BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana krisis Rusia-Ukraina mengubah prospek investor pasar berkembang

Kami melihat signifikansi jangka menengah dan panjang dari invasi Rusia ke Ukraina untuk pasar negara berkembang.

Sabrina Khanesh, kepala ekonom di Pictet Asset Management.

gejolak di pasar

Invasi Rusia ke Ukraina mengguncang pasar saham dan obligasi di seluruh dunia. Tapi efeknya akan lebih lama di pasar negara berkembang. Bagi investor, ini berarti risiko baru sekaligus peluang baru.

Dampak utama konflik militer terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II adalah pada pasar komoditas. Perang memotong pasokan minyak, gas, dan komoditas lainnya, memperburuk tekanan inflasi di seluruh dunia. Namun, efek jangka panjangnya akan lebih halus. Investor belajar dari sini bahwa perang mengingatkan kita pada risiko geopolitik khas pasar negara berkembang. Agresivitas Rusia telah mengejutkan banyak pengamat, sementara dukungan China untuk Presiden Vladimir Putin semakin mempererat hubungan Beijing dengan Barat. Namun, pada saat yang sama, tindakan Rusia dapat mengurangi risiko konflik atas Taiwan.

Dalam jangka panjang, tanggapan yang terpadu dan konsisten dari negara maju terhadap agresi Rusia memunculkan harapan bahwa perilaku pemerintah dapat dikendalikan lebih efektif di masa depan.

Temukan kembali siklus sumber daya

Dampak dari konflik pada harga energi itu langsung dan jelas. Sanksi Barat yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Moskow dan kekhawatiran akan kekurangan pasokan telah menyebabkan harga gas dan minyak meroket. Rusia hanya menyumbang 2,5 persen dari PDB global, tetapi menghasilkan 13 persen pasokan minyak, 17 persen cadangan gas, dan 46 persen cadangan paladium (lihat Gambar 3). Kami memperkirakan bahwa PDB global akan turun sebesar 0,4 poin persentase pada tahun 2022 jika harga minyak tetap 50 persen di atas tingkat sebelum invasi, dengan efek langsung dan tidak langsung (lihat Gambar 1).

ara. 1- Tumbuh rasa sakit
Pertumbuhan PDB riil dan proyeksi,%

Pertumbuhan Ukraina dalam 1

Sumber: Prakiraan Manajemen Aset Pictet, CEIC, Refinitiv. Data periode 21.12.2019-20.04.2022.

Untuk Rusia, kami memperkirakan perang dan sanksi akan mengurangi produksi dalam negeri sebesar 6 persen dan inflasi akan mencapai 12 persen. Ada lebih banyak risiko arus keluar bank dan keruntuhan yang lebih luas dari sistem keuangan negara. Pada saat yang sama, Rusia menghadapi default eksternal dan krisis neraca pembayaran.

Tetapi untuk pasar negara berkembang secara umum, peran Rusia sebagai pengekspor barang utama adalah penting untuk prospeknya (lihat Gambar 5). Negara ini merupakan pengekspor utama komoditas non-energi, termasuk mineral industri dan kayu. Baik Rusia dan Ukraina adalah produsen utama produk pertanian seperti gandum, jagung, dan minyak bunga matahari – Eurasia dan sebagian Afrika Utara sangat bergantung pada ekspor gandum Rusia dan Ukraina. Akibatnya, banyak negara berkembang termasuk yang mengalami kerugian terbesar akibat guncangan harga. Beberapa negara kaya sumber daya telah diuntungkan dari harga yang lebih tinggi, sementara negara-negara yang kekurangan sumber daya alam menderita. Di tempat lain, beberapa negara berkembang lainnya melihat peluang dari sanksi Barat dan membeli minyak dan gas dari Rusia dengan harga diskon dari pasar global.

READ  Ini adalah tiga skenario pertumbuhan China di tahun-tahun mendatang

ara. 2 – naik dan turun
Inflasi dan ekspektasi aktual,%

Inflasi di Ukraina 2

Sumber: Prakiraan Manajemen Aset Pictet, CEIC, Refinitiv. Data periode 31.12.2019-20.04.2022.

Konsekuensi inflasi dari kenaikan harga ini di pasar negara berkembang sangat bervariasi dari satu negara ke negara lain, tergantung pada komposisi keranjang konsumen domestik (lihat Gambar 2). Negara-negara miskin, di mana penduduknya menghabiskan lebih banyak pendapatan rumah tangga untuk makanan dan energi, memiliki tingkat inflasi yang lebih tinggi. Ini akan mempengaruhi stabilitas domestik – bagaimanapun, Musim Semi Arab adalah reaksi terhadap kenaikan tajam harga pangan.

Ini memiliki konsekuensi yang beragam bagi investor di pasar ekuitas dan pasar obligasi negara berkembang. Produsen barang permintaan tinggi mulai menjadi lebih menarik; Produsen yang mengandalkan bahan baku impor kurang diminati. Dalam kasus terakhir, kenaikan inflasi disertai dengan peningkatan risiko politik.

Pada akhirnya, setelah lebih memperhatikan aspek pertumbuhan dan teknologi dari negara berkembang dalam beberapa tahun terakhir, investor perlu menemukan kembali lebih banyak elemen dasar ekonomi global – komoditas.

Alam semesta EM yang lebih luas

Dampak perang melampaui bahan mentah. Misalnya, sektor pariwisata mungkin juga menderita, karena harga bahan bakar menaikkan biaya perjalanan. Sementara itu, Covid juga masih menjadi masalah berkelanjutan, meski lebih baik dikendalikan.

minyak dan gas en 3

Sumber: Dunia Kita dalam Data. Data per 20.04.2022.

Konsekuensi bervariasi menurut wilayah. Turki, Eropa Tengah dan Timur dan negara-negara Baltik sangat terpapar dengan Rusia dan Ukraina. Tetapi Asia cukup terisolasi – baik Rusia maupun Ukraina bukanlah mitra dagang yang sangat penting – kecuali untuk gangguan dalam rantai pasokan makanan dan energi, meskipun beberapa negara akan lebih baik di sini daripada yang lain. Indonesia dan Malaysia akan diuntungkan. India dan Filipina, di sisi lain, lebih rentan, mengingat ketergantungan mereka pada komoditas dasar. Pada saat yang sama, negara-negara dengan sedikit sumber daya alam, seperti Korea Selatan dan Singapura, memiliki cadangan yang kuat dan neraca eksternal.

Pertanyaan tentang dolar

Sanksi keuangan terhadap Rusia efektif karena dominasi global dolar AS. Tetapi sifat sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya—penutupan lembaga keuangan Rusia dari sistem pembayaran cepat, pembekuan cadangan Bank Sentral Rusia, dan penghalangan operasi asing oleh bank komersial Rusia, yang merupakan 70 persen dari sektor perbankan—adalah menakutkan bagi pemerintah pasar berkembang lainnya. . Rusia telah mengumpulkan $500 miliar cadangan untuk menghindari kerentanan keuangan semacam itu, tetapi tidak dapat membeli kekebalan.

READ  Pesanan pesawat naik lagi - perjalanan bisnis

ara. 4 – Raja Sumber Daya
Bagian Rusia dari ekspor barang dagangan dunia,%

Ekspor barang dagangan dalam 4

Sumber: Grup Eurasia. Data per 20.04.2022.

“Persenjataan keuangan” dapat mendorong negara-negara seperti China untuk mempercepat pengembangan sistem pembayaran mereka dan mendorong negara-negara produsen untuk memberi harga barang-barang mereka dalam mata uang selain dolar. Sejauh mana ini berhasil adalah pertanyaan lain. Jika invasi Rusia ke Ukraina mengatakan sesuatu kepada investor pasar berkembang, itu hanya betapa menariknya memiliki aset berdenominasi dolar (dengan asumsi investor tidak ada dalam daftar sanksi).

pengaruh Cina

Dampak ekonomi jangka pendek terhadap China kemungkinan akan sangat kecil – Rusia hanya menyumbang 2% dari ekspor China, meskipun Rusia sendiri bergantung pada barang-barang China (lihat Gambar 5). Selain itu, perang memungkinkan China untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga rendah.

Ini menjadi pertanda baik bagi inflasi Tiongkok dalam jangka panjang, terutama karena tidak melebihi 1,5%. Pada saat yang sama, pemerintah telah menetapkan target pertumbuhan 5,5 persen untuk tahun ini, yang mencakup pelonggaran moneter dan stimulus fiskal.

ara. 5- Rusia membutuhkan Eropa dan Cina
Ekspor barang ke Rusia menurut negara / wilayah pada tahun 2021, % dari total

Ekspor ke Rusia dengan harga 5

Sumber: IMF DOTS. Data per 01.02.2222.

Efek abadi dari invasi Rusia masih berperan dalam keseimbangan kekuatan antara Amerika Serikat dan Cina. Satu-satunya cara Rusia dapat berkomunikasi dengan dunia, dalam lingkungan sanksi, adalah melalui renminbi China. Hal ini dapat menyebabkan pemerintah lain untuk melihat Cina sebagai alternatif hegemoni keuangan AS. Sebaliknya, obligasi renminbi tampaknya merupakan proposisi yang menarik, terutama karena ekonomi China tampaknya tidak terikat dengan ekonomi maju – meskipun mungkin tidak berada dalam sistem kapitalis yang sepenuhnya diliberalisasi.

Namun, ada risiko politik yang signifikan terkait dengan China. Ini termasuk tindakan keras pemerintah pada beberapa sektor dalam beberapa tahun terakhir dan perang perdagangan teknologi tingkat rendah dengan Amerika Serikat.

bobot risiko

Premi untuk risiko pasar negara berkembang telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir, mengingat ketidakpastian seputar pertumbuhan ekonomi dan inflasi. Pergeseran pasar mengingatkan kita, dalam beberapa hal, bahwa negara berkembang tetap terkena risiko politik yang telah tersembunyi selama beberapa waktu dan yang secara tradisional tercermin dalam harga aset.

READ  Lompat tali global ini dimulai dari Papendrecht

Ironisnya, tingkat risiko yang nyata terhadap indeks pasar berkembang telah dikurangi dengan menghapus aset Rusia dari komponen. Itu karena obligasi dan saham Rusia didiskon secara tidak proporsional oleh pasar sebelum perang, sebagian karena risiko pemerintahan yang diketahui dan kecenderungan Rusia untuk agresi.

Ini menggarisbawahi aspek penting dari investasi LST di pasar negara berkembang. Sementara semua faktor ini berperan, tata kelola menjadi semakin penting bagi mereka yang ingin berinvestasi di negara-negara ini. Partisipasi aktif dalam pemerintahan seringkali membuat frustrasi dan tidak berguna bagi semua kecuali investor terbesar. Akibatnya, mereka menghadapi penarikan dari pasar di mana penilaian sangat buruk.

Selain mengurangi posisi kami di aset Rusia, jika likuiditas memungkinkan, kami telah menanggapi krisis dengan menargetkan harga komoditas dan inflasi yang lebih tinggi dan mengambil posisi terkait di semua aset. Dalam hal obligasi pemerintah, kami sekarang telah mengalihkan fokus kami ke sejumlah negara, terutama di Amerika Latin dan Afrika, yang seharusnya diuntungkan sebagian dari ledakan di sektor komoditas. Pada saat yang sama, kami telah mengurangi posisi kami di negara-negara rentan seperti Turki, Taiwan, Thailand, dan India.

Pada obligasi korporasi pasar negara berkembang, kami merespons dengan mengurangi sensitivitas kami terhadap kenaikan suku bunga. Kami meningkatkan eksposur kami ke bank dan komoditas jangka pendek, yang seharusnya diuntungkan pada saat ini dalam siklus, tetapi mengurangi alokasi kami untuk obligasi korporasi berorientasi konsumen yang terkena kenaikan harga pangan dan energi.

Di pasar saham yang sedang berkembang, kami memiliki sejumlah saham yang menawarkan komoditas kepada klien kami, termasuk produsen komoditas pupuk di Timur Tengah dan penambang logam dasar di Amerika Latin, dan kami memiliki posisi plus keseluruhan di Brasil. Kami juga memiliki posisi di perusahaan energi surya dan angin.

Secara umum, invasi Rusia ke Ukraina menyebabkan masalah jangka pendek dan panjang bagi investor. Selama dua tahun ke depan, dampaknya terhadap inflasi dan pertumbuhan dengan menekan harga komoditas akan terasa di seluruh dunia. Masalah jangka panjang kurang jelas, tergantung pada sejauh mana pemerintah maju mengambil peran sebagai petugas polisi internasional – dan tanggapan negara-negara berkembang. Dominasi dolar bisa rusak secara permanen. Either way, itu akan memaksa investor untuk berpikir lebih dalam tentang tata kelola negara tempat mereka berinvestasi.