BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara – Zumalia menolak klaim tanggung jawab untuk adopter dari Indonesia

7 Juni 2021

Waktu membaca 3 menit

136 opini

Pemerintah Belanda tidak akan memberikan bantuan keuangan kepada anak adopsi yang sedang mencari atau telah pergi mencari orang tua kandungnya. ternyata Menurut NOS Yang menolak gugatan pertanggungjawaban oleh pengacara Dewey Diggle.

Deijle membuat klaim, sebagian atas nama kelompok Belanda yang diadopsi dari Indonesia. Menurut pengacara yang juga diadopsi dari Indonesia, negara Belanda bertanggung jawab secara hukum atas pelanggaran dalam adopsi dari luar negeri. Diggle sebelumnya memberi tahu Zembla tentang hal ini: “Kejahatan telah dilakukan. Sungguh aneh bahwa jika Anda diadopsi dan ada surat-surat palsu, Anda harus menyelesaikan kejahatan Anda dan Anda harus membayarnya.”

Pusat Pengalaman Nasional

Jadi dia meminta dana kompensasi untuk anak adopsi yang mencari atau sedang mencari keluarga kandung mereka, tetapi pencarian individu tidak akan didanai, kata Minister Decker. Sebelumnya diumumkan bahwa pusat keahlian nasional akan didirikan untuk mendukung pengadopsi dalam mencari asal-usul mereka. Jumlah kumulatif €36,4 juta tersedia untuk pendirian Pusat Pengalaman, Menteri menulis dalam surat ke DPR.
Kelompok kepentingan mengatakan kepada Zambala Oktober lalu bahwa mereka tidak puas dengan cara uang akan dibelanjakan.

Awalnya, uang itu tersedia untuk anak angkat yang mencari leluhur di negara asalnya. “Kami telah menyatakan perlunya pemeriksaan fisik. Departemen tampaknya juga memahami hal itu. Dewey Diggle mengatakan pada saat itu bahwa rencana akan segera dibuat untuk memfasilitasi pencarian individu. Kelompok-kelompok peminat mempertanyakan apakah uang itu benar-benar baik untuk pengguna.

Moratorium adopsi masih berlaku

Dalam suratnya kepada DPR, Decker juga menulis bahwa untuk sementara waktu tidak mungkin lagi mengadopsi anak dari luar negeri. Dengan demikian, Menteri mempertahankan larangan adopsi yang akan mulai berlaku pada bulan Februari menyusul laporan investigasi kritis oleh Komisi Jostra tentang peran pemerintah Belanda dalam adopsi antar negara pada tahun 1960-an, 1970-an, 1980-an dan 1990-an.

READ  Matinya peternakan kecil di Eropa menyebabkan lebih sedikit kupu-kupu - National Geographic

Menurut komisi tersebut, adopsi ditandai dengan penyalahgunaan yang meluas dan sistematis. Semua bentuk pelecehan yang dapat dibayangkan telah diidentifikasi, dari arsip yang hilang hingga perdagangan anak. Meski pelanggaran tersebut diketahui oleh berbagai instansi pemerintah dan politisi Belanda, lama-lama pihak-pihak yang terlibat tidak melakukan tindakan apapun. Pemerintah Belanda mengabaikan tanda-tanda pelecehan dan tidak menindaklanjuti.

Dalam beberapa tahun terakhir, Zambala telah mengungkap pelecehan seputar anak-anak yang diadopsi dari luar negeri. Ini semua perkembangan radio dalam file “adopsi penipuan” kami berturut-turut:

Kritik terhadap pembekuan adopsi

Menurut komisi tersebut, sistem tetap rentan terhadap penipuan dan penyalahgunaan yang terjadi “sampai hari ini.” Sehingga pengangkatan anak dari luar negeri segera dihentikan dan Dekker meminta maaf kepada pihak adopsi atas nama pemerintah Belanda.

Agen adopsi dan asosiasi orang tua tidak senang dengan pembekuan adopsi. Mereka yakin Decker tidak cukup membuktikan keputusannya. Kritik dari agen adopsi dan asosiasi orang tua berfokus pada laporan penelitian Justra. Menurut mereka, komisi itu belum menetapkan secara pasti bahwa pelanggaran masih ada.

Tetap up to date dengan berita terbaru?

Berlangganan buletin ZEMBLA dan jadilah yang pertama menerima berita terbaik, artikel penting, dan video eksklusif setiap minggu.

Lebih lanjut tentang topik ini

Populer dengan BNNVARA

citra wanita kuat