BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Indonesia ditangkap karena menggunakan kembali kapas dalam tes Corona

Di Indonesia, lima karyawan sebuah perusahaan farmasi ditangkap minggu lalu karena mencuci dan menjual kembali kapas yang digunakan untuk tes Corona. Yang Laporan BBC Rabu. Polisi mengatakan sebanyak 9.000 penumpang di sebuah bandara di Medan, Sumatera Utara, mungkin telah diuji dengan penyeka kapas daur ulang.

Para tahanan bekerja untuk Kimia Farma milik pemerintah Indonesia yang menyediakan alat tes untuk tes virus Corona di Bandara Medan. Praktik daur ulang ilegal konon terus berlanjut sejak akhir Desember. Penyeka kapas yang digunakan untuk tes halo hidung dikatakan telah dicuci, dikemas ulang, dijual, dan digunakan. Kelimanya dituduh melanggar undang-undang kesehatan dan konsumen dan sejak itu dipecat oleh Kimia Pharma.

Kasus tersebut muncul setelah adanya keluhan penumpang tentang tes positif palsu. Kemudian polisi mengirim petugas yang menyamar ke bandara, di mana dia dinyatakan positif, seperti pelapor, sementara dia tidak terinfeksi corona. Kapas yang digunakan agen tersebut disita, diperiksa dan kemudian ditemukan telah digunakan. Polisi kini akan mendapatkan keterangan dari 23 saksi. Masih diselidiki apakah hasil penipuan – sekitar 1,8 miliar rupee (sekitar 104.000 euro) – mendanai pembangunan rumah untuk salah satu tersangka.

Artikel ini juga merupakan bagian dari blog langsung kami: Kabinet sedang bekerja untuk membuktikan vaksinasi untuk acara-acara lokal

READ  Perdagangan global meningkat pada bulan Maret karena negara berkembang