukan penghasutan dan kemudian dibebaskan. Ketika dia kembali ke negara asalnya setelah sebelas tahun di Belanda, dia ditangkap lagi karena aktivitasnya dan ditahan di kamp selama enam tahun. Hatta : “Jika mereka melumpuhkanmu selama di penangkaran, berusahalah menimba ilmu sebanyak-banyaknya.”

Sejak tahun 1942 dan seterusnya, Hatta bekerja sama dengan penjajah Jepang untuk mencapai kemerdekaan. Kali ini juga sering mempertemukannya dengan pejuang lain untuk tujuan ini, Sukarno. Karena didesak oleh para pemuda revolusioner untuk bergegas, mereka mendeklarasikan kemerdekaan pada tahun 1945. Sukarno menjadi presiden, dan Hatta menjadi wakil presiden. Dia juga menjadi Perdana Menteri untuk sementara waktu.

Hatta semakin kesulitan menghadapi kecenderungan otoriter Sukarno. Pada tahun 1956, sebagian karena alasan ini, ia menarik diri dari politik. Ia meninggal pada tahun 1980. Di Indonesia saat ini, ia sangat dihormati sebagai salah satu bapak leluhur negara. Bandara Jakarta menyandang namanya dan nama Sukarno.

Baca juga:

Bertanggung jawab atas warisan kakek

Justica Youssef Hatem (1994). Cucu Muhammad Hatta. Dia belajar Studi Perang di London dan menjadi penasihat pemuda di Dana Kependudukan PBB.