BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Omnibus Law di Indonesia: Perizinan Berusaha Berbasis Risiko

Omnibus Law di Indonesia: Perizinan Berusaha Berbasis Risiko

  • Peraturan Nomor 5 Tahun 2021 di Indonesia memperkenalkan pendekatan berbasis risiko dalam penerbitan izin usaha.
  • Kegiatan usaha akan dievaluasi berdasarkan besarnya risiko yang dapat ditimbulkannya (risiko rendah, risiko sedang hingga rendah, risiko sedang hingga tinggi, dan risiko tinggi).
  • Langkah-langkah perizinan usaha berbasis risiko ini akan berdampak pada 16 sektor, termasuk pertahanan, energi, dan pertanian.

Dalam artikel keempat kami tentang Omnibus Law di Indonesia, kami menganalisis Peraturan Pemerintah No. 5 Tahun 2021 (PP 5/2021) tentang Perizinan Berusaha Berbasis Risiko, yang memperkenalkan standar baru tentang bagaimana izin usaha diterbitkan di negara ini.

Temukan dukungan bisnis

Izin usaha kini akan diterbitkan berdasarkan penilaian “tingkat risiko usaha” yang ditentukan berdasarkan besarnya risiko yang dapat ditimbulkan oleh suatu usaha.

Untuk mengetahui tingkat risikonya, pemerintah akan melakukan analisis risiko terhadap setiap permohonan sebelum memutuskan apakah akan menerbitkan izin usaha. Ini akan terdiri dari:

  1. Identifikasi aktivitas bisnis yang relevan;
  2. Menilai tingkat risiko;
  3. Menilai kemungkinan terjadinya risiko;
  4. Menentukan tingkat risiko dan mengklasifikasikan ruang lingkup pekerjaan; Dan
  5. Tentukan jenis izin komersial.

Berdasarkan analisis risiko di atas, maka kegiatan usaha yang dilakukan oleh perusahaan pemohon akan diklasifikasikan ke dalam salah satu jenis tingkat risiko sebagai berikut:

  • Bisnis berisiko rendah;
  • Perusahaan dengan risiko menengah dan rendah;
  • perusahaan menengah dan berisiko tinggi; Dan
  • Bisnis berisiko tinggi.

Berdasarkan pendekatan berbasis risiko ini, semakin rendah risiko usaha, semakin sederhana persyaratan perizinan usahanya.

Peraturan Umum 5/2021 menggantikan Peraturan Umum 24/2018. Meskipun Peraturan Umum 5/2021 telah berlaku sejak Februari 2021, namun hanya akan diadopsi oleh Aplikasi individu online sistem OSS pada Juni 2021.

Sektor apa saja yang terkena dampaknya?

Pemerintah akan melakukan analisis risiko terhadap kegiatan usaha pada sektor-sektor berikut:

  1. urusan kelautan dan perikanan;
  2. pertanian;
  3. Lingkungan Hidup dan hutan;
  4. Sumber daya energi dan mineral.
  5. Energi nuklir;
  6. industri;
  7. perdagangan;
  8. Pekerjaan umum dan perumahan;
  9. mengangkut;
  10. Kesehatan, obat-obatan dan makanan;
  11. Pendidikan dan kebudayaan;
  12. pariwisata;
  13. urusan agama;
  14. Pos, telekomunikasi, radio, sistem dan transaksi elektronik;
  15. pertahanan; Dan
  16. pekerjaan.
READ  Orion kembali ke Bumi setelah uji terbang ke Bulan Teknik

Apa saja persyaratan untuk mendapatkan izin usaha?

Persyaratan bervariasi tergantung pada tingkat risiko bisnis, dengan kategori risiko yang lebih tinggi memerlukan lebih banyak izin dan lisensi.

Proses tahap pertama adalah mendapatkan nomor registrasi komersial (Nomur Indok Perosaha – NIB) melalui sistem OSS. Untuk mendaftar NIB, perusahaan perlu memberikan informasi berikut:

  • Nomor penerima tugas (Nomur Pokok dan Agip Bajak -NPWP);
  • Kode usaha menurut KBLI;
  • Profil bisnis;
  • Struktur permodalan perusahaan; Dan
  • Usulan lokasi kerja.

Selanjutnya, sistem OSS akan terhubung dengan seluruh kementerian terkait, seperti Kementerian Keuangan, Kementerian Dalam Negeri, dan Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia.

Kegiatan usaha yang berisiko rendah

Hanya bisnis berisiko rendah yang diwajibkan untuk mendapatkan NIB untuk memulai operasinya. Selain sebagai identitas resmi perusahaan, NIB juga berfungsi sebagai nomor identifikasi impor suatu perusahaan, serta nomor pendaftaran dalam program jaminan sosial nasional.

Kegiatan usaha dengan risiko menengah dan rendah

Bisnis dalam kategori ini harus mendapatkan NIB dan sertifikasi standar sebelum memulai operasinya. Sertifikasi standar adalah pernyataan telah terpenuhinya standar usaha atau produk tertentu yang harus diisi melalui sistem OSS.

Selain itu, OSS mungkin mengharuskan pemohon untuk melengkapi Formulir Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup (UKL-UPL), atau formulir Surat Pernyataan Ikrar Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan Hidup (SPPL).

NIB memungkinkan perusahaan untuk melakukan aktivitas mulai dari tahap “persiapan hingga” komersial.

Tahap persiapan meliputi:

  • pembelian alat atau fasilitas;
  • kepemilikan tanah;
  • Perekrutan tenaga kerja.
  • Studi kelayakan;
  • Pembiayaan operasi untuk tahap konstruksi.

Fase komersial meliputi:

  • Produksi barang/jasa;
  • Distribusi barang/jasa;
  • Pemasaran barang/jasa; Dan
  • Kegiatan komersial lainnya.

Kegiatan usaha yang berisiko menengah dan tinggi

Untuk usaha risiko menengah, perusahaan perlu memperoleh NIB dan sertifikat standar. Namun sertifikat tersebut harus diverifikasi oleh pemerintah pusat atau daerah.

READ  Forum: Grup BAM »BAM Juni 2021

Perusahaan yang memiliki NIB dan sertifikat standar yang “belum terverifikasi” hanya diperbolehkan melakukan kegiatan yang dianggap dalam tahap persiapan operasional..

Setelah pemerintah pusat atau daerah yakin bahwa perusahaan telah memenuhi standar bisnis yang ditentukan, pemerintah akan menerbitkan sertifikat “terverifikasi” dan perusahaan dapat memulai tahap operasi komersial.

Kegiatan bisnis yang berisiko tinggi

Bisnis berisiko tinggi memerlukan pena dan izin untuk beroperasi. Izin akan dikeluarkan setelah perusahaan memenuhi persyaratan dan verifikasi tertentu yang ditetapkan oleh pemerintah pusat atau daerah, yang mungkin mencakup analisis dampak lingkungan.

Namun NIB memperbolehkan perusahaan melakukan aktivitas pada tahap persiapan operasional.

Tergantung pada produk atau layanan yang ditawarkan, perusahaan mungkin harus memperoleh izin pendukung lainnya untuk menjalankan aktivitas bisnis terlepas dari tingkat risiko yang diklasifikasikan dalam aktivitasnya.

Penjelasan mengenai persyaratan perizinan dapat dilihat di bawah ini.

Lini bisnis

Seri hukum komprehensif kami

Silakan lihat artikel kami yang lain dalam seri hukum komprehensif kami dengan mengklik tautan di bawah:

Peraturan Nomor Keputusan Menteri Nomor 37 Tahun 2021 (L.R. 37/2021) tentang Program Subsidi Pengangguran Baru

Peraturan Nomor 35 Tahun 2021 (L.L. 35/2021) tentang Kontrak Kerja Waktu Tetap, Alih Daya, Jam Kerja, dan Tata Cara Pemutusan Hubungan Kerja

Peraturan Nomor Keputusan Menteri Nomor 34 Tahun 2021 (L.R. 34/2021) tentang Proses Rekrutmen Tenaga Kerja Asing di Indonesia

Peraturan Nomor (10) Tahun 2021 (GR10/2021) tentang Daftar Positif Investasi

tentang kami

Pengarahan ASEAN dibuat oleh Dizan Shira & Co. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di Singapura, Hanoi, Kota Ho Chi MinhDan Da Nang di Vietnam, MunichDan Essen Di Jerman, BostonDan Kota Danau Garam di Amerika Serikat, Milan, ConeglianoDan Udin Selain itu, di Italia JakartaDan Batam di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di Malaysia, Bangladeshitu FilipinaDan Thailand Begitu pula dengan praktik kita Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi website kami www.dezshira.com.

READ  Menteri Ramadan menandatangani perjanjian donasi vaksin di Belanda