BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pandangan pasar saham: paruh kedua tahun ini Vopak sedikit lebih baik

(ABM FN-Dow Jones) Setelah babak pertama yang sulit, paruh kedua tahun 2021 akan sedikit lebih baik untuk Vopak. Itulah yang diprediksi oleh analis ING Quirijn Mulder menjelang pembaruan kuartal ketiga perusahaan penyimpanan tanker pada hari Jumat.

“Sederhananya, kuartal ketiga mengalami beberapa kemunduran, seperti Badai Ida dengan perkiraan dampak sebesar €3 juta,” kata Mulder. Menurut analis, pemeliharaan di pabrik GATE, tingkat hunian yang lebih rendah di Panama dan angin sakal di Indonesia karena pandemi virus corona, juga mempengaruhi hasil. Kekurangan bahan kimia, yang menyebabkan penyimpanan yang relatif rendah, merupakan faktor utama yang mempengaruhi hasil, menurut analis.

Analis memperkirakan EBITDA mencapai 206 juta euro pada kuartal ketiga, dibandingkan dengan 200 juta euro pada periode yang sama tahun sebelumnya, dan konsensus analis adalah 205 juta euro. Mulder memperkirakan hasil operasi (EBIT) sebesar 127 juta euro, sama seperti tahun lalu. Konsensusnya adalah 1 juta euro kurang dari 126 juta euro.

Menurut Mulder, prakiraan untuk Q4 2022 dan 2023 lebih baik, terutama untuk 2022 “karena kita [negatieve] Anda melihat efek kimia memudar, tidak [negatieve] Kami memperkirakan efek nilai tukar dan mengharapkan kontribusi yang signifikan dari ekspansi kapasitas.”

Pada akhir Juli, saat mempresentasikan angka setengah tahun, Vopak sendiri mengatakan bahwa dia optimis dengan proyek pertumbuhan dari 2020 dan 2021. Perusahaan penyimpanan tanker mempertahankan ekspektasinya bahwa kontribusi proyek pertumbuhan ini terhadap hasil berada pada tingkat yang sama. . Bagian atas dari kisaran 30-50 juta euro yang diumumkan sebelumnya akan muncul tergantung pada pergerakan mata uang dan perkembangan pasar. Tahun depan, kontribusi ini akan berkisar antara 110 hingga 125 juta euro.

READ  Titik Kerusakan Iklim Mendekati, Tetapi Negara-negara Sudah Bekerja Untuk Meningkatkan Produksi Energi Fosil

CEO mencatat pada saat itu bahwa pasar lemah dan bahwa krisis Corona masih mempengaruhi sektor-sektor di mana Vopak beroperasi, dengan gangguan pada penawaran dan permintaan secara tidak langsung mempengaruhi kinerja.

Untuk tahun 2021, Vopak terus menargetkan basis biaya sebesar €615 juta dan Vopak masih memiliki ambisi untuk menginvestasikan €300-350 juta dalam proyek pertumbuhan, meskipun perusahaan telah mengindikasikan bahwa investasi akan berada di ujung bawah bandwidth itu.

Saham Vopak turun 1,5 persen pada harga bendungan merah pada hari Kamis.

Pron: Berita Keuangan ABM

Dari Beursplein 5, Editor Berita Keuangan ABM Awasi terus perkembangan di bursa saham, dan Bursa Efek Amsterdam pada khususnya. Informasi dalam kolom ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu.