BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang-orang Palestina semakin banyak kehilangan tanah yang dikuasai pemukim di Tepi Barat

Orang-orang Palestina semakin banyak kehilangan tanah yang dikuasai pemukim di Tepi Barat

Anak-anak pemukim Israel mengibarkan bendera atas pemukiman ilegal di Tepi Barat

Berita Noos

  • Eliane Lamber

    Editor asing

  • Eliane Lamber

    Editor asing

Pemerintah Israel dan pemukim Israel semakin banyak merampas tanah milik warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki. Pada bulan-bulan pertama tahun ini, pemerintah mengalokasikan lahan yang luas untuk pemukiman ilegal dan penggunaan militer.

Bulan lalu, sepuluh kilometer persegi tanah dialokasikan untuk pemukiman, yang merupakan tindakan ilegal menurut hukum internasional. Ini merupakan lahan terluas yang disita sejak Perjanjian Oslo pada tahun 1993, menurut angka dari Peace Now, sebuah organisasi Israel yang mendokumentasikan pencurian tanah di Tepi Barat.

Jumlah pos-pos pemukiman di wilayah Palestina juga semakin bertambah. Ini adalah kawasan pemukiman ilegal yang berdekatan dengan pemukiman yang sudah ada. berdasarkan media Israel Menteri Smotrich sekarang berencana untuk melegalkan 68 pos pemukiman. Langkah pertamanya adalah menghubungkan lingkungan ini dengan fasilitas umum.

aneksasi

Secara total, kini ada sekitar 150 pos pemukiman di Tepi Barat. Tahun lalu, 15 pos terdepan dilegalkan sebagai pemukiman sehingga tidak bertentangan dengan hukum Israel, tetapi dengan hukum internasional. Ada juga banyak pekerjaan konstruksi yang sedang berlangsung: baru-baru ini pemerintah memperkenalkannya Lampu hijau Membangun 3.500 unit rumah baru di tiga permukiman.

Menteri sayap kanan ekstremis Smotrich, yang portofolionya meliputi keuangan dan administrasi sipil di wilayah pendudukan dan merupakan seorang pemukim, diterbitkan beberapa tahun yang lalu rencana Untuk mencaplok Tepi Barat. Dia katanya bulan lalu Pemerintah ingin memperkuat permukiman “secara strategis.” Dia menargetkan para kritikus “yang ingin melemahkan hak kami atas Yudea dan Samaria.” Oleh karena itu, ia menggunakan nama tertulis daerah tersebut.

Tepi Barat yang diduduki sejak 7 Oktober

Pemerintah sudah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi hal ini aneksasikata Mauricio Lapchick dari Peace Now. “Idenya adalah semakin banyak pemukim yang tinggal di wilayah tersebut, sehingga garis pemisah dengan wilayah Palestina hilang.” Sekitar 700.000 pemukim kini tinggal di Tepi Barat dan Yerusalem Timur, dan jumlah ini terus meningkat. Hal ini merupakan salah satu hambatan utama bagi solusi dua negara.

READ  Penyelamatan orang pertama yang selamat dari runtuhnya tambang di Zambia, dan puluhan lainnya masih terjebak | di luar

Perdana Menteri Netanyahu mengatakan pada bulan Desember bahwa dia bangga telah mencegah pembentukan negara Palestina selama karir politiknya. “Lebih banyak pemukiman yang dibangun dan dilegitimasi di bawah partai Likud dalam beberapa dekade terakhir dibandingkan di bawah partai mana pun,” kata Matthew Cohen, peneliti pemikiran sayap kanan di Universitas Leiden yang berspesialisasi dalam urusan Israel.

Netanyahu dan sekutunya telah berulang kali menyerang orang-orang Yahudi Hak eksklusif Itu ada di semua bidang. “Ini lebih mengarah pada sistem kelas, di mana warga Palestina di wilayah pendudukan tidak memiliki hak asasi manusia,” kata Cohen. “Ideologi mereka adalah menolak pembentukan negara Palestina yang berdaulat di mana pun.”

Kekerasan kolonial

Dengan dukungan pemerintah dan perang di Gaza, pemukim Yahudi melihat peluang untuk merebut lebih banyak tanah, kata organisasi hak asasi manusia seperti Human Rights Watch dan B'Tselem. Gerakan Peace Now telah mencatat peningkatan signifikan dalam aktivitas pemukiman sejak bulan Oktober. Selain pos-pos terdepan, para pemukim telah menyita setidaknya delapan belas jalan yang tidak boleh lagi digunakan oleh warga Palestina.

Para pemukim kini menggunakan kekerasan terhadap warga Palestina setiap hari, sering kali bekerja sama dengan tentara. PBB telah mencatat lebih dari 700 serangan sejak Oktober. Pendudukan sudah mendominasi kehidupan di Tepi Barat dengan tentara, sejumlah pos pemeriksaan dan penghalang jalan. Kini warga Palestina semakin terdesak ke tanah air mereka.

Dalam video ini, koresponden Nasra Habibullah membawa Anda melewati banyak pos pemeriksaan di wilayah tersebut:

Apa arti pendudukan Tepi Barat bagi penduduknya?

Tidak ada langkah serius menuju perdamaian abadi yang diambil selama lima belas tahun terakhir. Dengan adanya perang di Gaza, solusi politik tampaknya semakin sulit dicapai dibandingkan sebelumnya, dan dukungan terhadap pembentukan negara Palestina telah jatuh ke titik terendah, menurut Cohen. Memperluas pemukiman adalah cara untuk membuat penyelesaian konflik bersama-sama menjadi mustahil.”