BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Muslim ingin tahu siapa yang bertanya di mana posisi perusahaan dalam debat rasial

ANP.produksi | sumber: ANNP

Amsterdam

Enam organisasi Islam besar ingin perusahaan media Talpa menunjukkan warna mereka dalam debat rasial. Mereka mengumumkannya pada hari Jumat, sekarang Talpa telah mengabaikan permintaan dari Muslim Belanda untuk mempertimbangkan kembali berkolaborasi dengan keluarga Meiland TV. John de Mol telah menyatakan bahwa mereka bertanggung jawab penuh atas pernyataan yang dibuat oleh Meilandjes pada programnya.

Keluarga TV mendapat kecaman karena ibu Erica membuat pernyataan anti-Muslim dalam otobiografinya. Banyak perusahaan yang memutuskan kerjasama karena ketentuan tersebut. Talpa mengatakan dia menentang populasi yang menjadi korban, tetapi dia tidak ingin mengatakan apakah kutipan Meilandjes termasuk dalam definisi itu. Perusahaan memiliki SBS, Veronica, Net5, dan lainnya.

Enam organisasi Islam besar mengatakan: “Mengejutkan bahwa organisasi-organisasi Islam yang berkolaborasi telah mengabaikan kerusuhan sosial dan tidak menanganinya dengan tepat.” “Seperti perusahaan lain, Talpa memiliki tanggung jawab moral untuk mengambil sikap melawan diskriminasi, kebencian dan pengucilan Muslim. Dengan gagal mengartikulasikan posisi Talpa dalam debat sosial tentang rasisme dan kebencian, Talpa terus muncul.”

Mereka mencatat bahwa diamnya Talpa “merusak citra” perusahaan. Mereka kembali mengundang kelompok media untuk memulai percakapan tentang pernyataan “xenophobia dan rasis” Erica Melland.

READ  'Saya mengetahui sisi Belanda yang mengecewakan saya'