BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nick Kuipers di Indonesia yang terobsesi dengan sepak bola: ‘dalam tangki untuk musuh bebuyutan’

Den Haag – Setelah delapan belas pertandingan liga, pesepakbola Nick Kuipers menutup pintu di belakangnya di Den Haag musim panas lalu. Dia tidak pernah berhasil mengambil tempat awal dalam dua musim. Ketika agennya menelepon pada awal Juli jika dia tertarik untuk berpetualang di Indonesia, dia membuat keputusan setelah berkonsultasi dengan Home Front dan naik ke pesawat.

Kuipers telah memainkan empat pertandingan untuk klub Indonesia Persip Bandung dan sangat menikmatinya. Wawancara telepon dengan bek Kuipers yang berjarak 11.500 km di apartemennya.

Hei Nick, mari kita langsung ke intinya. Sejak mengumumkan kepergian Anda dari ADO, akun Instagram Anda telah bertambah lebih dari 100.000 pengikut dalam satu bulan. apa yang telah terjadi?

Haha, aku juga bertanya-tanya tentang itu. Ini segera menunjukkan bagaimana sepak bola hidup di sini. Kami tidak tahu apa-apa tentang itu di Belanda. Saya sekarang memiliki hampir 200.000 pengikut. Ini adalah kegilaan. Saya akan menceritakan sebuah cerita yang bagus, maka Anda mungkin mengerti betapa gilanya Indonesia. Dia naik pesawat menuju Indonesia pada 7 Agustus. Karena jendela transfer masih ditutup, saya terbang ke Kuala Lumpur untuk melatih diri dan merasakan cuaca. Ketika bursa transfer dibuka, akan diumumkan bahwa saya akan menandatangani kontrak dengan Persib Bandung.

Suatu pagi saya kembali dari pelatihan solo dan tiba-tiba saya memiliki 30.000 pengikut. Di suatu tempat di sebuah situs, saya membocorkan bahwa saya akan menandatangani kontrak dengan Persib dan seseorang menyematkan kepala saya di T-shirt. Itu benar-benar aneh dan minggu-minggu pertama juga sangat intens, dan kemudian saya berpikir; Jika ini selalu terjadi, lalu apa… Saya tidak akan mengatakan kehidupan seorang bintang pop, tetapi orang-orang mengenal Anda. Aku hanya bisa pergi ke luar. Saya tidak seperti Messi atau Ronaldo, haha, mereka tidak bisa kemana-mana.

Anda bermain untuk Persib Bandung, klub lawan klub di Jawa Barat. Seberapa jauh?

Ini benar-benar sebuah pengalaman, satu petualangan besar. Semuanya berbeda dari apa yang ada di Belanda. Sepak bola, kehidupan, budaya, Anda secara harfiah dan kiasan melangkah ke dunia lain. Sepak bola di sini lebih hidup daripada di Belanda. Ini adalah perbedaan terbesar bagi saya. Levelnya lebih rendah, tetapi pengalamannya jauh lebih besar.

“Ketika saya datang ke sini di Bandung, itu gila. Orang-orang mengenal saya bahkan sebelum saya bermain di jersey selama satu menit. Selalu kacau selama pertandingan. Persip Bandung adalah klub besar di Indonesia dengan pendukung di mana-mana.

Ketika kami sampai di stadion untuk pertandingan tandang, itu penuh dengan orang-orang. Beberapa saat sebelumnya, ratusan orang menyambut kami di bandara. Ke mana pun kami pergi, stadion setengah penuh dengan penggemar kami. Ini benar-benar keren. Orang hidup untuk sepak bola. Semua orang tahu Anda. Bahkan ketika saya pergi keluar untuk makan. Semua orang ingin berada dalam gambar. Orang-orang berjalan-jalan dengan kaus sepak bola sepanjang hari. Sepak bola adalah cara hidup.”

Banyak perhatian pers di The Nick Kuipers Show. © Nick Kuipers

Bagaimana Anda tinggal di sana? Apakah Anda masih di hotel atau sekarang Anda sudah memiliki rumah sendiri?

Saat ini saya masih tinggal di apartemen. Pacar saya baru saja selesai dua minggu yang lalu dan kami mengunjungi beberapa rumah. Kami memiliki satu dalam pikiran. Rumah dengan kolam renang dan taman yang luas. Hanya ukuran normal, haha, tapi bagus. Itu harus menjadi tempat di mana kita dapat melangkah mundur – melalui semua masa-masa sulit. Di mana Anda bisa menjadi diri sendiri untuk sementara waktu.

Bandung terletak 150 kilometer dari Jakarta, di pusat pulau Jawa Barat. Bagaimana lingkungan disana?

Saya belum melihat banyak negara. Berolahraga, istirahat, makan dan tidur. Inilah ritme saya sekarang. Bulan Oktober kami pergi ke Bali sebentar, lalu kami libur empat hari. Dekat dengan gunung berapi, ladang teh dan kopi. Saya ingin melihatnya. Fokusnya sekarang pertama pada sepak bola, pertama pada api.

Bagaimana perkembangan olahraganya?

“Kami langsung memenangkan game pertama, dan di game kedua saya mencetak gol penyeimbang. Kami menang akhir pekan lalu, dan kami seri lagi. Kami belum pernah kalah sejak saya tiba. Segalanya tidak berjalan baik sebelum saya tiba. sekarang 10 dengan 21 poin di belakang Pemimpin Bali United.

Di jendela transfer baru-baru ini, klub mengukuhkan diri dengan beberapa pemain asing. Dalam kompetisi ini, Anda dapat menempatkan empat alien, yang biasanya merupakan pemain terbaik. Anak laki-laki asing tidak membawanya ke bank, jadi Anda selalu bermain.

Dan bagaimana levelnya?

Anda dapat membandingkannya dengan bagian atas divisi pertama dan bagian bawah liga. Klub saya adalah salah satu klub besar, tetapi musim ini tidak berjalan dengan baik. Dua tahun lalu mereka menjadi juara, sekarang mereka berada di kategori menengah. Musim berlangsung dari Maret hingga Desember. Saya menandatangani selama satu setengah tahun. Musim ini, ia membutuhkan waktu untuk membiasakan diri mulai Maret dan seterusnya, berharap menjadi juara.

“Karena levelnya sedikit lebih rendah, Anda bisa berbuat lebih banyak. Di Belanda saya adalah salah satunya, dan di sini saya bisa menjadi pemainnya.”

Di ADO Den Haag, Anda harus menerima peran di belakang Tom Beugelsdijk. Di Belanda, Emmen ingin menangkapmu lagi, tapi kamu memilih petualangan ini. mengapa? Apakah itu mimpi untuk bermain di Indonesia?

Saya sudah bisa pergi ke FC Emmen, dengan sistem sewa, lalu harus kembali ke ADO Den Haag dan memulai lagu lagi. Saya tidak lagi tertarik dengan itu. Saya tidak tahu kompetisi sepak bola Indonesia. Di sini saya mengandalkan cerita dari Belanda. Itu sebabnya saya tidak ingin menggambar selama lebih dari satu setengah tahun. Saya ingin melihat apakah ini yang pertama. Sejauh ini saya tidak menyesali satu momen pun. Sebelum berangkat ke Indonesia, saya menelepon Jean Lammers, Melvin Platjee, Robert Alberts, Kevin Kipperslois, dan Mark Kluck. Mereka semua di sini. Kemudian Anda mendapatkan gambar yang bagus.

“Banyak yang ingin saya capai di sini di Indonesia. Saya jauh lebih besar dari yang lain, saya kuat dan cukup cepat, saya dididik dengan baik di Belanda, dan secara taktik lebih kuat. Itu sebabnya saya berharap bisa membuat perbedaan di sini.

Bagaimana ketertarikan terhadap Persip Bandung muncul?

Kami berada di sebuah kamp pelatihan di Zeeland. Agen saya menelepon dan menanyakan pendapat saya tentang bermain sepak bola di Asia. Saya pikir saya masih sangat muda, tetapi kemudian saya mulai memikirkannya dan mendiskusikannya di rumah. Secara finansial, sangat menarik dan di rumah pacar saya juga bersemangat. Setelah beberapa malam berbaring terjaga, berdiskusi, menelepon, dan mengumpulkan informasi, saya membuat pilihan ini.

Dia bilang kamu pergi bertualang dengan pacarmu. Bagaimana itu untuknya?

“Dia telah menyerahkan segalanya untuk memulai petualangan ini. Rumahnya, pekerjaan yang bagus. Semoga dia akan mulai melakukan hal-hal yang dia sukai di sini. Menjadi sukarelawan atau bekerja paruh waktu itu menyenangkan. Saat ini dia hanya berlibur.”

Bagaimana keuntungan di sana?

Mereka membayar dengan baik. Itu murni dan hidup itu murah. Saya punya mobil dan rumah dari klub. Semua ini lebih murah daripada di Belanda.

Jadi, apakah Anda akan menyimpan ini selama beberapa tahun?

“Haha, siapa tahu. Mungkin sedang bergerak di Asia. Thailand sedikit lebih baik dalam hal level, hanya pendukung dan pengalaman di Indonesia yang tidak akan Anda temukan di mana pun. Ketika kami pulang jam 4 pagi, skuter bendera melintas di depan bus. Cina adalah mutlak.” Jepang dan Korea Selatan juga bisa. Mungkin dalam satu setengah tahun saya akan sangat menikmatinya sehingga saya akan masuk. Ini hanya sebuah petualangan jadi saya akan melihat apa yang akan terjadi pada saya.

Bagaimana Anda melihat waktu Anda di ADO Den Haag?

‘Saya memiliki waktu yang sangat menyenangkan. Selain sepak bola. Maaf saya tidak benar-benar mendapatkan kesempatan, saya kira. Ini adalah dan tetap menjadi pilihan pelatih. Sejauh yang saya tahu, saya selalu melakukan semua yang saya bisa untuk menegakkan menit bermain saya. Saya belajar banyak, bertemu orang baru. Habis dalam waktu. Maka Anda harus melihat lebih jauh, karena saya selalu menabrak tembok itu. Saya pikir ini adalah pilihan terbaik.”

Kembali ke petualangan Anda. Apa hal teraneh yang pernah kamu alami sejauh ini?

“Haha, saya menjalani hal-hal aneh setiap hari. Saya hampir tidak bisa memberi tahu Anda, Anda hanya harus berada di sana. Hanya. Orang-orang benar-benar membuang segalanya di belakang skuter mereka. Saya hanya melihat seorang pria mengemudi meskipun saya tidak tahu berapa banyak kantong es kubus ada di skuternya. Tidak banyak saya pikir kami akan melakukannya secara berbeda di Belanda.

Namun yang paling aneh adalah saat pertandingan tandang di Jakarta. Karena kerusuhan di luar stadion, kami harus menunggu satu setengah jam sebelum diizinkan pergi. Ketika kami akhirnya berhasil keluar ke jalan raya, seseorang dari semak-semak melemparkan batu melalui jendela. Dua rekannya terluka. Itu adalah pertandingan tandang pertama saya. Itu sama kuatnya.

Saya juga mendengar cerita tentang leg pertama melawan Persija Jakarta. Ini adalah saingan berat klub kami. Saat Anda memainkan game itu, Anda pergi ke taman bermain dengan tank. Di Belanda mereka memiliki bus lapis baja, tetapi mereka tidak mengetahuinya di sini. Untung game ini udah pernah dimainin, haha. Stadion ini dapat menampung delapan puluh ribu orang dan karena itu benar-benar penuh.

Stadion kami dapat menampung empat puluh ribu orang. Itu benar-benar terjual habis ketika pertama kali muncul. Lalu tidak ada yang diam. Semua orang bernyanyi. Saya juga bermain di Kuip dan Arena dengan ADO, tapi itu tidak bisa dibandingkan. Pada minggu-minggu pertama di sini, saya mengirim video ke Belanda setiap hari, ke teman dan keluarga. Berkali-kali, saya kagum dengan apa yang saya lihat dan alami.

Baru-baru ini saya menemukan seseorang di supermarket mengenakan kaus sepak bola dengan Kuipers di bagian belakang. Di Den Haag saya tidak dikenali bahkan di supermarket. Bahwa orang-orang yang mengenakan kaus sepak bola dengan namaku di atasnya sedang berjalan ke supermarket…”

“Yang juga aneh adalah presentasi pemain saya, bersama dengan Kevin van Kippersluis. Kami serius berpikir kami telah presentasi di Barcelona. Saya pikir ada seratus orang dengan kamera dan kamera siap. Aneh!

Kapan petualangan Anda akan berhasil?

Aku belum memikirkan itu. Jika saya pikir saya memiliki waktu yang baik, mungkin menjadi juara, bermain di sini selama lima atau enam tahun dan mendapatkan hasil. Ada baiknya untuk berpikir sekarang dan berbicara tentang menjadi juara atau memenangkan piala. Saya tidak pernah memilikinya di Belanda. Ini mungkin mengambil langkah lain di Asia. Dengan semua minat ini, saya juga merasa seperti pesepakbola sejati di sini, dan Belanda sangat waspada akan hal itu.

READ  Rota wil een risico nemen nu Nederlanders de Corona-maatregelen beu zijn | Het beleid