BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nama baru Tropenmuseum: Wereldmuseum Amsterdam

Nama baru Tropenmuseum: Wereldmuseum Amsterdam

Tropenmuseum memiliki nama baru: Wereldmuseum Amsterdam. Museum Afrika di Berg en Dal dan Museum Etnologi di Leiden juga akan digabungkan dengan Wereldmuseum Rotterdam dengan satu nama: Wereldmuseum.

DrNama baru Wereldmuseum cocok dengan perkembangan museum dalam beberapa tahun terakhir. Pameran dan kegiatan selalu berupaya menghubungkan tema-tema global yang mendesak dengan konteks sejarah. Hal ini dijelaskan dari berbagai perspektif untuk mendapatkan pandangan dunia selengkap mungkin. Wereldmuseum mengeksplorasi apa artinya menjadi manusia, apa hubungan kita dengan dunia sekitar kita dan bagaimana kita berhubungan satu sama lain.

Pada tahun 2014, Museum Tropin, Museum Afrika, dan Museum Etnologi digabung. Tiga tahun kemudian, kemitraan ekstensif dengan Wereldmuseum Rotterdam juga terjalin. Museum memiliki misi yang sama selama bertahun-tahun: menginspirasi kewarganegaraan global. Kini keempat situs tersebut memiliki nama yang sama: Wereldmuseum.

“Melalui pameran dan aktivitas kami, serta melalui penelitian berkelanjutan, kami membayangkan sebuah dunia di mana kami berbagi dan saling mempengaruhi,” jelas Direktur Jenderal Marieke van Bommel. “Kami berharap dapat mendorong pemahaman, kasih sayang dan empati dan dengan demikian berkontribusi terhadap dunia yang lebih setara dan adil. Pandangan kritis ke dalam juga diperlukan. Museum kami mengakui masa lalu kolonialnya. Koleksinya, yang terdiri dari sekitar 500.000 objek dan 700.000 foto, adalah sebagian dicuri selama era kolonial.

Logo baru tersebut terdiri dari huruf W dan M tulisan tangan yang menyatu membentuk sosok manusia. Mereka dapat ditulis sedikit berbeda setiap kali oleh orang lain, sehingga menunjukkan variasi yang tidak terbatas. Sama seperti manusia itu sendiri.

Wereldmuseum sangat fokus pada dekolonisasi selama sepuluh tahun terakhir. Van Bommel: “Dari sudut pandang kami, dekolonisasi berarti meninggalkan dan “tidak mempelajari” ide-ide Eurosentris yang tertanam dalam masyarakat kita. Filosofi ini tidak sesuai dengan dunia yang lebih setara dimana kita ingin berkontribusi melalui aktivitas kita.

READ  Banyak kritik, terutama untuk Rusia, selama konferensi G-20 di Bali | Luar negeri

Bagian dari proses dekolonisasi ini adalah penelitian berkelanjutan yang dilakukan museum mengenai asal muasal benda-benda tersebut melalui kerja sama dengan museum lain, pemerintah dan universitas, khususnya dengan masyarakat adat. Pada Juli tahun ini, sebanyak 485 artefak dikembalikan ke Indonesia.

“Bagi kami, restitusi berarti lebih dari sekedar mengembalikan sesuatu. Ini tentang mengambil tanggung jawab atas sejarah kita, mengakui ketidakadilan dan menemukan jalan menuju pemulihan. Ini tentang menghormati orang lain yang berbagi planet dengan kita dan menemukan masa depan bersama,” kata van Bommel . Museum secara aktif melibatkan masyarakat dalam menciptakan pameran.

Foto oleh Kirsten Van Santen

Dengan nama umum yang baru, museum-museum ini siap menghadapi masa depan dan akan memiliki tahun yang penuh dengan program-program menarik mengenai topik-topik yang berdampak pada kehidupan kita sehari-hari di seluruh dunia. Misalnya, lokasi Wereldmuseum memprogram aktivitas berbeda selama Bulan Prestasi Hitam musim gugur ini. Fokusnya adalah pada cerita tentang perbudakan dan warisannya, namun juga melihat ke masa depan. Menempatkan bentuk seni yang berbeda dari komunitas kulit hitam dalam sorotan akan membuka jalan untuk menemukan (kembali) martabat.

Wereldmuseum Amsterdam akan menggelar pameran seni bela diri pada Mei tahun depan. Seni bela diri secara jelas dianggap sebagai salah satu bentuk warisan budaya takbenda; Seperti tradisi, meditasi, olahraga, bela diri, dan budaya tubuh. Seni bela diri terjadi dalam berbagai bentuk di seluruh dunia. Beberapa memiliki sejarah yang panjang dan lebih dari satu telah menjadi populer di belahan dunia selain tempat asal model tertentu. Melihat fenomena budaya serupa yang terjadi di berbagai tempat di dunia membuat kita berpikir tentang apa artinya menjadi manusia secara kolektif.

READ  DNF untuk Collin Veijer di Moto3, cedera Bo Bendsneijder di Moto2 Sachsenring (Jerman)