BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nyiragongo terus mengobrol: Goma gemetar di depan gunung berapi paling ganas di Afrika | di luar negeri

Letusan gunung berapi Nyiragongo setinggi 3.470 meter akhir pekan ini, seperti yang terjadi pada tahun 2002, benar-benar menakjubkan, dan itu adalah kejutan. Di Goma, rumah bagi dua juta orang, kepanikan melanda banyak hal, mengakibatkan setengah dari migrasi. Apalagi kawah dengan danau lava terbesar di dunia ini berjarak 15 km dan aliran lahar dapat dengan mudah mencapai kecepatan 100 km per jam.

Luvstromin

Kombinasi ini menjadikan gunung berapi Nyiragongo sebagai gunung berapi paling berbahaya di Afrika. Potensi aliran piroklastik yang menghancurkan yang merenggut nyawa manusia selama letusan jauh lebih besar daripada jika adik lelakinya, Nyamuragera, meletus. Gunung berapi di Pegunungan Virunga ini sama-sama aktif, tetapi sangat jauh dari peradaban dan akibatnya dapat menyebabkan kerusakan yang jauh lebih sedikit.

Terlepas dari semuanya, jumlah korban tewas 32 korban tidak terlalu buruk, tentu dibandingkan dengan usia 19 tahun. Ini karena lahar berhenti di pinggiran kota, tidak seperti tahun 2002, ketika 250 orang meninggal dan 300.000 melintasi perbatasan ke Rwanda.

Anak-anak

Jumlah korban juga bisa meningkat karena terdapat tempat-tempat yang luas dan dalam di dalam dan sekitar Goma Retakan muncul di tanah, dan banyak orang tersesat. UNICEF mengumumkan dalam siaran persnya bahwa itu hanya menyangkut 170 anak. Dana Anak-anak Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menambahkan bahwa penyediaan air minum bersih dan perawatan medis telah dimulai di wilayah tersebut, di mana ratusan ribu orang hidup tanpa air dan listrik. Ini untuk mencegah berjangkitnya penyakit seperti kolera. “

Selain itu, Goma terus menghitung letusan baru: gempa bumi dan guncangan vulkanik dirasakan beberapa kali pada hari Senin, salah satunya adalah 5,3 skala Richter. “Ini menunjukkan peningkatan magma,” kata jurnalis Melanie Jobe di Twitter. “Itu bisa jadi pertanda lebih banyak ledakan.”

READ  Chris B mendorong pengantin wanita dari tebing selama bulan madunya: "Dia harus menulis di buku hariannya betapa indahnya itu" | di luar negeri