BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menambahkan pendanaan ke perjanjian stasiun ruang angkasa komersial Blue Origin dan Voyager Space

NASA menambahkan pendanaan ke perjanjian stasiun ruang angkasa komersial Blue Origin dan Voyager Space

TITUSVILLE, Florida – NASA telah menambahkan pencapaian dan pendanaan ke dalam perjanjian dengan dua perusahaan yang mengerjakan konsep stasiun ruang angkasa komersial menggunakan dana dari perjanjian ketiga yang berakhir tahun lalu.

NASA mengumumkan pada 5 Januari bahwa mereka telah menambahkan total pendanaan sebesar $99,5 juta ke perjanjian Space Act yang ada dengan Blue Origin dan Voyager Space. Kedua perusahaan mendapatkan perjanjian awal pada Desember 2021 sebagai bagian dari program Commercial Low Earth Orbit, atau CLD, NASA untuk merangsang pengembangan stasiun ruang angkasa komersial yang bertujuan untuk menggantikan Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Blue Origin, yang mengembangkan stasiun luar angkasa Orbital Reef bersama Sierra Space dan perusahaan lain, menerima peningkatan $42 juta dari penghargaan awal sebesar $130 juta. Peningkatan ini mencakup fase tambahan untuk meninjau desain subsistem dan kematangan teknologi, serta pengerjaan sistem pendukung kehidupan stasiun.

Voyager Space, yang bermitra dengan Airbus Defense and Space untuk mengembangkan stasiun Starlab, menerima tambahan pendanaan sebesar $57,5 juta di luar penghargaan sebesar $160 juta. Hal ini akan mencapai berbagai tonggak pengembangan stasiun selain berupaya meningkatkan pesawat ruang angkasa kargo Cygnus milik Northrop Grumman agar dapat berlabuh langsung dengan stasiun alih-alih berlabuh dengan lengan robot.

“Tonggak pencapaian ini menargetkan bidang teknologi dan pengurangan risiko dalam desain mitra kami,” Phil McAllister, direktur ruang angkasa komersial di Markas Besar NASA, mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang revisi perjanjian tersebut. “Pencapaian ini juga mencakup pengujian perangkat keras tambahan, yang sangat penting untuk setiap upaya pengembangan penerbangan luar angkasa.”

Pendanaan terutama berasal dari perjanjian CLD ketiga yang diberikan oleh NASA kepada Northrop Grumman. Northrop mengumumkan pada bulan Oktober bahwa mereka tidak akan lagi membangun stasiun luar angkasanya sendiri, melainkan akan bekerja sama dengan Voyager Space di Starlab, termasuk menyediakan versi Cygnus untuk membawa kargo ke Starlab.

READ  Peta bintang tertua di dunia ditemukan tersembunyi dalam manuskrip abad pertengahan

Sebagai bagian dari kemitraan itu, Northrop menarik diri dari perjanjian CLD NASA. Badan tersebut mengatakan pada bulan Oktober bahwa mereka berencana untuk merealokasikan $89 juta yang tidak dibelanjakan Northrop untuk hibah $125,6 juta kepada penyedia CLD lainnya. NASA mengatakan dalam pengumuman tanggal 5 Januari bahwa mereka menggabungkan dana yang tidak terpakai ini dengan “pendanaan program lainnya” untuk mencapai $99,5 juta yang ditambahkan ke perjanjian Blue Origin dan Voyager Space.

NASA juga sedang berdiskusi dengan Axiom Space, yang memiliki kontrak terpisah dengan NASA untuk akses ke pelabuhan docking di Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk modul komersial yang akan menjadi dasar bagi stasiun luar angkasa komersial independen di masa depan. NASA mengatakan sedang menegosiasikan “konten tambahan” untuk kontrak dengan Axiom ini, yang rinciannya masih dikerjakan.

Perjanjian dengan Axiom Space, Blue Origin, dan Voyager Space merupakan bagian dari strategi NASA untuk mendukung pengembangan stasiun komersial yang ingin dioperasikan oleh badan tersebut pada akhir dekade ini untuk mendukung transisi Stasiun Luar Angkasa Internasional, yang dijadwalkan pensiun pada tahun 2030. Ia kemudian akan menjadi pelanggan stasiun komersial tersebut bersama dengan badan dan perusahaan antariksa lainnya.

“Badan tersebut berkomitmen untuk terus bekerja sama dengan industri dengan tujuan memiliki satu atau lebih stasiun di orbit untuk memastikan persaingan, mengurangi biaya, dan memenuhi permintaan dari NASA dan pelanggan lainnya,” kata Angela Hart, manajer program CLD di Johnson Space NASA. . Pusat tersebut mengatakan dalam pernyataannya.

Namun, masih ada kekhawatiran mengenai kemampuan perusahaan untuk mengembangkan stasiun ruang angkasa komersial pada akhir dekade ini. Pada pertemuan komite penasihat NASA tanggal 20 November, McAllister mengakui kemungkinan jeda jangka pendek antara ISS dan stasiun komersial jika stasiun komersial tersebut belum siap pada akhir dekade ini dan ISS tidak diperpanjang.

READ  Peneliti penyakit Alzheimer sedang mempelajari gen yang terkait dengan sel-sel kekebalan otak

“Kesenjangannya tidak akan besar, tapi menurut saya juga tidak bisa diperbaiki, apalagi jika jangka waktunya relatif pendek,” ujarnya dalam pertemuan itu.

Pada pertemuan yang sama, Hart mengatakan saat ini sulit memperkirakan kemungkinan setidaknya satu terminal komersial akan siap tepat waktu. Badan tersebut mungkin tidak memiliki pemahaman yang lebih baik tentang kemampuan perusahaan-perusahaan tersebut untuk memenuhi jadwal mereka sampai NASA mengeluarkan apa yang mereka sebut sebagai kontrak Fase II pada tahun 2026 untuk mensertifikasi stasiun-stasiun yang akan digunakan oleh astronot NASA dan membeli layanan.

“Enam bulan hingga satu tahun pertama, setelah kontrak ini diberikan, saya pikir kami akan memiliki pemahaman terbaik tentang lini waktu kami,” katanya.