BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA membangun pendarat SpaceX untuk misi bulan pertama sejak 1970-an | sekarang juga

SpaceX akan membangun pendarat bulan NASA yang akan mengembalikan orang ke bulan untuk pertama kalinya sejak program Apollo pada 1960-an. Badan antariksa AS mengatakan Jumat bahwa permintaan tersebut bernilai 2,9 miliar dolar (2,4 miliar euro).

Pendarat bulan SpaceX saat ini sedang dalam pengembangan penuh dan seharusnya dapat membawa sekelompok orang ke Bulan dan Mars di masa depan. Pendaratan di bulan pertama – jika semuanya berjalan dengan baik – bisa terjadi pada awal 2024.

NASA memberikan kontrak tersebut secara eksklusif kepada SpaceX. Perusahaan yang didirikan oleh Elon Musk pada 2002 itu mengalahkan pendiri Amazon Blue Origin Jeff Bezos, yang ingin memenangkan kontrak dengan grup penerbangan dan pertahanan Lockheed Martin, Northrop Grumman, dan Draper. Pada musim semi 2019, Bezos menunjukkan kepada dunia prototipe pendarat bulan biru. Bagaimana dan kapan akan digunakan sekarang tidak jelas.

Musk, yang juga CEO dari pembuat mobil Tesla, mendirikan SpaceX dengan tujuan akhir mengajak orang melakukan perjalanan ke Mars. Dalam beberapa tahun terakhir, perusahaan telah menyebabkan kehebohan dengan meluncurkan misi uji coba untuk rudal dan pesawat ruang angkasa dengan kecepatan penuh.

SpaceX membuat sejarah ketika pertama kali mendaratkan roket untuk digunakan kembali setelah diluncurkan. Aktivitas SpaceX memiliki efek tambahan yaitu meningkatnya antusiasme untuk perjalanan luar angkasa.

NASA telah mengerjakan misi bulan sejak 2007

NASA mengirim astronot ke bulan terakhir kali pada tahun 1972. Tahun itu program Apollo AS berakhir. Sejak 2007, NASA telah mengerjakan suplemen untuk Apollo: Artemis. Untuk ini, NASA telah lama mengerjakan roket dan kapsul astronot baru, tetapi organisasi tersebut masih mencari perusahaan komersial yang akan menyediakan modul bulan.

READ  Ubin tersebut menggambarkan Apple AirTag sebagai persaingan tidak adil, dan dia ingin mereka terlibat secara politik | sekarang juga

Pesawat luar angkasa SpaceX bukanlah pesawat luar angkasa tempat para astronot akan berangkat dari Bumi: kapsul Orion akan digunakan untuk ini. Astronot harus memasuki orbit dengan Orion, karena kedua astronot tersebut pindah ke Starship.

Kemudian pesawat ruang angkasa itu mendarat di permukaan benda langit dan setelah tinggal sekitar seminggu, pelancong luar angkasa naik lagi untuk kembali ke orbit. Kemudian mereka kembali ke pasangannya di Orion, dan kemudian kembali ke Bumi.