BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pameran Indonesia di Rijksmuseum dengan pinjaman terbesar yang pernah ada

produksi ANP kan sumber: AP

Amsterdam

Rijksmuseum membuka pameran kemerdekaan Indonesia minggu ini, yang telah menerima pinjaman terbesar dari Arsip Nasional. Ini terkait dengan 130 buah yang diumumkan pada hari Rabu. Galeri Revolusi! Indonesia Merdeka “menggambarkan perjuangan kemerdekaan” melalui kacamata orang-orang yang telah mengalaminya secara dekat.

Barang yang dipinjamkan antara lain foto, pamflet, bendera, gelang dan poster. Menurut Rijksmuseum, gambar-gambar ini terutama berasal dari arsip dinas intelijen militer Belanda NEFIS dan Intelijen Pasukan Belanda dan dari koleksi foto mereka. “Banyak dari karya tersebut adalah yang pertama kali ditampilkan,” kata Rijksmuseum.

Arsip Nasional adalah lembaga kearsipan publik terbesar di Belanda. Avlon Dweck, arsiparis negara bagian, mengatakan dia sangat bangga bahwa arsip NEFIS adalah bagian dari galeri. Menurutnya, arsip ini adalah “catatan kertas bagian konfrontatif dari sejarah Belanda dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia”. Misalnya, ada bendera-bendera gerakan kemerdekaan di arsip, yang “tentara Belanda justru merobek tembok dan menyita, dan kadang-kadang plesternya masih terbuka.”

Pembukaan

‘revolusi! Indonesia Merdeka” dapat dikunjungi mulai 11 Februari.

Sebelumnya diumumkan bahwa Yayasan KUKB yang menurut situs web advokasi korban penjajahan Belanda, melaporkan diskriminasi dan penghinaan kolektif terhadap Rijksmuseum karena penggunaan istilah ‘Perciap’ (kesiapsiagaan) dalam pameran. Menurut yayasan, istilah itu rasis dan menstigmatisasi. Istilah ini digunakan sebagai seruan perang oleh para pejuang kemerdekaan Indonesia selama periode setelah pendudukan Jepang di Hindia Belanda saat itu.

READ  Wall Street ditutup lebih tinggi | waktu