BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ohm: Penggunaan istilah ‘Perciap’ oleh Rijksmuseum adalah ekspresi bebas | bagian dalam

Istilah “Perciap” (berdiri), yang digunakan dalam pameran di Rijksmuseum, tidak dipidana secara hukum. Istilah ini telah dilaporkan digunakan dua kali. Kedua laporan telah diserahkan. Menurut Jaksa Penuntut Umum, penggunaan kata tersebut termasuk dalam ruang lingkup kebebasan berekspresi dan karenanya tidak dapat dihukum.

Bulan lalu, Otang Kehormatan Belanda (Komisi Utang Kehormatan Belanda) melaporkan diskriminasi dan penghinaan massal terhadap Rijksmuseum di Amsterdam, direktur museum Taku Debets dan kurator museum Harm Stevens. Alasannya adalah penggunaan istilah “bersiap” – seruan perang yang digunakan oleh pejuang Indonesia pada masa pasca pendudukan Jepang – dalam pameran “Revolusi! Sebuah Indonesia Merdeka” tentang perjuangan kemerdekaan di bekas Hindia Belanda.

sekretaris tamu Bonnie Triana sebelumnya mengatakan di NRC Handelsblad: Bahwa Rijksmuseum tidak akan menggunakan istilah “Perseap”, tetapi museum kembali menggunakan istilah itu kemudian. Orang Belanda yang hidup selama periode ini berbicara tentang “Periode Persia”. Triana menulis pada saat orang Indonesia dirasuki dan menyerang warga sipil kulit putih, Indo-Eropa, Ambon, Tionghoa pribumi, atau siapa pun yang mereka anggap kolaborator dengan penjajahan.

Dia berpendapat bahwa ini memberi istilah konotasi “sangat rasis”. “Apalagi karena konsep ‘bersiap’ selalu mengacu pada orang Indonesia yang primitif dan tidak beradab sebagai pelaku kekerasan, yang tidak sepenuhnya bebas dari kebencian rasial. , karena siapa pun yang mengatakan dia tidak ingin menggunakan istilah itu. Dalam melakukannya, menurut FIN, ia meniadakan kesengsaraan orang-orang yang menderita akibat serangan di atas.

Tidak ada kesimpulan negatif

Namun, menurut Kejaksaan, penggunaan istilah tersebut tidak dipidana. Menurut Jaksa Penuntut Umum, istilah tersebut tidak mengandung kesimpulan negatif tentang orang Indonesia sebagai suatu kelompok karena sukunya. Istilah tersebut mengacu pada peristiwa sejarah. Selain itu, pernyataan itu dibuat dalam konteks debat sosial.” Kejaksaan menulis dalam surat pemecatan yang ditujukan kepada para pelapor: “Proses pidana tidak dimaksudkan untuk menyelesaikan diskusi tentang peristiwa sejarah.”

READ  Els Visser pakte de draad weer op na een noodlottige schipbreuk in Indonesië en won dit jaar de Ironman Triathlon in Maastricht

FIN segera menginformasikan keputusan pemberhentian Jaksa Penuntut Umum bahwa pihaknya tetap ingin melakukan penuntutan melalui Pengadilan Tinggi. “Menurut FIN, keputusan pengadilan benar-benar diperlukan dalam kasus yang sangat sensitif ini, yang telah mengejutkan sistem hukum dan menyebabkan pergolakan sosial yang signifikan.” Galeri Revolusi! Indonesia Merdeka’ akan dibuka pada 11 Februari di Rijksmuseum.

“Diskusi di mana tempatnya”

Triana dengan senang hati berpisah: “Sekarang kita bisa berdiskusi di mana Anda berada, di seminar misalnya.” Dia mengatakan dia menghormati perasaan orang-orang yang sangat marah dengan pernyataannya, tetapi mereka masih berdiri di belakangnya. Triana berharap, sebagian karena semua kepentingan, orang akan melihat sejarah dalam perspektif yang lebih luas dan mereka akan dapat berpikir tanpa mengalami sejarah sebagai “beban”.

Direktur Rijksmuseum Taco Debets juga lega. Dia mengatakan museumnya tidak cocok untuk diperdebatkan. Ia masih senang bisa melibatkan kurator Indonesia dalam pameran yang lebih dari sekedar jumlah bagiannya: “Satu tambah satu sama dengan tiga.” Ia juga masih sepenuhnya mendukung kerja sama dengan Triyana. “Kami tidak akan pernah bekerja dengan seseorang yang tidak tahu sejarah.” Menurutnya, penderitaan yang muncul pada masa Al-Barsib saat itu juga mendapat perhatian dalam pameran melalui gambar video.