BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nandu (26 tahun) sangat bangga dengan debut filmnya: tanda tangan membuatnya nyata

Nando sekarang menandatangani tanda tangan untuk para penggemar (Foto: Colin Bejk)

Ini adalah mimpi yang menjadi kenyataan. Nando Liebrigts (26) dari Boxtel membuat debut film fiturnya di De Kameleon aan de Ketting. Aktor dengan sindrom Down sedang dalam tur promosi di seluruh Belanda dengan pahlawan lainnya. Dia ingin menjadi terkenal dan dia telah melakukannya dengan baik sekarang karena filmnya ada di bioskop dan bahkan mengizinkan Nando untuk menandatangani tanda tangan.

Foto profil Collin Beijk

Nando Liebregts dari Boxtel mewujudkan mimpinya. Dia sudah berada di teater dan sekarang juga bisa dilihat di layar putih besar. Dia memiliki peran utama dalam The Chameleon on the Chain, yang sekarang diputar di bioskop. Untuk tur promosi, pada hari Minggu datang ke bioskop Pathé Euroscoop di Tilburg

Dalam film tersebut, ia berperan sebagai seseorang yang bekerja di sebuah peternakan dan dituduh membunuh hewan ternak. “Tapi saya lebih suka tidak mengatakannya,” kata Nando, “Saya lebih suka orang-orang datang dan menonton.”

“Saya sangat bangga dengan hasilnya.”

Dalam film Kameleon ketiga, ia diizinkan untuk berkolaborasi dengan aktor berpengalaman seperti Michiel Kerbosch dan Margreet Blanken. “Saya telah belajar untuk tetap menjadi diri sendiri, mengikuti perasaan Anda dan menikmati momen juga,” kata perwakilan Boxtel. “Saya bermain dengan cara yang menurut saya bagus. Saya sangat bangga dengan hasilnya.”

Film ini diambil tahun lalu dari Juni hingga Agustus di Friesland, di mana kisah bunglon terjadi, seperti di buku anak-anak populer. Perjalanan panjang dari Boxtel untuk orang tua Nando, tetapi senyum putra mereka lebih dari sepadan. “Mereka juga sangat bangga dan merasa senang melihat saya seperti ini,” kata Nandu berseri-seri.

Nando dari Boxtel mewujudkan impian sinematiknya:

Menunggu pengaturan privasi…

Persahabatan yang erat juga berkembang di antara para pahlawan kelompok. Nando sangat cocok dengan Lieki van den Akker (17) yang memerankan Josie dalam film tersebut. Ketika keduanya bertemu di Tilburg, mereka langsung berpelukan dan kemudian diikuti oleh pelukan kelompok dengan dua pahlawan lainnya.

“Aku sebenarnya mendapat peran di Mother of Soap.”

Dengan film layar lebar pertamanya, ambisi Nandu jauh dari kenyataan. Dia pikir dia semakin terkenal dan dia bisa menandatangani tanda tangan sangat istimewa, tapi masih ada sesuatu yang sangat tinggi dalam daftar keinginannya: peran di Masa Baik dan Masa Buruk. Berkat pembawa acara talk show Humberto Tan, ini akan menjadi kenyataan.

“Saya mendapat peran dalam ibu sabun, GTST,” kata Nandu bangga. Bagian di mana dia mendapat peran dalam sinetron (lihat bagian bawah cerita ini) menggerakkan orang secara massal. Postingan Instagram tersebut mendapat banyak komentar. Nandu ingin terus berakting untuk sementara waktu. “Kita lihat saja apa yang akan terjadi selanjutnya.”

Nandu sekarang juga terkenal di kota kelahirannya Boxtel karena akting dan wawancaranya di TV. “Kadang ada yang mau foto sama saya, ya,” katanya. Impian aktor Boxtel satu per satu menjadi kenyataan dan di Tilburg senyum tidak bisa dihilangkan dari wajahnya. Tidak ada foto atau wawancara yang terlalu berlebihan untuknya, karena Nando menjadi terkenal dan dia sangat menginginkannya.

Baca juga: Nandu (25 tahun) memiliki peran utama dalam film baru Chameleon: “Finally a Celebrity!”

Menunggu pengaturan privasi…

aplikasi kami!
Apakah Anda melihat kesalahan atau komentar pada artikel ini? Silahkan hubungi kami.

Menunggu pengaturan privasi…

READ  Tamu musim panas Alfred Bernie menunjukkan sisi gelap manusia