BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perusahaan Belanda ini menyediakan air minum bersih di Indonesia

Perusahaan Belanda ini menyediakan air minum bersih di Indonesia

Air minum murni. Hal ini terbukti dengan sendirinya di Belanda dan banyak negara Barat lainnya. Namun di banyak negara, termasuk Indonesia, hal ini merupakan sebuah kemewahan. Di sini, air keran harus direbus terlebih dahulu sebelum diminum.

“Kalau tidak, itu akan menyebabkan banyak orang mengunjungi toilet,” dia mengerutkan kening Rob Hoffman, Pemimpin Proyek Konstruksi Pipa Transmisi AD Osun. Oasen memasok air di wilayah tersebut dari Alphen hingga Krimpenerwaard dan sebagian Rivierenland.

Kami menetapkan tujuan, mendidik dan melatih orang. Kami menawarkan saran dan mendukung mereka. Hal ini menciptakan kepercayaan

Marcel Knopper, Osun

Hofmann dan rekannya Marcel Cooper baru saja kembali dari wilayah Sarajin di Jawa Tengah. Keduanya berada di sini untuk membantu perusahaan air dalam perjalanannya menjadi perusahaan air minum yang lengkap. Sebuah proyek yang akan memakan waktu bertahun-tahun. Hoffman: “Perusahaan di Srajın belum seprofesional Osun. Tapi Anda belum bisa mengharapkannya. Ini hanya membutuhkan waktu.”

Oasen berbagi ilmu dengan Sragen agar perusahaan air minum Indonesia bisa mengelola dirinya sendiri di masa depan. Sepuluh karyawan perusahaan air minum yang berlokasi di Gouda membimbing atau membantu rekan-rekan mereka dari perusahaan air di sana berdasarkan pengetahuan profesional mereka.

Baca juga: Kekurangan Air: Para pengusaha ini menyediakan air minum dengan menggunakan urinal dan keran tanpa air

Mereka melakukan ini dengan pergi ke Srajhen dua kali setahun selama sepuluh hari untuk berinteraksi dan memberikan nasihat. Hal ini dilakukan dengan melakukan kontak berkala dengan rekan-rekan mereka di belahan dunia lain melalui Internet.

Marcel Knopper: “Kami menetapkan tujuan, mengajar dan melatih orang-orang. Kami tidak akan memberi tahu Anda secara rinci apa yang harus dilakukan. Kami memberikan saran dan mendukungnya. Hal ini menciptakan kepercayaan. Orang-orang di sana sangat bersemangat untuk belajar.” Hoffman adalah salah satu pelatih yang terlibat dalam proyek ini, karena kerugian akibat kebocoran di Srajine tinggi. Mengawasi pendeteksian kebocoran bawah tanah pada pipa air, misalnya melalui alat pendengar. Ini memerlukan pengalaman yang diperlukan. Hoffman berharap dapat menularkan ilmunya kepada rekannya yang asal Indonesia.

READ  Ratusan Merek Fashion Terkait dengan Deforestasi Amazon - Fashion

Baca juga: Pengusaha muda meluncurkan proyek Aquablu: air minum dari kanal-kanal Amsterdam

“Kebocoran di sana relatif banyak. Akibatnya, jutaan liter air hilang setiap bulannya. Pipa-pipa plastik di sana terkena sinar matahari penuh dan segelnya buruk. Kalau ada kebocoran, kadang-kadang mereka harus mengambil air dengan air.” sebuah ember. Berkat bantuan Hofmann dan rekan-rekannya Dari Osun, kerugian kebocoran kini telah berkurang dari 40 menjadi 25 persen. Selain itu, Perusahaan Air Sarajin memiliki pompa untuk membuang kelebihan air jika terjadi kebocoran.

Knopper mengajari rekan-rekannya di Indonesia, antara lain, cara mengambil sampel air yang lebih baik untuk meningkatkan kualitas air. “Mereka memiliki laboratorium yang relatif baru di sana, namun masih dalam tahap awal. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan di sana. Jumlah tes yang mereka lakukan masih sangat terbatas. Kami akan memperluasnya secara perlahan.”

Awasin mendapat subsidi dari Kementerian Luar Negeri atas bantuannya kepada perusahaan air minum di Sraghen. Pada tahun 2017, mereka menjalin kemitraan internasional yang disebut WaterWorX dengan 10 perusahaan air minum Belanda dan 39 perusahaan air di 15 negara di Afrika dan Asia. Tujuannya adalah memberikan 10 juta orang di negara-negara berkembang akses terhadap air bersih pada tahun 2030.