BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Senjata ditemukan di kendaraan militer Belgia yang sepi

Media Belgia melaporkan bahwa Kantor Kejaksaan Federal mengambil alih kasus tersebut dari Kantor Kejaksaan Agung di Limburg. Karena kedekatannya dengan Belanda, polisi Belanda juga diinformasikan mengenai penyelidikan tersebut. Polisi Limburg mengatakan mereka sedang memantau operasi polisi, tetapi menurut juru bicara itu, tidak ada ancaman terhadap Belanda.

Polisi mulai mencari tentara itu, Juergen C., setelah istrinya memberi tahu dia bahwa dia belum kembali ke rumah dan anggota keluarga lainnya menemukan dua surat perpisahan, menurut media Belgia. Dan dia menulis di dalamnya, menurut surat kabar itu Standar Bahwa dia “tidak bisa lagi hidup dalam masyarakat di mana politisi dan ahli virus telah mengambil semuanya dari kita.” Dia menulis bahwa dia “akan bergabung dengan perlawanan dan tidak akan menyerah tanpa perlawanan.”

Kemudian ditemukan bahwa “S” telah mengambil pistol, senapan mesin semi-otomatis dan peluncur granat dari barak, mengklaim bahwa ia telah mengatur pelatihan mengenai sasaran. Di Belgia, muncul pertanyaan bagaimana pria ini bisa mendapatkan senjata dengan begitu mudah, padahal dia sudah lama masuk dalam daftar orang-orang yang bersimpati dengan ekstrim kanan. Menulis bahwa dia terdaftar sebagai “ekstremis yang berpotensi berbahaya” pagi.

Van Ranst menanggapi di Twitter ke C. Dia mencatat bahwa ancaman terhadap retorikanya selalu datang dari sudut paling kanan:

READ  “Kelompok ekstrim kanan ingin menyerang Freemason Prancis” | di luar negeri